Musuh Terbesar Virus Corona Adalah Sabun, Dan Mengapa Anda Harus Terus Mencuci Tangan

Minggu, 25 April 2021 | 11:26 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Dengan COVID-19 yang menyebar ke seluruh dunia seperti orang gila, dokter dan otoritas medis sangat mendesak orang untuk mencuci tangan dengan sabun selama 20 detik.

Dan meskipun membersihkan tangan dengan pembersih juga disarankan, mencuci tangan dengan sabun adalah yang terpenting. Tapi pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa? Apa yang sebenarnya terjadi pada virus corona saat Anda mencuci tangan dengan sabun.

Baca Juga: Tanggapi Sang Kakak Yang Lebih Sepemahaman Dengan Aa Gym, Ghaza : Saya Tidak Habis Pikir, Ibu Saya Dibentak-bentak, Dimarahi

Anatomi COVID-19 Coronavirus
Sebelum kita memahami apa yang sebenarnya dilakukan sabun terhadap COVID-19.

Lemak pada dasarnya terbuat dari minyak, jadi tidak efektif melawan air, sama seperti Anda mencoba membilas penggorengan hanya dengan air. Tapi saat Anda menggunakan sabun, ada yang berubah. Tapi kenapa?

Molekul sabun tertarik pada dua hal - air dan lemak. Jadi ketika Anda membasahi tangan dan mencucinya dengan sabun, itu benar-benar melarutkan lemak, ketika ini terjadi, itu menghancurkan apa pun yang ada di dalam virus, membuatnya tidak efektif.

Meskipun selubung lemak tidak tahan terhadap sabun, perlu waktu untuk larut sepenuhnya dan waktunya adalah 20 detik. Tidak kurang sedetik. Jika Anda bosan menghitung hingga dua puluh setiap hari, anda bisa menyanyikan refrein Rihanna untuk 'Love the Way You Lie', seharusnya bisa berhasil.

Orang cenderung menghilangkan noda saat mencuci tangan dengan tergesa-gesa. Dari celah antara jari hingga tepi telapak tangan, Anda harus mencuci semuanya dengan benar. Menurut sebuah penelitian oleh Michigan State University, gesekan antar tangan juga membantu membunuh mikroba.

Jenis sabun apa yang sebaiknya Anda gunakan?
Meskipun ada berbagai jenis sabun yang tersedia di pasaran - Anda memiliki antiseptik, antibakteri, antimikroba, semuanya berfungsi. Bahkan sabun biasa yang kita gunakan untuk mandi berfungsi dengan baik karena, pada akhirnya, molekul sabun haus akan lemak. Hanya waktu 20 detik adalah kuncinya.

Baca Juga: Sophia Latjuba Unggah Foto Bareng Eva Celia, Netizen: Kayak Kakak Adek Cantik Tiada Terkira

Pembersih tangan vs sabun
Dengan lebih banyak kasus COVID-19 yang muncul di negara itu, orang-orang berlari untuk membeli lebih banyak pembersih, yang akhirnya menghabiskan semua stok dan membuat pemilik toko sangat senang. Dan tentu saja, pembersih tangan bekerja (60 persen alkohol dan seterusnya) dengan baik melawan COVID-19, keefektifannya berkurang dengan kondisi tangan Anda. C

DC telah menunjukkan bahwa tangan yang kotor atau berkeringat mengurangi keefektifan pembersih, menjadikan sabun sebagai standar emas untuk kebersihan pribadi.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...