Pertama Dalam Sejarah, Pemerintah AS Kembali Melakukan Eksekusi Mati Terhadap Narapidana Wanita, Terakhir Tahun 1953

Kamis, 14 Januari 2021 | 10:22 WIB
Foto : Medcom.id Foto : Medcom.id

RIAU24.COM -  Seorang wanita Kansas dieksekusi karena mencekik seorang ibu hamil dan memotong bayi dari rahimnya, pertama kali dalam hampir 70 tahun pemerintah AS melakukan eksekusi mati terhadap seorang narapidana wanita.

Lisa Montgomery, 52, dinyatakan meninggal pada pukul 1:31 pagi (06:31 GMT) pada hari Rabu setelah menerima suntikan mematikan pentobarbital, barbiturat yang kuat, di kompleks penjara federal di Terre Haute, Indiana.

Dia adalah tahanan ke-11 yang menerima suntikan mematikan di sana sejak Juli ketika Presiden Donald Trump, seorang pendukung kuat hukuman mati, melanjutkan eksekusi federal setelah 17 tahun tanpa hukuman mati.

"Haus darah yang mendambakan dari pemerintahan yang gagal terlihat sepenuhnya malam ini," kata pengacara Montgomery Kelley Henry dalam sebuah pernyataan. Setiap orang yang berpartisipasi dalam eksekusi Lisa Montgomery harus merasa malu.

Tim hukum Montgomery mengatakan dia menderita "penyiksaan seksual", termasuk pemerkosaan beramai-ramai, sebagai seorang anak, secara permanen melukai dirinya secara emosional dan memperburuk masalah kesehatan mental yang ada dalam keluarganya.

Baca Juga: Suami Asal Malaysia Ini Kejutkan Istri Dengan Berikan Hadiah Rantai Emas yang Disembunyikan di Dalam Perut Ikan

“Pemerintah tidak menghentikan semangatnya untuk membunuh wanita yang rusak dan mengalami delusi ini,” kata Henry. Eksekusi Lisa Montgomery jauh dari keadilan.

Eksekusi dilakukan setelah perselisihan hukum selama berjam-jam sebelum Mahkamah Agung memberikan jalan bagi eksekusi untuk bergerak maju. Montgomery adalah yang pertama dari tiga narapidana federal terakhir yang dijadwalkan meninggal sebelum pelantikan Presiden terpilih Joe Biden minggu depan, yang diperkirakan akan menghentikan eksekusi federal.

Montgomery membunuh Bobbie Jo Stinnett yang berusia 23 tahun di kota Skidmore di Missouri barat laut pada tahun 2004. Dia menggunakan tali untuk mencekik Stinnett, yang sedang hamil delapan bulan, dan kemudian memotong bayi perempuan itu dari rahim dengan pisau dapur. Montgomery membawa anak itu bersamanya dan berusaha menjadikan gadis itu sebagai miliknya.

Pengadilan banding memberi Montgomery penundaan eksekusi pada hari Selasa, tak lama setelah pengadilan banding lain mencabut keputusan hakim Indiana yang menemukan dia kemungkinan sakit jiwa dan tidak dapat memahami bahwa dia akan dihukum mati. Tapi kedua banding itu dicabut, memungkinkan eksekusi satu-satunya perempuan terpidana mati federal untuk terus maju.
"Saya tidak percaya dia memiliki pemahaman rasional tentang apa yang terjadi," kata Henry pada Selasa pagi.

Di persidangan, jaksa penuntut menuduh Montgomery memalsukan penyakit mental, mencatat pembunuhannya terhadap Stinnett telah direncanakan dan termasuk perencanaan yang cermat, termasuk penelitian online tentang bagaimana melakukan operasi caesar.

Henry menolak gagasan itu, mengutip pengujian ekstensif dan pemindaian otak yang mendukung diagnosis penyakit mental.

“Anda tidak bisa memalsukan pemindaian otak yang menunjukkan kerusakan otak,” katanya.

Baca Juga: Anak-anak Tanpa Kewarganegaraan di Kuala Lumpur Kelaparan Setelah Sang Ibu Dideportasi ke Indonesia

Henry mengatakan masalah inti dari argumen hukum bukanlah apakah dia tahu pembunuhan itu salah pada tahun 2004, tetapi apakah dia sepenuhnya memahami mengapa dia dijadwalkan untuk dieksekusi sekarang.

Dalam putusannya tentang masa tinggal, Hakim Distrik AS James Patrick Hanlon mengutip pakar pertahanan yang menuduh Montgomery menderita depresi, gangguan kepribadian ambang, dan gangguan stres pascatrauma.

Montgomery, tulis hakim, juga menderita sekitar waktu pembunuhan dari kondisi yang sangat langka yang disebut pseudocyesis, di mana keyakinan salah seorang wanita bahwa dia hamil memicu perubahan hormonal dan fisik seolah-olah dia benar-benar hamil.

Montgomery juga mengalami delusi dan halusinasi, percaya Tuhan berbicara dengannya melalui teka-teki menghubungkan-titik, kata hakim, mengutip para ahli pertahanan.

"Catatan pengadilan berisi banyak bukti bahwa kondisi mental Ms Montgomery saat ini begitu terpisah dari kenyataan sehingga dia tidak dapat secara rasional memahami alasan pemerintah untuk mengeksekusinya," kata hakim.

Wanita terakhir yang dieksekusi oleh pemerintah federal adalah Bonnie Brown Heady pada tanggal 18 Desember 1953, atas penculikan dan pembunuhan seorang anak lelaki berusia enam tahun di Missouri. Wanita terakhir yang dieksekusi oleh negara adalah Kelly Gissendaner, 47, pada 30 September 2015, di Georgia. Dia dihukum karena pembunuhan dalam pembunuhan suaminya pada tahun 1997 setelah dia berkonspirasi dengan kekasihnya, yang menikam Douglas Gissendaner sampai mati.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...