Lebih Dari 100 Orang Dibunuh Oleh Pasukan Myanmar, Jadi Hari Paling Mematikan Sejak Kudeta

Minggu, 04 April 2021 | 11:27 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Ketika militer Myanmar merayakan liburan Hari Angkatan Bersenjata tahunan, tentara dan polisi dilaporkan bertanggung jawab atas kematian puluhan orang saat mereka menekan protes dalam pertumpahan darah paling mematikan sejak kudeta pada Februari, sesuai laporan di AP.

Situs berita online Myanmar Now melaporkan bahwa jumlah korban tewas telah mencapai 114 orang. Penghitungan yang dikeluarkan oleh seorang peneliti independen di Yangon mencapai 107. Ini mencakup lebih dari dua lusin kota besar dan kecil.

Kedua angka tersebut lebih tinggi dari semua perkiraan untuk tertinggi sebelumnya pada 14 Maret, yang berkisar antara 74 hingga 90.

Baca Juga: Kelelahan Usai Menunggu Antrian di Bandara Selama Tujuh Jam, Video Seorang Perempuan yang Pingsan Ini Jadi Viral



Angka-angka yang dikumpulkan oleh peneliti, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya demi keamanannya, umumnya dihitung dengan hitungan yang dikeluarkan setiap akhir hari oleh Asosiasi Bantuan Tahanan Politik, yang mendokumentasikan kematian dan penangkapan dan secara luas dilihat sebagai sumber yang pasti. . Associated Press tidak dapat secara independen mengkonfirmasi jumlah korban tewas.

Pembunuhan itu dengan cepat menuai kecaman internasional, dengan beberapa misi diplomatik ke Myanmar mengeluarkan pernyataan yang menyebutkan pembunuhan warga sipil pada hari Sabtu, termasuk anak-anak.

"Hari angkatan bersenjata Myanmar ke-76 ini akan tetap terukir sebagai hari teror dan aib," kata delegasi Uni Eropa untuk Myanmar di Twitter. "Pembunuhan warga sipil yang tidak bersenjata, termasuk anak-anak, adalah tindakan yang tidak dapat dipertahankan."

Di Amerika Serikat, Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengutuk kekerasan tersebut.

"Kami ngeri dengan pertumpahan darah yang dilakukan oleh pasukan keamanan Burma, yang menunjukkan bahwa junta akan mengorbankan nyawa rakyat untuk melayani beberapa orang," katanya dalam sebuah tweet. “Saya menyampaikan belasungkawa yang terdalam kepada keluarga para korban. Orang-orang Burma yang berani menolak pemerintahan teror militer. "

Korban tewas di Myanmar terus meningkat karena pihak berwenang semakin kuat dengan penindasan terhadap penentangan mereka terhadap kudeta 1 Februari yang menggulingkan pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi. Kudeta membalikkan tahun kemajuan menuju demokrasi setelah lima dekade pemerintahan militer.

Baca Juga: Tak Percaya Dengan Covid-19, Pria Ini Akhirnya Meninggal Karena Virus Usai Mengadakan Pertemuan Ilegal di Rumahnya

Hingga Jumat, Asosiasi Tahanan Politik telah memverifikasi 328 orang tewas dalam tindakan keras pasca kudeta. Kepala Junta Jenderal Min Aung Hlaing tidak secara langsung merujuk pada gerakan protes ketika dia memberikan pidato Hari Angkatan Bersenjata yang disiarkan televisi secara nasional di hadapan ribuan tentara di Naypyitaw. Ia hanya merujuk pada “terorisme yang dapat membahayakan ketentraman negara dan jaminan sosial,” dan menyebutnya tidak dapat diterima.

Peristiwa tahun ini dipandang sebagai titik api kekerasan, dengan para demonstran mengancam akan melipatgandakan penentangan publik mereka terhadap kudeta dengan demonstrasi yang semakin besar. Para pengunjuk rasa menyebut hari raya itu dengan nama aslinya, Hari Perlawanan, yang menandai awal pemberontakan melawan pendudukan Jepang dalam Perang Dunia 2.

Televisi negara MRTV pada Jumat malam menunjukkan pengumuman yang mendesak kaum muda - yang telah berada di garis depan protes dan terkemuka di antara para korban - untuk belajar pelajaran dari mereka yang terbunuh selama demonstrasi tentang bahaya ditembak di kepala atau punggung.

Peringatan tersebut secara luas dianggap sebagai ancaman karena sejumlah besar kematian di antara pengunjuk rasa berasal dari ditembak di kepala, yang menunjukkan bahwa mereka telah menjadi sasaran kematian. Pengumuman tersebut menyarankan bahwa beberapa anak muda ikut serta dalam protes seolah-olah itu adalah permainan, dan mendesak orang tua dan teman mereka untuk membujuk mereka agar tidak berpartisipasi.

Dalam beberapa hari terakhir, junta menggambarkan para demonstran sebagai orang yang melakukan kekerasan karena penggunaan bom molotov secara sporadis. Pada hari Sabtu, beberapa pengunjuk rasa di Yangon terlihat membawa busur dan anak panah. Sebaliknya, pasukan keamanan telah menggunakan amunisi aktif selama berminggu-minggu untuk melawan apa yang masih sangat tidak bersenjata dan massa yang damai.

Kedutaan Besar AS mengatakan tembakan dilepaskan Sabtu di pusat kebudayaannya di Yangon, meskipun tidak ada yang terluka.

Pemerintah militer tidak mengeluarkan jumlah korban secara teratur, dan ketika telah merilis angka, jumlah tersebut hanyalah sebagian kecil dari apa yang dilaporkan oleh pihak independen seperti PBB. Dikatakan bahwa penggunaan kekuatan telah dibenarkan untuk menghentikan apa yang disebut kerusuhan.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...