Peneliti Membangun Perangkat Untuk Melindungi Staf Medis Dari Pasien COVID-19

Selasa, 01 Desember 2020 | 16:18 WIB
Peneliti Membangun Perangkat Untuk Melindungi Staf Medis Dari Pasien COVID-19 Peneliti Membangun Perangkat Untuk Melindungi Staf Medis Dari Pasien COVID-19

RIAU24.COM -  Saat tahun ini akan segera berakhir, COVID-19 terus menyebar ke seluruh dunia seperti api, dan tidak menunjukkan tanda-tanda akan berhenti.

Meskipun beberapa vaksin memiliki persentase efektivitas yang luar biasa, masih ada waktu untuk vaksin tersebut akhirnya keluar ke publik.

Sampai saat itu, kita terbiasa terus memakai masker dan terus menjaga jarak sosial untuk mencegah penyebaran virus corona baru. Namun, bagi staf medis yang merawat pasien COVID-19, keadaannya jauh berbahaya, tinggal di tengah-tengah orang yang terinfeksi dalam pakaian APD yang tertutup rapat yang menyebabkan ketidaknyamanan yang luar biasa.

Baca Juga: Setahun Setelah Penguncian, Para Pembangkang di Wuhan Semakin Terisolasi

Tim peneliti di Portugal telah mengembangkan penghalang pelindung aerosol yang dapat ditempatkan di atas pasien untuk mencegah penyebaran tetesan aerosol ke staf medis. Ini pada dasarnya adalah kotak yang terbuat dari akrilik transparan yang diletakkan di atas pasien, dengan celah untuk diletakkan di dada pasien. Dengan cara ini, tetesan tidak akan menyebar ke seluruh ruangan dan membatasi penyebaran SARS CoV-2.

Versi awal COVINBox-BPA dirancang untuk menjaga pasien dan staf medis tetap aman di ruang operasi. Itu dipasang seperti tenda di pemisah antara area anestesi dan area operasi. Namun, prototipe tersebut berkembang dan sekarang telah diterapkan pada unit perawatan intensif, ruang gawat darurat, kantor dokter, dll.

Baca Juga: Pasangan Di India Siapkan Kios Maggi Di Resepsi Pernikahan Mereka, Ini Reaksi Para Tamu Undangan...

Tim yang terlibat untuk mengembangkan kanopi ini termasuk ahli anestesi di Centro Hospitalar Universitário Cova da Beira (CHUCB) dan oleh seorang profesor di unit R&D Aeronautics and Astronautics Research Center (AEROG) yang berbasis di University of Beira Interior. Alat tersebut diharapkan akan diproduksi secara massal dan dipasarkan oleh Joalpe International.

COVINBox saat ini sedang diuji untuk disertifikasi oleh Otoritas Nasional Obat dan Produk Kesehatan, INfarmed. Itu juga menunggu untuk mendapatkan sertifikasi CE.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...