Tersandung Masalah LGBTQ dan Pelanggaran Seksual, Empat Gereja Dibubarkan di Amerika Serikat

Rabu, 24 Februari 2021 | 15:18 WIB
Foto : New York Times Foto : New York Times
<p>RIAU24.COM -  Komite eksekutif Southern Baptist Convention pada hari Selasa memilih untuk menggulingkan empat gerejanya, dua gereja dianggap terlalu inklusif terhadap orang-orang LGBTQ dan dua lagi mempekerjakan pendeta yang dihukum karena pelanggaran seksual.

Tindakan itu diumumkan pada pertemuan yang ditandai dengan peringatan dari dua pemimpin puncak bahwa SBC, denominasi Protestan terbesar di Amerika Serikat, merusak dirinya sendiri dengan perpecahan atas beberapa masalah kritis termasuk ras. Dilansir dari ABC News, dua gereja yang diusir karena inklusi LGBTQ adalah Gereja Baptis St. Matthews di Louisville, Kentucky, dan Gereja Baptis Towne View, di Kennesaw, Georgia.

Pendeta Towne View, Pendeta Jim Conrad, mengatakan kepada The Associated Press minggu lalu bahwa dia tidak akan mengajukan banding atas pemecatan tersebut dan berencana untuk menggabungkan gerejanya, setidaknya untuk sementara, dengan The Cooperative Baptist Fellowship, yang memungkinkan gereja menetapkan kebijakan LGBTQ mereka sendiri.

Baca Juga: Dalam Upaya Meningkatkan Tingkat Perlindungan, China Mempertimbangkan Untuk Mencampur Vaksin COVID-19

Towne View mulai mengakui LGBTQ sebagai bagian dari anggota gereja pada Oktober 2019 setelah pasangan sesama jenis dengan tiga anak angkat bertanya kepada Conrad apakah mereka bisa hadir, keputusan yang dia bela sebagai hal yang benar untuk dilakukan. Alternatifnya adalah dengan mengatakan, 'Kami mungkin belum siap untuk ini,' tetapi saya tidak dapat melakukan itu, "kata Conrad, pendeta di sana sejak tahun 1994.

St.Matthews Baptist termasuk di antara lebih dari 12 gereja yang kehilangan afiliasi mereka dengan Kentucky Baptist Convention pada tahun 2018 karena mereka memberikan kontribusi keuangan kepada Cooperative Baptist Fellowship, yang baru-baru ini mencabut larangan mempekerjakan karyawan LGBTQ.

Dalam sebuah pernyataan hari Selasa, St.Matthews mengatakan keputusan SBC untuk menggulingkannya didasarkan pada kebijakan keanggotaan inklusif LGBTQ - yang menegaskan bahwa "kepercayaan kepada Yesus sebagai Juruselamat pribadi adalah satu-satunya kriteria untuk keanggotaan di Gereja kita."

“Tidak ada dalam keputusan Southern Baptist Convention yang mengubah komitmen mendalam Gereja Baptis St. Matthews untuk melaksanakan apa yang Tuhan panggil untuk kita lakukan dalam ibadah dan pertumbuhan rohani kita,” kata gereja.

Pejabat SBC mengatakan Gereja Baptis West Side di Sharpsville, Pennsylvania, digulingkan karena "secara sadar mempekerjakan sebagai pendeta seorang pelanggar seks yang terdaftar," sementara Gereja Baptis Antiokhia di Sevierville, Tennessee, memiliki seorang pendeta yang dihukum karena kasus pemerkosaan.

Baptist Press, kantor berita resmi SBC, mengidentifikasi pendeta Antiokhia Baptis sebagai John Randy Leming Jr., dan mengatakan dia telah mengaku bersalah pada tahun 1998 atas dua tuduhan pemerkosaan menurut undang-undang untuk seks oral dengan seorang jemaat berusia 16 tahun ketika dia menggembalakan di dekat Gereja Baptis Shiloh di Sevier County pada tahun 1994. Associated Press tidak dapat menemukan nomor telepon yang berfungsi untuk gereja Leming dan tidak ada balasan segera untuk pesan yang dikirim melalui halaman Facebook-nya.

West Side Baptist telah menjelaskan di situsnya bahwa pendetanya, David Pearson, memiliki masa lalu yang bermasalah. “Lebih dari 29 tahun yang lalu Pendeta David hidup sebagai orang berdosa dan pemberontak yang hebat,” kata situs itu. “Tetapi Kristus Yesus adalah Juruselamat yang agung! Hari ini Pendeta David telah berubah dari aib menjadi rahmat yang luar biasa dan sekarang telah melayani Tuhan Yesus Kristus di West Side selama 18 tahun. ”

Pearson terdaftar dalam daftar pelanggar seks Florida karena telah dihukum karena penyerangan seksual terhadap seorang anak di Texas pada tahun 1993. Juga pada agenda hari Selasa adalah laporan oleh gugus tugas komite eksekutif tentang lengan kebijakan publik SBC, Komisi Etika dan Kebebasan Beragama, dan presidennya, Rev. Russell Moore. Moore telah mengecewakan beberapa konservatif SBC dengan berbagai sikap - termasuk kritik terhadap mantan Presiden Donald Trump dan dukungan untuk kebijakan imigrasi yang lebih ramah.

Baca Juga: Rencana China Untuk Membuat Bendungan Super Himalaya Memicu Ketakutan di India

Tetapi komite eksekutif tidak mengambil tindakan atas laporan tersebut, menolak untuk menerima beberapa rekomendasi yang bertujuan untuk mengekang keterbukaan Moore. Pertemuan dua hari itu dibuka pada hari Senin di Nashville, Tennessee, dengan jadwal yang menampilkan pidato Greear dan presiden komite eksekutif Ronnie Floyd yang mengeluhkan berbagai divisi sengit dalam denominasi tersebut.

“Suara perang di kamp Baptis Selatan ini mengkhawatirkan saya, dan saya tahu ini juga mengkhawatirkan banyak dari Anda,” kata Floyd. "Sementara kita mendengar dan melihat bagaimana budaya Amerika begitu lepas kendali, teman-teman, budaya kita sendiri dalam keluarga Baptis Selatan juga tidak terkendali."

Floyd mencatat bahwa perpecahan tersebut mencerminkan perbedaan ideologis, politik dan ras secara nasional. “Dalam lingkungan yang memanas ini, kita masing-masing harus sangat berhati-hati dengan kata-kata yang kita tulis, ucapkan, tweet atau posting,” katanya. “Sebagai pemimpin SBC dan pengikut Yesus, perilaku publik kita penting.”

Greear membahas ketegangan rasial di SBC, masalah lama yang baru-baru ini muncul kembali. Beberapa pendeta kulit hitam telah meninggalkan SBC dan yang lainnya menyuarakan kekecewaan atas pernyataan enam presiden seminari SBC - semuanya berkulit putih - membatasi bagaimana subjek rasisme sistemik dapat diajarkan di sekolah mereka. Ke depan, Greear berkata, Black Southern Baptists harus disertakan dalam diskusi tentang topik ini, termasuk sikap SBC terhadap konsep Teori Ras, yang disangkal oleh presiden seminari.

Setelah dua pidato tersebut, komite eksekutif dengan suara bulat mengadopsi rencana perluasan yang disebut Vision 2025. Itu akan meningkatkan misionaris internasional Southern Baptist penuh waktu dari 3.700 menjadi 4.200, meningkatkan jumlah jemaat hingga 5.000 dan berusaha untuk membalikkan penurunan dalam pembaptisan 12- menjadi 17 tahun.

Floyd mengatakan gereja SBC membaptis 38% lebih sedikit remaja dibandingkan tahun 2000.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...