Lebanon Memulai Vaksinasi COVID-19, Para Pengungsi Suriah dan Palestina Ikut Ambil Bagian

Senin, 15 Februari 2021 | 08:53 WIB
Foto : Pikiran Rakyat Foto : Pikiran Rakyat

RIAU24.COM -  Lebanon memberikan dosis vaksin COVID-19 pertamanya kepada seorang dokter dan seorang aktor lanjut usia pada hari Minggu, saat negara itu memulai dorongan inokulasi yang diharapkan dapat mengendalikan pandemi di tengah krisis ekonomi yang semakin parah. Mahmoud Hassoun, kepala unit perawatan intensif di rumah sakit utama Rafik Hariri yang memerangi virus corona, adalah orang pertama yang terkena suntikan itu.

"Mudah-mudahan ini akan menjadi awal dari akhir wabah di negara ini," kata Hassoun kepada kantor berita AFP. Dia menerima vaksin Pfizer-BioNTech, sehari setelah batch pertama yang terdiri dari 28.500 dosis mendarat di bandara Beirut.

Petugas kesehatan dan mereka yang berusia di atas 75 tahun adalah yang pertama di antrean untuk divaksinasi berdasarkan rencana peluncuran nasional. Komedian Lebanon Salah Tizani, 93, yang paling dikenal dengan nama panggungnya Abu Salim, berada di urutan kedua yang menyingsingkan lengan bajunya di depan kamera.

Baca Juga: Kisah Tragis Anak TKW, Hidup Sendirian di Arab Setelah Sang Ibu Meninggal, Ditinggalkan Sang Ayah ke Bangladesh



“Saya memberitahu semua orang untuk datang dan mendapatkan vaksinasi dan jangan takut. Lebih baik divaksinasi daripada dihancurkan oleh virus mematikan ini, ”katanya kepada AFP.

Perdana Menteri sementara Hassan Diab dan Menteri Kesehatan Hamad Hassan hadir selama penyuntikan. "Saya tidak akan menerima vaksin hari ini," kata Diab kepada wartawan. “Prioritas akan diberikan kepada staf medis, yang telah berkorban besar dan mereka harus diberi perlindungan penuh untuk melakukan pesan mereka.”

Petugas kesehatan di tiga rumah sakit Beirut juga akan menerima suntikan pertama mereka pada hari Minggu. Sementara itu, Hassan mengatakan sekitar 450.000 orang telah mendaftar untuk divaksinasi di Lebanon termasuk 45.000 berusia di atas 75 dan 17.500 staf dari sektor kesehatan.

Dia juga berjanji semua warga akan divaksinasi, termasuk pengungsi Suriah dan Palestina yang tinggal di negara itu.

Baca Juga: Ajaib, Hanya Berjarak Beberapa Meter Dari Hiu Ganas, Gadis Cantik Berusia 6 Tahun Ini Berhasil Lolos Dari Maut

Bank Dunia dan Federasi Internasional Masyarakat Palang Merah dan Bulan Sabit Merah (IFRC) akan memantau peluncuran vaksin. Lebanon sejauh ini telah mengkonfirmasi 336.992 infeksi virus, termasuk 3.961 kematian.

Bulan lalu, kementerian kesehatan Lebanon mengatakan telah memesan 2,1 juta dosis vaksin Pfizer-BioNTech, yang akan diterima secara bertahap sepanjang tahun. Negara itu juga telah memesan 2,7 juta dosis melalui skema COVAX global dan para pejabat mengatakan pembicaraan sedang berlangsung mengenai pesanan sekitar 1,5 juta dosis vaksin AstraZeneca.

Jumlah total dosis yang dipesan sejauh ini akan mencakup sekitar setengah dari populasi Lebanon yang berjumlah lebih dari enam juta, yang mencakup setidaknya satu juta pengungsi Suriah.

Negara itu berada di bawah jam malam 24 jam selama hampir sebulan setelah lonjakan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam kasus-kasus yang disalahkan pada pertemuan liburan memaksa rumah sakit yang kewalahan untuk menolak pasien karena kekurangan tempat tidur.

Pandemi telah memperparah kesengsaraan Lebanon, yang sudah berjuang dengan krisis ekonomi yang mengerikan dan masih belum pulih dari ledakan dahsyat di pelabuhan Beirut tahun lalu yang menewaskan hampir 200 orang, melukai ribuan orang dan menghancurkan sebagian besar ibu kota.

Pound Lebanon telah kehilangan lebih dari 80 persen nilainya terhadap dolar di pasar gelap, harga-harga melonjak, dan banyak yang melihat tabungan mereka terperangkap di bank. Lebih dari setengah populasi hidup dalam kemiskinan, dan kelompok hak asasi telah memperingatkan jutaan orang akan berjuang untuk bertahan hidup tanpa bantuan jika pembatasan virus corona berlangsung terlalu lama.

Penguncian terbaru, yang menurut penduduk dilaksanakan tanpa pemberian bantuan, memicu protes pada akhir bulan lalu di kota terbesar kedua di Lebanon, Tripoli. Sedikitnya dua orang tewas dalam bentrokan dengan pasukan keamanan Lebanon, dan ratusan lainnya luka-luka.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...