Tragis, Pegulat Sumo Ini Tewas Saat Mengalami Cedera Kepala yang Mengerikan Saat Bertanding

Senin, 03 Mei 2021 | 12:18 WIB
Foto : Dailystar Foto : Dailystar

RIAU24.COM - Seorang pegulat sumo meninggal di rumah sakit, sebulan setelah kepalanya terbentur dalam pertarungan.

Hibikiryu, seorang pejuang berusia 28 tahun meninggal karena gagal napas akut, menurut Asosiasi Sumo Jepang. Kematiannya telah memicu pertanyaan mendesak tentang standar keamanan olahraga tersebut. Pegulat populer, yang bernama asli Mitsuki Amano, mengalami benturan hebat di kepalanya saat pertarungan di akhir Maret.

Sebuah klip menunjukkan Hibikiryu bergumul dengan lawannya di atas ring sebelum dilempar ke tanah.

Baca Juga: Tokoh-tokoh Yang Serukan Solidaritas Terhadap Palestina

Dia tidak bergerak selama beberapa menit sementara saingannya yang khawatir menunjuk untuk memberinya bantuan.

Tanpa dokter di sisi ring, dia dibiarkan tanpa bantuan selama beberapa menit sebelum dibawa pergi dengan tandu. Laporan mengklaim Hibikiryu mengatakan kepada petugas bahwa tubuhnya lumpuh dan dia merasa mati rasa di dalam ambulans.

Asosiasi Sumo mengatakan "hubungan sebab akibat antara kematian pegulat dan cederanya tidak jelas pada saat ini".

Ketua Hakkaku menambahkan: “Semua anggota asosiasi mengungkapkan belasungkawa terdalam mereka. Dia berjuang keras seperti seorang resi sejati dengan bantuan keluarga dan dokternya. Sekarang saya ingin dia beristirahat dengan damai."

Sementara seorang juru bicara mengatakan kepada AFP: "Mengenai bagaimana meningkatkan sistem medis darurat, kami akan mengumumkan sesuatu ketika kami memutuskannya secara resmi".

Dokter hadir di turnamen sumo, tetapi tidak lazim bagi mereka untuk berada di sisi ring. Sebaliknya, pegulat diharapkan bangkit atas kemauan mereka sendiri.

Baca Juga: Intelijen Ungkap Peran Iran Dalam Tingkatkan Kemampuan Rudal Hamas Dalam Menaklukkan Iron Dome Israel

Pendekatan ini menuai kritik luas di media sosial setelah kematian Hibikiryu.

"Sangat menyedihkan," adalah pandangan dari salah satu pengguna Twitter, yang menambahkan: Kecelakaan itu adalah kecelakaan yang aneh, tetapi seluruh tanggapan / manajemen akibat dohyo itu mengerikan dan sangat menjengkelkan.

"Sekarang Hibikiryu sudah tidak ada dan kami akan selamanya bertanya-tanya apakah respons yang lebih cepat akan membantu mendapatkan hasil yang berbeda."

Orang lain menambahkan: “Patah hati karena kematian Hibikiryu. Apa yang bisa kamu katakan. Benar-benar tragedi yang sangat mungkin dapat dicegah. "

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...