Mengerikan, Dibangun Diatas Kandang Babi, Pabrik Kulit Tahu Ini Dipenuhi Lalat, Anjing, Kotoran Tikus dan Bangkai Kucing Mati

Sabtu, 20 Februari 2021 | 09:58 WIB
Foto : worldofbuzz Foto : worldofbuzz
<p>RIAU24.COM -  Pabrik kulit tahu yang beroperasi secara ilegal di Sungai Jawi, Penang digerebek oleh penyelidik Departemen Kesehatan yang terkejut dengan kondisi pabrik tersebut.

Selama penggerebekan pada 18 Februari 2021, mereka menemukan tempat itu dipenuhi lalat, anjing berkeliaran di daerah itu, kotoran tikus dan bahkan bangkai anak kucing yang mati tergeletak beberapa meter dari tempat para pekerja menyiapkan makanan untuk dikeringkan, lapor Astro Awani.

Baca Juga: Jadi Inspirasi, 4 Insinyur Ini Gunakan Energi Surya Untuk Menghadirkan Listrik ke Desa Pengungsi di India

Dilansir dari WorldofBuzz, petugas kesehatan lingkungan, keamanan dan kualitas dari Departemen Kesehatan Penang, Mohd Wazir Khalid bertanya kepada salah satu pekerja mengapa bangkai itu tidak dibuang, dan dia menjawab bahwa "anak kucing itu mati di sana" dan bahwa mereka "terlalu sibuk untuk mengeluarkannya."

Dia menambahkan, penyidik ​​sedang mensurvei pabrik tersebut sekitar sebulan sebelum mengambil tindakan. “Kami menemukan pabrik yang terdiri dari empat bangunan itu berhasil menghindari tindakan pemerintah daerah dan telah beroperasi sekitar 40 tahun, dengan bangunan terakhir didirikan delapan tahun lalu,” katanya.

“Lahan yang ditempatinya dikategorikan sebagai lahan pertanian di bawah izin pendudukan sementara, dan tidak memiliki izin pabrik makanan.”

“Kawanan lalat ini karena peternakan ayam di dekatnya. Mereka menggunakan papan kayu sebagai pemisah dalam baki pengolahan susu kedelai, dan hal ini dapat menyebabkan pertumbuhan bakteri dan adanya serpihan kayu di 'pabrik kulit tahu'.

Berita Harian melaporkan bahwa tempat tersebut ditemukan dibangun di atas bekas kandang babi, sehingga menyebabkan daerah tersebut dipenuhi lalat dan lalat mati di peralatan pengolahan makanan.

Baca Juga: Pesawat Sudan Terpaksa Melakukan Pendaratan Darurat Setelah Seekor Kucing Membajak Kokpit

Pemeriksaan di empat tempat menemukan bahwa pemilik dan pekerja mengabaikan kebersihan pribadi saat menangani produk kulit tahu, seperti tidak memakai celemek, topi, atau sarung tangan. Beberapa pekerja bahkan menggunakan mesin yang berlumpur.

Selain itu, produk kulit tahu dari empat merek berbeda ditemukan tanpa logo halal pada kemasannya. “Produk tersebut dijual di pasar lokal dan dikirim ke negara bagian tetangga,” kata Mohd Wazir.

Dia menambahkan bahwa pemilik tempat yang terlibat diberi lima senyawa sesuai dengan Peraturan 32 Undang-Undang Pangan tahun 1983, senilai RM8.500. “Pemeriksaan lanjutan akan dilakukan dalam tiga minggu, dan jika kondisinya tidak membaik, kami akan mengeluarkan pemberitahuan untuk ditutup berdasarkan Pasal 11 Undang-Undang Pangan 1983,” katanya.

“Kami juga memberikan peringatan keras dan nasehat kepada semua pemilik tempat untuk segera melakukan tindakan pembersihan karena produk 'foo chuk' tidak hanya dipasarkan di toko grosir sekitar Penang tetapi juga di Kedah. Pada saat yang sama, kami meminta pihak berwenang untuk memantau tempat yang beroperasi tanpa izin dan berlokasi di area kelapa sawit dan unggas tanpa izin."

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...