Ilmuwan Nuklir Top Asal Iran Dibunuh di Teheran, Foto-Foto Darah Menggenang di Jalanan Tersebar Luas Secara Online

Sabtu, 28 November 2020 | 09:47 WIB
Ilmuwan Nuklir Top Asal Iran Dibunuh di Teheran Ilmuwan Nuklir Top Asal Iran Dibunuh di Teheran

RIAU24.COM - Fisikawan nuklir tingkat tinggi Iran Mohsen Fakhrizadeh, disebut oleh Barat sebagai pemimpin program nuklir militer Republik Islam sampai bubar pada awal 2000-an, telah dibunuh dalam penyergapan di dekat Teheran. Fakhrizadeh ditembak "oleh teroris" di dalam kendaraannya di Absard, pinggiran kota di Teheran timur, dan dia kemudian meninggal karena luka-lukanya yang disebut sebagai "kematian martir", kata Kementerian Luar Negeri Iran pada hari Jumat.

Otoritas setempat telah mengkonfirmasi kematian Fakhrizadeh beberapa jam sebelumnya dan juga mengatakan bahwa beberapa penyerang tewas. Fakhrizadeh menjabat sebagai kepala Organisasi Riset dan Inovasi kementerian pertahanan pada saat kematiannya.

Menteri luar negeri Iran menuduh pembunuhan Mohsen Fakhrizadeh mengandung "indikasi serius" dari peran Israel, tetapi tidak menjelaskan lebih lanjut. Israel menolak untuk segera mengomentari pembunuhan Fakhrizadeh, yang pernah dipanggil Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dalam konferensi pers dengan mengatakan: "Ingat nama itu."

Israel telah lama dicurigai melakukan serangkaian pembunuhan terarah terhadap ilmuwan nuklir Iran hampir 10 tahun lalu.

Foto dan video yang dibagikan secara online menunjukkan sedan Nissan dengan lubang peluru di kaca depan dan darah menggenang di jalan. Kantor Berita setengah resmi Fars mengatakan para saksi mendengar suara ledakan dan kemudian tembakan senapan mesin. Serangan itu menargetkan mobil yang ditumpangi Fakhrizadeh, kata badan itu.

Mereka yang terluka, termasuk pengawal Fakhrizadeh, dibawa ke rumah sakit setempat, kata badan tersebut. Tidak ada kelompok yang segera mengaku bertanggung jawab atas serangan itu.

Baca Juga: Kisah Wanita Cantik Berusia 23 Tahun yang Punya 11 Bayi, Butuh Banyak Ibu Pengganti Untuk Merawat Anak-Anaknya...

Assed Baig dari Al Jazeera, melaporkan dari Teheran, mengatakan bahwa menurut Fars News Agency, Fakhrizadeh "diserang oleh tiga-empat penyerang tak dikenal".

"Mereka juga mengatakan tiga-empat orang tewas dalam insiden itu," kata Baig.

"Kami telah meminta kepala Pengawal Revolusi mengatakan bahwa membunuh ilmuwan nuklir adalah upaya kekuatan hegemonik untuk menghentikan Iran mendapatkan ilmu baru."

Menteri luar negeri Iran meminta komunitas internasional untuk mengutuk "tindakan teror negara ini".

“Teroris membunuh seorang ilmuwan Iran terkemuka hari ini. Kepengecutan ini - dengan indikasi serius dari peran Israel - menunjukkan kehangatan putus asa dari para pelaku, "tulis Mohammad Javad Zarif di Twitter pada hari Jumat.

Dalam sepucuk surat kepada Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dan Dewan Keamanan PBB pada hari Jumat, Iran juga mengatakan ada "indikasi serius tanggung jawab Israel" dalam serangan itu dan mengatakan berhak untuk mempertahankan diri.

"Peringatan terhadap tindakan petualangan apa pun oleh Amerika Serikat dan Israel terhadap negara saya, terutama selama sisa periode pemerintahan Amerika Serikat saat ini, Republik Islam Iran berhak untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk membela rakyatnya dan mengamankan kepentingannya, ”utusan Iran untuk PBB, Majid Takht Ravanchi, menulis dalam surat itu, yang dilihat oleh kantor berita Reuters.

Fakhrizadeh, 63 tahun, pernah menjadi anggota Pengawal Revolusi Iran dan ahli dalam produksi rudal. Fars mengatakan itulah sebabnya dinas rahasia Israel telah lama berusaha untuk melenyapkannya selama bertahun-tahun.

Seorang penasihat militer untuk Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei menuduh Israel membunuh Fakhrizadeh untuk mencoba memprovokasi perang. “Pada hari-hari terakhir kehidupan politik… sekutu mereka [Presiden AS Donald Trump], Zionis (Israel) berusaha untuk meningkatkan tekanan pada Iran dan menciptakan perang besar-besaran,” komandan Hossein Dehghan tweeted.

Dia mengatakan pekerjaan Fakhrizadeh akan terus menjadi "mimpi buruk" bagi musuh Iran.

Baca Juga: Inilah Keajaiban Rekayasa: Inilah 10 Jembatan Kereta Api Tertinggi Dari Seluruh Dunia

Fakhrizadeh adalah salah satu dari "orang-orang yang berjuang tanpa klaim di balik layar pertempuran politik dan mencapai kesyahidan di jalan ini", tweet Dehghan. Pentagon AS menolak mengomentari laporan serangan itu.

Mohammad Marandi, seorang profesor di Universitas Teheran, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pembunuhan itu "akan membuat orang Iran lebih tegas ketika berurusan dengan antagonisnya" dan sudah terlambat bagi entitas yang bermusuhan untuk melakukan apa pun tentang program nuklir Iran .

Lima puluh tahun yang lalu, jika mereka melakukan serangan ini, itu akan berdampak. Tapi sekarang program nuklir Iran dikembangkan, sangat beragam. Ada banyak ilmuwan muda dan pembunuhan ini akan lebih merugikan antagonis Iran, saya yakin, daripada Iran, "kata Marandi.

“[Fakharizadeh] adalah salah satu generasi pertama di Iran yang membantu mengembangkan teknologi nuklir.”

Fakhrizadeh memimpin apa yang disebut program Amad (Harapan) Iran. Israel dan Barat menuduh itu adalah operasi militer yang melihat kemungkinan membangun senjata nuklir di Iran. Teheran telah lama mempertahankan program nuklirnya untuk tujuan damai.

Badan Energi Atom Internasional mengatakan program Amad berakhir pada awal 2000-an. Para inspekturnya sekarang memantau situs nuklir Iran.

Mohammad Marandi, seorang profesor di Universitas Teheran, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pembunuhan itu "akan membuat orang Iran lebih tegas ketika berurusan dengan antagonisnya" dan sudah terlambat bagi entitas yang bermusuhan untuk melakukan apa pun tentang program nuklir Iran .

Lima puluh tahun yang lalu, jika mereka melakukan serangan ini, itu akan berdampak. Tapi sekarang program nuklir Iran dikembangkan, sangat beragam. Ada banyak ilmuwan muda dan pembunuhan ini akan lebih merugikan antagonis Iran, saya yakin, daripada Iran, "kata Marandi.

“[Fakharizadeh] adalah salah satu generasi pertama di Iran yang membantu mengembangkan teknologi nuklir.”

Fakhrizadeh memimpin apa yang disebut program Amad (Harapan) Iran. Israel dan Barat menuduh itu adalah operasi militer yang melihat kemungkinan membangun senjata nuklir di Iran. Teheran telah lama mempertahankan program nuklirnya untuk tujuan damai.

Badan Energi Atom Internasional mengatakan program Amad berakhir pada awal 2000-an. Para inspekturnya sekarang memantau situs nuklir Iran.

Pembunuhan itu terjadi saat Trump, yang sangat didukung oleh Israel dalam kampanye "tekanan maksimum" -nya di Iran, dijadwalkan untuk meninggalkan jabatannya dalam waktu kurang dari dua bulan setelah kalah dalam pemilihan presiden dari Demokrat Joe Biden.

Dalam beberapa pekan terakhir, berbagai laporan oleh media Amerika mengatakan, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya, bahwa Trump telah secara serius mempertimbangkan serangan militer ke Iran, bahkan di situs nuklir utamanya di Natanz.

Pada Mei 2018, Trump secara sepihak menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran 2015 dengan kekuatan dunia dan menjatuhkan sanksi ekonomi yang keras yang terus meningkat sejak saat itu.

Dalam reaksi Eropa pertama terhadap pembunuhan Fakhrizadeh, Carl Bildt, ketua bersama Dewan Eropa untuk Hubungan Luar Negeri, mengatakan serangan itu mungkin terkait dengan janji Biden untuk kembali ke kesepakatan nuklir.

"Bukan tidak mungkin bahwa pembunuhan yang ditargetkan ini adalah bagian dari upaya untuk mencegah pemerintahan Biden menghidupkan kembali diplomasi dengan Iran dan kembali ke perjanjian nuklir," cuitnya.

Pada tahun lalu, pemerintahan Trump juga berusaha mempersulit pemerintahan Biden untuk kembali ke perjanjian nuklir dengan menargetkan ulang entitas dan individu Iran yang sudah diberi sanksi dengan sebutan baru terkait terorisme.

Pembunuhan pada hari Jumat menandai pembunuhan bertarget profil tinggi kedua dari seorang pejabat tinggi Iran setelah kepala Pasukan Quds IRGC Jenderal Qassem Soleimani dalam serangan udara AS pada Januari tahun ini.

Hillary Mann Leverett, pendiri grup konsultan politik Stratega, mengatakan pembunuhan itu tidak “mengejutkan” seperti pembunuhan Soleimani, namun masih “sangat mengganggu”.

“Ini jelas merupakan salah satu pembunuhan tingkat tinggi yang pernah kami lihat dalam setahun terakhir,” katanya kepada Al Jazeera melalui Skype dari Mclean, Virginia.

"Saya pikir itu dimaksudkan untuk memicu ketegangan terutama dalam periode sementara antara pemerintahan saat ini dan pemerintahan Biden."

"Pemerintahan Trump secara terbuka mengatakan bahwa mereka akan menggunakan apa yang mereka sebut 'tekanan maksimum' dalam esensi paling maksimal antara sekarang dan ketika mereka harus meninggalkan kantor pada 20 Januari," kata Leverett.

Iran sebelumnya menyebut strategi "tekanan maksimum" pemerintahan Trump sebagai contoh "terorisme ekonomi dan medis".

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...