Seorang Pria di China Diberhentikan Dari Pekerjaan Setelah Mengambil Cuti Untuk Merawat Putranya yang Sedang Kritis

Kamis, 01 April 2021 | 10:30 WIB
Foto : BBC Foto : BBC

RIAU24.COM -  Banyak dari kita berjuang untuk menemukan keseimbangan antara menyediakan waktu untuk pekerjaan dan keluarga. Namun dalam situasi di mana kehidupan orang yang Anda cintai dalam bahaya, Anda pasti akan mengutamakan keluarga Anda.

Sayangnya, sebuah perusahaan di Suzhou, China gagal melihat signifikansi itu setelah mereka memecat salah satu karyawan terbaiknya karena mengambil cuti demi merawat putranya yang sedang kritis. Pihak rumah sakit sebelumnya telah menelepon ayahnya untuk memberi tahu bahwa putranya dirawat di ICU dan mengalami kesulitan bernapas.

Dilansir dari Oriental Daily, pria yang dikenal sebagai Tuan Zhang, telah mengajukan permintaan cuti pada hari Sabtu, 27 Maret 2021, tetapi diberitahu bahwa dia hanya dapat berbicara dengan atasannya mengenai pengajuan cuti pada hari Senin, 29 Maret 2021.

Baca Juga: Kim Jong Un Eksekusi Menteri Universitas Karena Banyak Ngeluh dan Kurang Adakan Kelas Lewat Panggilan Zoom

Dia kemudian diberitahu bahwa jika dia tidak bisa mendapatkan persetujuan cuti, dia akan diberhentikan dan dipaksa untuk meninggalkan perusahaan.

Dalam surat pemecatan yang dikeluarkan untuk karyawan tersebut, dikatakan bahwa Zhang melanggar klausul dalam kontrak dengan menjalani "masa absen tiga hari tanpa izin cuti yang disetujui".

Zhang menyebutkan bahwa dia menandatangani perjanjian dengan perusahaan dan akan kembali merawat putranya saat bekerja, tetapi sayangnya, persyaratan perjanjian mereka berubah Oktober lalu.

“Perusahaan tidak mau mematuhi perjanjian dan saya diminta keluar dari perusahaan,” kata sang ayah yang khawatir.

"Saya tidak bisa kehilangan pekerjaan saya. Saya harus mendapatkan uang untuk menyelamatkan anak saya."

Namun, saat berbicara dengan atasan perusahaannya, atasan Zhang mengatakan bahwa dia tidak memiliki kekuasaan untuk membuat keputusan jika menyangkut persyaratan dalam kontrak karyawan dan dia hanya mengikuti protokol perusahaan.

Baca Juga: Remaja Ini Ciptakan Situs Merek Kecantikan Palsu Untuk Membantu Korban KDRT Agar Melaporkannya Saat Berpura-pura Berbelanja

Diketahui bahwa putra Zhang didiagnosis dengan glioma batang otak, penyakit di mana sel kanker jinak atau ganas terbentuk di jaringan batang otak, Agustus lalu. Zhang telah bekerja dengan perusahaan tersebut selama 13 tahun sebelum pemecatannya. Zhang telah meminta cuti sejak September lalu dan baru berhasil kembali bekerja pada Februari tahun ini.

Dalam sebuah wawancara, direktur perusahaan mengakui bahwa dia setuju untuk mempertahankan hubungan kerja dengan Zhang, tetapi Zhang tidak tahu kapan kondisi anaknya akan sembuh. Dia menambahkan bahwa karena cuti yang dia ajukan dimaksudkan untuk jangka waktu tertentu, perusahaan merekomendasikan agar Zhang keluar dari perusahaan dulu dan boleh kembali bekerja, ketika kondisi kesehatan anaknya telah membaik.

Namun, sejak insiden viral, pengacara menyarankan agar sang ayah mengajukan arbitrase tenaga kerja karena bantuan hukum dapat diberikan dalam keadaan seperti itu.  Mudah-mudahan, Zhang menemukan keadilan dan bayaran yang memungkinkan dia untuk menafkahi putranya.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...