Nekat Lakukan Pemotretan Tanpa Busana di Balkon Hotel, Sekelompok Wanita Cantik Ini Dideportasi Dari Dubai

Kamis, 08 April 2021 | 11:17 WIB
Foto : Asiaone Foto : Asiaone

RIAU24.COM -  Dubai akan mendeportasi sekelompok orang yang terlibat dalam pemotretan telanjang di balkon bertingkat tinggi di Emirat, kata pihak berwenang setelah mengkritik insiden itu karena tidak sejalan dengan nilai-nilai Uni Emirat Arab.

Sekelompok wanita telanjang yang berpose untuk fotografer pekan lalu di sepanjang pagar balkon di kawasan kelas atas Dubai Marina terlihat dari gedung-gedung di sekitarnya. Gambar pemotretan beredar di media sosial.

“Orang-orang yang terlibat akan dideportasi dari Uni Emirat Arab. Tidak ada komentar lebih lanjut tentang masalah ini, "kata Jaksa Agung Dubai Essam Issa Al Humaidan dalam pernyataan yang diterbitkan oleh Kantor Media Dubai pada Selasa (6 April).

Baca Juga: Kim Jong Un Eksekusi Menteri Universitas Karena Banyak Ngeluh dan Kurang Adakan Kelas Lewat Panggilan Zoom

Pernyataan itu tidak memberikan rincian tentang kewarganegaraan mereka yang terlibat.

Polisi Dubai pada hari Sabtu mengumumkan penangkapan mereka yang terlibat dan memperingatkan terhadap "perilaku yang tidak dapat diterima yang tidak mencerminkan nilai-nilai dan etika masyarakat Emirat".

Emirat Dubai adalah pusat bisnis dan pariwisata regional di mana penduduk dan pengunjung asing - yang tertarik pada pantainya yang bermandikan sinar matahari, gaya hidup mewah, dan lingkungan bisnis - jauh melebihi jumlah warga negara Emirat.

Sebelumnya, beberapa orang asing juga pernah melanggar undang-undang di UEA, federasi dari tujuh emirat Muslim, tentang ketidaksenonohan dan konsumsi alkohol, seperti berciuman di depan umum.

Baca Juga: Remaja Ini Ciptakan Situs Merek Kecantikan Palsu Untuk Membantu Korban KDRT Agar Melaporkannya Saat Berpura-pura Berbelanja

UEA pada November mengubah sejumlah undang-undang tentang masalah-masalah seperti kohabitasi, alkohol dan perceraian, dalam langkah liberalisasi yang dipandang sebagai dorongan untuk membuat negara itu lebih menarik bagi investasi asing dan pariwisata.

Namun undang-undang yang melarang tindakan tidak bermoral dan bejat tetap ada dalam KUHP Federal. Polisi Dubai juga mengatakan UEA memiliki undang-undang yang melarang berbagi materi pornografi atau lainnya yang dapat merugikan moral publik.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...