India Memegang Rekor Kasus COVID-19, Pusat Vaksinasi Ditutup

Sabtu, 01 Mei 2021 | 15:56 WIB
Foto : VOI Foto : VOI

RIAU24.COM -  Tsunami COVID-19 terus melanda India. Kementerian Kesehatan India mengumumkan bahwa negara itu kembali mencatat rekor kasus COVID-19 setiap hari, mencapai 386.452 kasus pada hari Jumat 30 April. Sedangkan angka kematian meningkat 3.498.

Ironisnya, semua pusat vaksinasi di ibu kota keuangan India, Mumbai, ditutup selama tiga hari mulai Jumat karena kekurangan vaksin, kata pihak berwenang.

Dikutip dari Reuters, India telah menambahkan sekitar 7,7 juta kasus sejak akhir Februari ketika gelombang kedua lepas landas. Sebaliknya, India membutuhkan hampir enam bulan untuk menambah 7,7 juta kasus sebelumnya.

Negara ini berada dalam krisis yang parah, dengan rumah sakit dan kamar mayat kewalahan, obat-obatan dan oksigen dalam persediaan terbatas, dan pembatasan ketat pada pergerakan di kota-kota terbesarnya.

Baca Juga: Begini Cara Kerja Iron Dome, Sistem Pertahanan Udara Maha Hebat Milik Israel, Tapi Bisa Ditembus Roket Hamas

Dengan status produsen vaksin terbesar di dunia, India tidak memiliki cukup pasokan untuk mengimbangi gelombang kedua COVID-19 yang mematikan, meskipun Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi berencana untuk memvaksinasi semua orang dewasa mulai 1 Mei. Hanya sekitar 9% dari 1,4 miliar orang India telah menerima dosis vaksin sejak Januari.

PM Modi dijadwalkan bertemu dengan kabinet menteri pada hari Jumat, karena gelombang infeksi melumpuhkan sistem kesehatan negara dan mengancam akan berdampak besar pada ekonomi India.

Secara total, dikutip dari Times of India, terdapat sekitar 18,7 juta kasus COVID-19 di India dengan jumlah kematian 208.330. Lonjakan di India itu diduga akibat varian baru virus corona, kampanye politik, dan festival keagamaan yang menyulut keramaian warga.

Sementara itu, bantuan internasional mulai berdatangan di India karena berjuang untuk memerangi apa yang disebut sebagai bencana kemanusiaan.

Penerbangan AS pertama yang membawa tabung oksigen, regulator, kit diagnostik cepat, masker N95, dan oksimeter denyut tiba di ibu kota India, Delhi pada hari Jumat.

"Sama seperti India datang membantu kami pada awal pandemi, AS berkomitmen untuk segera bekerja memberikan bantuan kepada India pada saat dibutuhkan," kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken di Twitter.

Baca Juga: Semakin Mengerikan, India Kembali Pecahkan Rekor Kematian Tertinggi Akibat COVID-19 Dalam 1 Hari

"Hari ini kami dengan bangga mengirimkan pengiriman pertama peralatan oksigen kritis, terapi, dan bahan baku produksi vaksin", lanjutnya.

Amerika Serikat akan mengirimkan lebih dari USD 100 juta bantuan medis, termasuk 1.000 tabung oksigen, 15 juta masker N95, dan 1 juta tes diagnostik cepat. Negara Paman Sam juga telah mengalihkan pesanan pasokan AstraZeneca ke India, untuk memungkinkannya membuat lebih dari 20 juta dosis.

Begitu pula dengan bantuan dari negara lain, seperti Inggris yang bantuannya diterima pada hari Kamis. Sementara Rumania dan Irlandia juga mengirimkan perbekalan pada Kamis malam.

Sementara itu, Pemerintah Jepang melalui Sekretaris Kabinet Katsunobu Kato pada Jumat waktu setempat mengatakan, pihaknya sedang mempersiapkan untuk menyediakan 300 alat pernafasan dan 300 konsentrator oksigen ke India setelah pembicaraan selesai.

Kato tidak merinci kapan respirator dan konsentrator akan dikirimkan, tetapi dia berharap ini akan segera terjadi, mengingat bahwa India saat ini sedang berjuang untuk mengamankan tempat tidur rumah sakit dan oksigen medis sambil memerangi lonjakan kasus virus korona.

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...