Kisah Kaavan, Gajah Paling Kesepian di Dunia yang Berjalan Lebih Dari 4.150 KM Dari Pakistan Ke Kamboja

Selasa, 01 Desember 2020 | 16:23 WIB
Kisah Kaavan, Gajah Paling Kesepian di Dunia yang Berjalan Lebih Dari 4.150 KM Dari Pakistan Ke Kamboja Kisah Kaavan, Gajah Paling Kesepian di Dunia yang Berjalan Lebih Dari 4.150 KM Dari Pakistan Ke Kamboja

RIAU24.COM -  Kaavan secara resmi dikenal sebagai gajah paling kesepian di dunia. Dia tinggal selama lebih dari 30 tahun di kebun binatang Pakistan, tetapi sekarang banyak hal telah berubah. Gajah tersebut telah menempuh jarak lebih dari 4150 km ke Kamboja di mana ia akan menghabiskan sisa hari-harinya dengan gajah lain untuk ditemani, sesuai laporan TNN.

Dia adalah gajah Asia dan berada di Kebun Binatang Islamabad selama beberapa dekade. Aktivis telah berkampanye untuk pembebasannya untuk waktu yang lama dan mengatakan dia tidak diperlakukan dengan baik dan menunjukkan tekanan mental.

Baca Juga: Setahun Setelah Penguncian, Para Pembangkang di Wuhan Semakin Terisolasi

Ketika tekanan meningkat, pengadilan memutuskan kembali pada bulan Mei bahwa Kaavan akan dibebaskan. Pemerintah Pakistan memberikan izin kepada Free The Wild, sebuah organisasi kesejahteraan hewan, untuk merelokasi Kaavan ke cagar alam Kamboja di mana dia bisa berkeliaran dengan bebas dan juga bertemu orang lain dari jenisnya.

Sebelum relokasi, Kebun Binatang Marghazar memberi Kaavan pesta perpisahan dengan suguhan, balon, dan musik.

Disambut dengan sambutan hangat
Dia mendarat di Kamboja setelah menempuh perjalanan lebih dari 4150 km dan mendapat sambutan hangat dari penyanyi Cher. Tapi tidak mudah memindahkannya ke dalam peti logam sebelum penerbangan. Laporan mengatakan dibutuhkan waktu berjam-jam sebelum dia setuju untuk melakukan apa yang mereka ingin dia lakukan.

Four Paws International yang merupakan badan amal hewan yang berbasis di Wina telah memimpin kampanye penyelamatan Kavaan sejak 2016.

Cher telah meningkatkan kesadaran tentang Kaavan selama bertahun-tahun dan mengatakan bahwa keinginannya akhirnya menjadi kenyataan.

“Kami telah menghitung mundur saat ini dan memimpikannya begitu lama dan akhirnya melihat Kaavan diangkut keluar dari kebun binatang akan tetap bersama kami selamanya,” katanya.

Baca Juga: Pasangan Di India Siapkan Kios Maggi Di Resepsi Pernikahan Mereka, Ini Reaksi Para Tamu Undangan...

"Kami senang dengan berita dari Pakistan mengenai relokasi dan pensiunnya Kaavan, gajah Asia terakhir Pakistan yang tersisa. Setelah 5 tahun upaya tanpa henti oleh Free the Wild dan Tim Kaavan," kata Gina Nelthorpe-Cowne, salah satu pendiri Free the Liar.

Sebuah perjalanan pesawat dari satu negara ke negara lain dan nasib Kavaan telah berubah dalam sekejap mata. Perjalanan itu sama pentingnya dengan tujuan. Sekarang orang berharap dia bisa menghabiskan tahun-tahun yang tersisa, semoga ada banyak dari mereka, dalam damai dan dikelilingi oleh jenisnya sendiri.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...