Ayah Tujuh Anak Ini Lumpuh Setelah Disuntik Vaksin Johnson & Johnson

Sabtu, 17 April 2021 | 11:55 WIB
google google

RIAU24.COM -  Seorang pria Mississippi yang mengalami pembekuan darah setelah menerima vaksin Covid-19 Johnson & Johnson telah mengalami kelumpuhan di satu sisi tubuhnya dan tidak lagi dapat berbicara.

Brad Malagarie (43) dari St. Martin, menderita stroke segera setelah mendapatkan suntikan satu dosis, WLOX melaporkan.
Baca Juga: Diduga Ingin Memicu Kerusuhan, 4 Warga Palestina Tewas Ditembak Aparat Israel di Tepi Barat


Ayah tujuh anak yang sibuk ini menghabiskan pagi hari di kantor D'Iberville sebelum menuju untuk mendapatkan vaksin Johnson & Johnson pada tengah hari.

Dia kembali bekerja, dan dalam waktu tiga jam rekan kerjanya menyadari bahwa dia tidak responsif di mejanya.

"Mereka menelepon saya dan mengatakan dia mendapat vaksin itu dan ada yang salah, kami pikir itu stroke," kata bibinya, Celeste Foster O'Keefe.

Baca Juga: Demi Cegah Korupsi, Pemerintah Negara Ini Larang PNS dan Anggota Komunis Pesta Ulang Tahun
Malagarie dilarikan ke rumah sakit, di mana dipastikan bahwa dia mengalami stroke akibat pembekuan darah di otaknya.

"Saya mengatakan pastikan untuk memberi tahu dokter bahwa dia mengambil vaksin J&J dan, bagi saya, itulah yang menyebabkan stroke," kata bibinya.

O'Keefe mengatakan dia minum obat untuk tekanan darah tinggi, tetapi sebaliknya dia adalah pria yang 'muda dan sehat'.

"Dia tidak bisa bicara sekarang dan dia tidak bisa berjalan. Dia lumpuh di sisi kanan. Dia tahu siapa kita dan dia hanya akan menangis saat melihat kita," kata O'Keefe.

Dokter belum mengetahui prognosis Malagarie untuk pemulihan tetapi mengatakan kemungkinan akan membutuhkan setidaknya satu tahun rehabilitasi setelah dia meninggalkan rumah sakit.

Regulator federal menghentikan penggunaan suntikan J&J satu dosis pada hari Selasa setelah enam wanita antara usia 18 dan 48 mengalami pembekuan darah, termasuk satu yang meninggal.

Pada hari Rabu, pembuat obat tersebut mengungkapkan dua kasus lagi pada penerima - termasuk satu pria.

Tidak jelas apakah inokulasi terkait dengan kasus pembekuan darah yang langka, yang terjadi di lebih dari 7,2 juta orang yang telah menerima vaksin.

PenulisR24/ame


Loading...

Terpopuler

Loading...