Rush Limbaugh, Sang Penyiar Radio Konservatif di Amerika, Meninggal di Usia 70 Tahun

Kamis, 18 Februari 2021 | 16:27 WIB
Foto : BeritaSatu Foto : BeritaSatu

RIAU24.COM -  Penyiar radio acara talk show Amerika Serikat yang provokatif Rush Limbaugh, telah meninggal pada usia 70 tahun setelah menderita kanker paru-paru, istrinya mengumumkan pada Rabu.

Limbaugh, yang memelopori fenomena media Amerika tentang radio bincang-bincang konservatif dan menjadi pejuang yang antusias dalam perang budaya AS, telah mengumumkan pada Februari 2020 bahwa ia telah didiagnosis menderita kanker paru-paru lanjut.

Dalam satu jam setelah pengumuman tersebut, Trump, yang kehilangan metode komunikasi instan pilihannya ketika Twitter menutup akunnya bulan lalu, menelepon ke Fox News dengan pernyataan publik pertamanya sejak meninggalkan kantor pada 20 Januari.

Dilansir dari Aljazeera, Trump menyebut Limbaugh "pria yang fantastis, bakat yang luar biasa".

"Orang-orang apakah mereka mencintainya atau tidak, mereka menghormatinya, mereka benar-benar menyukainya," kata Trump. “Dia adalah pria yang sangat unik, dan dia memiliki wawasan yang luar biasa”.

Putra Trump, Donald Trump Jr, menggunakan Twitter untuk menyampaikan belasungkawa, menyebut Limbaugh sebagai "legenda Amerika sejati".

Baca Juga: Pesawat Sudan Terpaksa Melakukan Pendaratan Darurat Setelah Seekor Kucing Membajak Kokpit

Mantan Presiden George W Bush merilis pernyataan yang mengatakan, "Meskipun dia kurang ajar, terkadang kontroversial, dan selalu beropini, dia mengungkapkan pikirannya sebagai suara untuk jutaan orang Amerika dan mendekati setiap hari dengan penuh semangat. Rush Limbaugh adalah sosok yang gigih dengan hati yang besar, dan dia akan dirindukan,” kata Bush.

Daya tarik Limbaugh muncul dari gayanya yang kurang ajar dan penuh warna, kegembiraannya dalam memancing kaum liberal dan Demokrat, serta promosinya pada tujuan konservatif dan Republik serta politisi. Acara radionya menjadi sindikasi nasional pada tahun 1988 dan dengan cepat membangun banyak pengikut dan berkomitmen, membuatnya kaya dalam prosesnya.

Trump, mantan pembawa acara reality TV dengan naluri seorang pemain sandiwara yang mengejar populisme sayap kanan selama empat tahun di Gedung Putih, menganugerahi Limbaugh penghargaan sipil tertinggi AS - Presidential Medal of Freedom - selama pidato kenegaraan tahun 2020 di sebuah pertemuan bersama. sesi Kongres.

Trump menyemangati Limbaugh sehari setelah bintang radio itu mengumumkan diagnosis kankernya.Limbaugh telah mengalami berbagai masalah medis selama bertahun-tahun, termasuk kehilangan pendengaran  yang disebabkan oleh implan koklea, serta kecanduan resep obat penghilang rasa sakit yang membawanya ke rehabilitasi pada tahun 2003.

Limbaugh mendukung merek konservatisme populis yang tak tergoyahkan selama acara harian yang disiarkan di lebih dari 600 stasiun radio di seluruh AS. Dia mencerca penyebab sayap kiri dari pemanasan global hingga reformasi perawatan kesehatan saat dia membantu membentuk agenda Partai Republik di media dan memobilisasi pendukung akar rumputnya.

Dia mengejek outlet berita arus utama dan menikmati kontroversi yang sering dipicu oleh komentar on-airnya.

Dia dibenci oleh kaum liberal. Para pencela seperti mantan Senator Demokrat Al Franken - mantan komedian yang menulis buku berjudul Rush Limbaugh Is a Big Fat Idiot and Other Observations - mengkritiknya sebagai sosok yang memecah belah yang menyimpangkan fakta.

Namun, kesuksesan Limbaugh membantu menelurkan kelas baru pakar sayap kanan di radio, televisi, dan internet, di antaranya Bill O’Reilly, Sean Hannity, Glenn Beck, dan Alex Jones.

"Dia sedang melihat hutan, tidak ada satu pohon pun yang ditebang," kata Hannity di Fox News, Rabu. “Dia seorang diri merobohkan semua pohon yang membuatnya lebih mudah dengan menempa jalan itu untuk kita ikuti. Dan kita semua mendapat manfaat dari itu. "

Limbaugh dengan manis menyebut para pengikutnya "ditto heads". Namun, dia juga meninggalkan jejak panjang pernyataan kontroversial dan polarisasi.

Baca Juga: Pesawat Sudan Terpaksa Melakukan Pendaratan Darurat Setelah Seekor Kucing Membajak Kokpit

Dia menciptakan istilah "femi-Nazi" untuk meremehkan aktivis hak perempuan. Dia menyebut pencinta lingkungan sebagai "pelukan pohon pelacur" dan mendorong berbagai kebohongan, termasuk desakan Trump bahwa pemilihan presiden 2020 "dicurangi", dan teori radikal lainnya.

Desember lalu, dia melontarkan gagasan bahwa polarisasi politik ekstrem di AS setelah kekalahan Trump dalam pemilihan umum dapat menyebabkan negara-negara memisahkan diri dari serikat pekerja.

“Saya benar-benar berpikir bahwa kita cenderung memisahkan diri,” katanya. “Saya melihat semakin banyak orang yang menanyakan kesamaan apa yang kita miliki dengan orang-orang yang tinggal di, katakanlah, New York? Apa yang membuat kita percaya bahwa ada cukup banyak dari kita di sana bahkan memiliki kesempatan untuk memenangkan New York? Terutama jika Anda berbicara tentang suara. "

Keesokan harinya, Limbaugh menjelaskan bahwa dia sebenarnya tidak “menganjurkan” untuk memisahkan diri, dia “hanya mengulangi apa yang saya dengar”.

Beberapa kontroversi Limbaugh akhirnya memengaruhi keuntungan finansialnya. Limbaugh pada tahun 2012 menyebut seorang mahasiswa hukum yang berbicara di sidang kongres tentang kontrasepsi sebagai "pelacur", menyebabkan beberapa sponsor menarik iklan mereka dari acaranya.

Pada tahun 2003, saat menjabat sebagai komentator sepak bola AS untuk ESPN, dia disebut sebagai seorang rasis setelah mengatakan bahwa Donovan McNabb, gelandang kulit hitam dari Philadelphia Eagles, mendapatkan terlalu banyak pujian untuk kesuksesan tim.

Di tengah badai komentar yang ditimbulkan, Limbaugh menyatakan "penyesalan" atas pernyataannya dan mengundurkan diri dari ESPN tiga hari kemudian.

 

 

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...