Pria Hong Kong yang Menikam Pacarnya Dengan Serangan Pisau Akhirnya Dipenjara Seumur Hidup

Sabtu, 01 Mei 2021 | 14:46 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes
<p>RIAU24.COM -  Seorang insinyur asal Hong Kong yang membunuh pacarnya dengan menikamnya sebanyak 33 kali di bus pada tahun 2017 telah dipenjara seumur hidup.

Menjatuhkan hukuman di Pengadilan Tinggi pada hari Kamis, Madam Justice Audrey Campbell-Moffat mengatakan Kenny Ng Yan-kin menimbulkan "risiko signifikan" bagi masyarakat, seperti yang ditunjukkan oleh serangannya yang "direncanakan dengan cermat" terhadap Annie Li Sin-heng dengan baja 20 cm pisau yang dia beli khusus untuk membunuh.

Sementara pria berusia 26 tahun itu mengklaim bahwa dia telah menderita sejumlah penyakit mental, hakim mengutip keputusan juri yang bersalah pada Desember lalu dalam menemukan dia sebagai pria normal yang tidak memerlukan perhatian psikiatris.

Baca Juga: Alasan Israel Gempur Jalur Gaza Terkuak, Ini Jawabannya



Meskipun Ng menerima konseling terus menerus saat berada di balik jeruji besi, hakim menyatakan keraguan apakah akan aman untuk membebaskannya secara bersyarat, mengatakan itu tetap menjadi "masalah pertanyaan" di masa depan.

Ng menikam pacarnya yang berusia 20 tahun di dek atas bus Citybus rute No 118 di Siu Sai Wan sekitar pukul 16.00 pada 16 September 2017.

Li ditemukan dengan 33 luka tusukan di leher, dada, punggung dan tungkai atasnya, dengan luka sedalam 14 cm yang benar-benar memutus trakea dari paru-parunya dan satu lagi memotong suplai darah ke jantungnya. Dia dinyatakan meninggal di rumah sakit pada hari yang sama. Ng mengakui pembunuhan itu, tetapi mengklaim dia tidak ingat kejadian itu dan menyatakan dia menderita gangguan depresi mayor dan gangguan kepribadian paranoid pada saat itu.

Pembela mengatakan kondisi tersebut secara substansial akan mengganggu tanggung jawab mentalnya atas pembunuhan tersebut, dan tuduhan pembunuhan harus dikurangi menjadi pembunuhan dengan alasan kapasitas yang berkurang.

Ng digambarkan di pengadilan sebagai orang manipulatif yang akan cemburu dan khawatir pacarnya akan bertemu pria lain dan menjadi tidak setia.

Hubungan selama 11 bulan, meskipun tidak stabil, putus setelah Li dan Ng bertengkar pada September 2017. Ng bersaksi bahwa pada hari pembunuhan, Li telah memberitahunya bahwa dia tidak dapat menemaninya bekerja. Hal terakhir yang dia klaim adalah naik taksi dan pulang kerumahnya.

Tapi rekaman kamera keamanan menunjukkan Ng memasuki pusat perbelanjaan dekat gedung Li untuk membeli pisau dan mengikutinya ke bus tingkat. Dia kemudian terlihat menarik pisau dari ranselnya dan menikam Li, sebelum menghancurkan jendela dan melompat dari dek atas ketika bus berhenti di Jalan Chai Wan.

Dalam pernyataan hukumannya, Campbell-Moffat mencatat bahwa terdakwa sengaja melepas wadah plastik dari pisau tersebut sehingga dia dapat melakukan serangan secara efisien.

"Itu tindakan yang direncanakan," kata hakim.

“Tidak ada penjelasan untuk apa yang Anda lakukan. Anda merupakan risiko yang signifikan bagi komunitas dan, seperti yang Anda ketahui, hanya ada satu hukuman yang dapat dijatuhkan oleh pengadilan dalam kasus pembunuhan, yaitu penjara seumur hidup. "

Pengacara pembela Duncan Percy mengatakan orang tua Ng, hancur oleh insiden tersebut.

Dalam suratnya ke pengadilan, ayah Ng meminta maaf kepada korban dan keluarganya, menambahkan bahwa istrinya telah berulang kali menyalahkan dirinya sendiri atas apa yang telah terjadi. Dia mengakui, bagaimanapun, bahwa putranya perlu bertanggung jawab atas apa yang telah dia lakukan.

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...