Kim Jong Un Eksekusi Menteri Universitas Karena Banyak Ngeluh dan Kurang Adakan Kelas Lewat Panggilan Zoom

Minggu, 11 April 2021 | 22:47 WIB
google google

RIAU24.COM - Korea Utara - Laporan yang mengherankan mengklaim Kim Jong-un telah mengeksekusi seorang pejabat Universitas terkemuka setelah dia mengeluh tentang pekerjaan dan tidak mengadakan cukup kelas lewat panggilan Zoom.

Detail yang mengejutkan muncul bahwa diktator Korea Utara menghukum pejabat Universitas itu karena kegagalannya menerapkan Undang-Undang Pendidikan Jarak Jauh.
Baca Juga: Rumah Keluarganya Dirudal Israel, Pria Ini Kehilangan Istri dan Empat Anak, Ajaibnya Anak Bayinya Selamat


Insiden terbaru diungkap oleh Daily NRK, yang terjadi setelah penyelidikan ke Kementerian Pendidikan Tinggi atas sejumlah kegagalan yang disertifikasi oleh Departemen Organisasi dan Bimbingan (ODG).

"OGD melakukan penyelidikan karena komisi gagal membuat kemajuan apa pun dan karena beberapa mengkritik kebijakan pemerintah," kata mereka.

Laporan mereka menunjukkan bahwa di antara tuduhan tersebut, anggota dilaporkan "mengeluh di setiap pertemuan" tentang pekerjaan mereka, dengan banyak yang angkat senjata karena kurangnya sumber daya yang disediakan oleh negara.

Baca Juga: Peselancar Australia Tewas Diserang Hiu Putih Berukuran 15 Kaki
Para menteri juga dituduh terlalu lamban dalam menjalankan “kebijakan pembelajaran jarak jauh” yang menurut pengawas berjalan buruk dengan hal-hal yang tidak dilakukan dengan cara yang benar.

Mereka menyimpulkan bahwa, setelah eksekusi menteri yang tidak disebutkan namanya, komisi baru telah "diatur kembali" di bawah kepemimpinan Ri Guk Chol, presiden Universitas Kim Il Sung.

Di antara langkah-langkah baru, "mereka berencana untuk melakukan panggilan konferensi video secara teratur," sebuah sumber menegaskan.

Kim telah membuat perubahan pendidikan penting minggu ini setelah dia mengumumkan bahwa dia membuka Sekolah Nuke yang akan berfokus pada "teknologi rudal hipersonik".

Namun, insiden biadab ini muncul sebagai yang terbaru dari serangkaian eksekusi panjang yang dilakukan oleh diktator Korea Utara itu.

Hanya tahun lalu, The Sun melaporkan bahwa dia memberi makan seorang jenderal ke piranha pemakan daging.

Insiden lain termasuk perintah regu tembak untuk membunuh lima ajudan setelah pertemuan puncaknya dengan Donald Trump pada 2019 berakhir tanpa kesepakatan, serta memerintahkan 11 musisi untuk "dihancurkan" oleh helikopter dalam "eksekusi yang mengerikan."

Tetapi sementara metode eksekusi Kim dikatakan berkisar dari senjata anti-pesawat, anjing pemakan manusia, pelempar api dan bahkan ikan pembunuh - jelas ada sedikit disinformasi mengenai detail tertentu.

Dilansir dari The Sun, berbicara tentang masalah ini tahun lalu, Dr John Hemmings, Direktur Studi Asia di Henry Jackson Society, mengatakan kepada Sun Online bahwa sulit untuk memverifikasi cerita tentang rezim yang "sangat aneh" yang telah menjadi kasus keranjang diplomatik selama beberapa dekade.

Dr Hemmings, yang memberi pengarahan kepada Kantor Luar Negeri Inggris dan Kementerian Pertahanan tentang hal-hal yang berkaitan dengan Asia, menambahkan bahwa diktator seperti Kim memandang langkah-langkah ini sebagai "latihan yang diperlukan" untuk mempertahankan kekuasaan rezim yang kejam.

Dia menambahkan bahwa pemimpin Korea Utara hanya mengikuti contoh yang diberikan oleh ayah dan pendahulunya Kim Jong-il.

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...