Trump Memberi Sinyal Bahwa Dia Siap Meninggalkan Gedung Putih

Jumat, 27 November 2020 | 17:09 WIB
Trump Memberi Sinyal Bahwa Dia Siap Meninggalkan Gedung Putih Trump Memberi Sinyal Bahwa Dia Siap Meninggalkan Gedung Putih

RIAU24.COM - Donald Trump mengatakan dia akan meninggalkan Gedung Putih jika Joe Biden secara resmi dikukuhkan sebagai presiden AS berikutnya. Menjawab pertanyaan wartawan untuk pertama kalinya sejak kalah dalam pemungutan suara 3 November, Trump menegaskan, bagaimanapun, bahwa "perlombaan ini masih jauh dari selesai".

Dia menolak untuk menyerah, dengan alasan klaim penipuan pemilih yang tidak berdasar. Masing-masing negara bagian saat ini sedang mengesahkan hasil mereka, setelah Biden diproyeksikan sebagai pemenang dengan keunggulan yang tidak dapat disangkal.

Partai Demokrat memimpin 306 suara Trump menjadi 232 di bawah sistem electoral college yang digunakan untuk memilih presiden AS. Penghitungannya jauh lebih banyak yakni 270 yang dibutuhkan untuk menang, dan Biden juga memimpin suara populer dengan lebih dari enam juta.

Para pemilih akan bertemu untuk meresmikan hasil pada 14 Desember, dengan Biden akan dilantik sebagai presiden pada 20 Januari.

Baca Juga: Keren! Rilis Teaser Jennie Jisoo Blackpink Tampil Dengan Aura Sexy

Presiden dan pendukungnya telah mengajukan sejumlah gugatan hukum atas pemilu, tetapi sebagian besar telah diberhentikan. Awal pekan ini, Trump akhirnya setuju untuk mengizinkan transisi resmi ke tim Presiden terpilih Biden dimulai, setelah beberapa minggu ketidakpastian.

Keputusan itu berarti Biden dapat menerima pengarahan keamanan penting dan mengakses pejabat pemerintah utama dan dana jutaan dolar saat dia bersiap untuk mengambil alih. Menyusul panggilan video dengan personel militer pada liburan Thanksgiving pada hari Kamis, Trump menghadapi pertanyaan dari wartawan di Gedung Putih.

Dia ditanya apakah dia akan setuju untuk meninggalkan Gedung Putih jika dia kehilangan suara electoral college. “Pasti saya akan, pasti saya akan dan Anda tahu itu,” katanya.

Namun, presiden melanjutkan dengan mengatakan bahwa "jika mereka [memilih Joe Biden], mereka membuat kesalahan", dan menyarankan dia tidak akan pernah menerima kekalahan.

"Ini akan menjadi hal yang sangat sulit untuk mengakui karena kami tahu ada penipuan besar-besaran," katanya, sebuah tuduhan yang dia tahan tanpa memberikan bukti.

Bukan keharusan bagi Trump untuk menyerah agar Biden dilantik sebagai presiden AS ke-46. Trump tidak mengatakan apakah dia akan mencalonkan diri sebagai presiden lagi pada 2024, atau apakah dia akan menghadiri pelantikan Biden.

Proses transisi yang biasanya rutin dari satu presiden ke presiden lain dan mengonfirmasi hasil telah digagalkan oleh penolakan Presiden Trump untuk menyerah. Di bawah sistem pemilu AS, pemilih tidak langsung memilih presiden berikutnya. Sebaliknya, mereka memilih 538 pejabat, yang dialokasikan ke negara bagian Amerika berdasarkan ukuran populasi mereka.

Para pemilih hampir selalu memberikan suara untuk kandidat yang memenangkan suara terbanyak di negara bagian mereka, dan meskipun ada kemungkinan bagi sebagian orang untuk mengabaikan pilihan pemilih, tidak ada hasil yang pernah diubah dengan cara ini.

Baca Juga: Penampakan Bekas Presiden Sri Langka Gotabaya Rajapaksa Diusir dari Singapura

Trump juga mengatakan bahwa dia berencana untuk mengadakan rapat umum di Georgia pada hari Sabtu untuk mendukung dua Partai Republik dalam pemilihan putaran kedua yang akan memutuskan partai mana yang mengontrol Senat. Pemilihan umum di Georgia akan diadakan pada 5 Januari. Presiden terpilih merayakan Thanksgiving yang tenang pada hari Kamis, karena kasus virus korona di AS terus meningkat.

"Tahun ini, kalkun kami akan lebih kecil dan suara memasak sedikit lebih tenang," kata Biden dan istrinya Jill dalam op-ed yang diterbitkan oleh CNN. "Seperti jutaan orang Amerika, untuk sementara kami melepaskan tradisi yang tidak dapat kami lakukan dengan aman.

"Ini bukan pengorbanan kecil. Saat-saat bersama orang yang kita cintai - waktu yang hilang - tidak dapat dikembalikan. Namun, kita tahu itu harga untuk melindungi satu sama lain dan yang tidak kita bayar sendiri."

Awal pekan ini, Biden mendesak warga Amerika untuk mengadakan perayaan yang lebih kecil, dengan mengatakan: "Saya tahu bahwa kami dapat dan akan mengalahkan virus ini." Dia mengatakan bahwa menangani pandemi akan menjadi prioritas utamanya saat dia menjabat. Biden telah mencalonkan sejumlah pejabat tinggi ketika dia mengambil alih dan mengatakan bahwa kerja sama dari Gedung Putih selama transisi telah "tulus".

Berbicara di kampung halamannya di Wilmington, Delaware, Rabu, dia mengatakan bahwa AS "tidak akan berdiri" untuk setiap upaya untuk menggagalkan pemilihan. Orang Amerika "memiliki pemilihan yang penuh dan adil dan bebas, dan kemudian kami menghormati hasilnya," katanya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...