Irlandia Akan Mengungkap Skandal Kematian Ratusan Bayi di Rumah Jagal yang Dikelola Gereja

Selasa, 12 Januari 2021 | 20:04 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Salah satu bab tergelap Gereja Katolik ditinjau kembali pada hari Selasa ketika penyelidikan Irlandia tentang tingkat kematian di antara bayi baru lahir di rumah-rumah yang dikelola gereja untuk ibu yang tidak menikah menyerahkan laporan akhirnya.

Para kerabat menuduh bayi-bayi di rumah ibu dan bayi tersebut diperlakukan dengan buruk karena mereka lahir dari wanita yang belum menikah yang, seperti anak-anak mereka, dipandang sebagai noda bagi citra Irlandia sebagai negara Katolik yang taat.

Laporan setebal 3.000 halaman itu akan diterbitkan pada sore hari setelah penyelidikan lima tahun oleh Komisi Investigasi Rumah Ibu dan Bayi.

Baca Juga: Sempat Menolak, Minggu Depan Israel Akan Mulai Vaksinasi Tahanan Palestina

Diperkirakan akan terungkap bahwa 9.000 anak - satu dari tujuh - meninggal di 18 lembaga yang diselidiki antara tahun 1922 dan 1998, ketika yang terakhir ditutup, menurut versi bocor dari laporan yang diperoleh Sunday Independent, sebuah surat kabar Irlandia.

Lembaga tersebut, yang berfungsi ganda sebagai panti asuhan dan lembaga adopsi, didirikan di seluruh Irlandia selama abad ke-19 dan ke-20.

Saat dijalankan oleh para biarawati, mereka menerima dana negara dan juga diatur oleh negara.

Wakil Perdana Menteri Leo Varadkar pada hari Senin mengatakan laporan ke dalam sejarah mereka dibuat untuk sulit dibaca.

“Salah satu hal yang mengejutkan saya adalah sejauh mana ini merupakan kegagalan sosial yang sangat besar dan rasa malu masyarakat yang sangat besar bahwa kita memiliki generasi anak-anak yang dicuri yang tidak mendapatkan pengasuhan yang seharusnya mereka miliki,” katanya kepada penyiar nasional RTE.
Perdana Menteri Irlandia Micheal Martin diperkirakan akan mengeluarkan permintaan maaf resmi negara kepada para korban di parlemen negara itu pada hari Rabu.

Puluhan ribu wanita, termasuk korban pemerkosaan, dikirim ke rumah tersebut untuk melahirkan. Catatan pemerintah menunjukkan bahwa tingkat kematian anak-anak di rumah seringkali lebih dari lima kali lipat dari mereka yang lahir dari orang tua yang menikah.

Komisi untuk lembaga tersebut dibentuk pada tahun 2014 setelah bukti dari kuburan massal tanpa tanda di sebuah lembaga di Tuam, di wilayah barat Galway, ditemukan oleh sejarawan amatir lokal Catherine Corless.

Sertifikat kematian mengkonfirmasi bahwa hampir 800 anak telah meninggal di lokasi tersebut, tetapi tidak ada catatan penguburan. Dia mengatakan bahwa dia telah dihantui oleh kenangan masa kecil tentang anak-anak kurus dari rumah.

Penggalian pada 2017 mengungkapkan "sejumlah besar sisa-sisa manusia" di 20 ruang bawah tanah di tangki limbah yang dinonaktifkan di lahan situs, kata komisi itu dalam laporan sementara.

Perdana Menteri Enda Kenny menggambarkan situs pemakaman di Tuam sebagai "kamar horor".

Baca Juga: AS Memberi Sanksi Kepada Kementerian Kuba Atas Dugaan Pelanggaran Hak Asasi Manusia

Pengungkapan yang suram semakin mencoreng reputasi Gereja Katolik di Irlandia, yang telah hancur dalam beberapa tahun terakhir oleh serangkaian tragedi yang mencakup pelecehan di rumah-rumah kerja, adopsi paksa bayi yang lahir di luar nikah dan pendeta yang telah melakukan pelecehan seksual terhadap anak-anak.

Selama kunjungan kepausan pertama ke negara itu dalam hampir empat dekade pada 2018, Paus Fransiskus memohon pengampunan atas skandal tersebut.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...