Gejala Gelombang Kedua COVID-19: Selain Demam Atau Flu, Waspadai Tanda-Tanda Ini...

Senin, 12 April 2021 | 10:32 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  India saat ini sedang mengalami gelombang kedua kasus virus korona baru yang sangat berdampak pada kehidupan. Saat ini, jumlah kasus yang terinfeksi telah mencapai 1.32.05.926, dengan 1.45.384 kasus muncul dalam 24 jam terakhir.

India menetapkan rekor baru untuk jumlah kasus dalam sehari. Tak perlu diragukan, bahwa jenis baru dari virus korona baru jauh lebih mematikan daripada yang sebelumnya, karena orang-orang dilaporkan mengidap virus korona baru meskipun tidak mengalami gejala demam dan pilek konvensional.

Namun, ada beberapa gejala tidak biasa yang harus Anda waspadai, yang diindikasikan sebagai tanda virus corona baru.

Baca Juga: Hati- Hati Saat Akan Divaksin, Vaksin AstraZeneca dan Sinovac Tidak Disarankan Untuk Wanita Hamil

Batuk yang tidak biasa
Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, meskipun batuk adalah salah satu dari banyak gejala virus corona baru, batuk terus-menerus adalah sesuatu yang harus Anda waspadai. Batuk dalam situasi ini terdengar sangat berbeda dari batuk biasa dan terjadi cukup sering dan terkadang mirip dengan batuk perokok.

Konjungtivitis
Mata merah muda atau konjungtivitis juga merupakan salah satu gejala yang menunjukkan adanya virus corona baru di dalam tubuh. Ini tidak hanya terdaftar dalam daftar gejala WHO tetapi juga telah terungkap dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di Perpustakaan Kedokteran Nasional AS.

Jadi jika Anda memiliki kasus mata merah, lebih baik tetap di dalam ruangan dan mungkin menjalani tes COVID-19.

Kehilangan indra perasa dan penciuman
Gejala langka lainnya, tetapi umum diketahui yang telah disorot adalah hilangnya bau dan rasa. Penelitian bahkan menyebutnya sebagai salah satu gejala terbesar bagi orang yang tidak mengalami demam atau pilek.

Selain itu, penelitian lain menyoroti bahwa hilangnya rasa secara khusus terjadi karena SARS CoV-2 menyerang sel-sel di mulut dan hidung.

Sulit bernafas
Gejala lain yang diabaikan atau dibiarkan begitu saja adalah kesulitan bernapas atau sesak napas. COVID-19 diketahui memengaruhi paru-paru yang memengaruhi pernapasan kita. Ini juga telah terdaftar sebagai salah satu dari banyak gejala COVID-19. Jadi jika Anda merasa tidak nyaman saat bernapas, ada baiknya segera mencari pertolongan medis.

Baca Juga: Seorang Pria Viral Usai Mengklaim Jika Bumbu Dapur Ini Bisa Cegah Covid-19

Masalah gastrointestinal
Penelitian telah menyoroti bahwa jika Anda menghadapi masalah pencernaan seperti muntah, diare, atau sakit perut, sebenarnya itu adalah tanda fase awal penyakit.

Hal ini disebabkan oleh disfungsi usus yang menyebabkan perubahan mikroba usus, dan peningkatan sitokin inflamasi.

Kelelahan
Penelitian telah menunjukkan bahwa timbulnya novel coronavirus benar-benar dapat menguras tenaga seseorang, membuat mereka merasa lelah dan lelah.

Yang mengejutkan adalah ini bukan hanya gejala yang menonjol, tetapi juga efek samping jangka panjang yang disebabkan oleh novel coronavirus, dengan 66 persen pasien mengalami gejala ini.

Kabut otak
Apakah Anda mengalami kesulitan dalam memfokuskan atau berkonsentrasi, atau apakah Anda merasa lelah saat mencoba menggunakan otak terlalu banyak? Kabut otak ini adalah salah satu gejala neurologis umum yang disebabkan oleh COVID-19 yang muncul pada individu bahkan beberapa bulan setelah sembuh.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...