Sedikitnya 30 Orang Tewas Dibantai Dalam Serangan di Burkina Faso Timur, Ditembak dan Dibakar Tanpa Pandang Bulu

Selasa, 04 Mei 2021 | 10:17 WIB
Foto : Bangkok Pos Foto : Bangkok Pos
<p>RIAU24.COM -  Tersangka jihadis menewaskan sekitar 30 orang dalam serangan Senin di timur Burkina Faso, kata sumber lokal dan keamanan, dalam apa yang akan menjadi salah satu serangan terburuk dalam sejarah negara itu. "Sejumlah besar orang bersenjata menyerang desa Kodyel di distrik Foutouri pagi ini, menyebabkan puluhan kematian penduduk sipil," kata sumber keamanan regional kepada AFP.

Seorang pejabat dari kelompok pertahanan diri setempat mengkonfirmasi serangan itu, mengatakan bahwa sedikitnya "20 sampai 30" orang telah tewas.

"Itu terjadi pagi-pagi sekali ketika beberapa orang masih berada di rumah mereka. Puluhan pria menyerbu desa dan membakar rumah, sementara yang lain berdiri mengawasi, menembak orang dan membakar mereka tanpa pandang bulu."

Baca Juga: Serangan Israel Terus Meningkat, Bagaimana Keadaan Ekonomi Palestina?

Anggota lain dari milisi pertahanan sipil VDP di distrik Foutouri juga memperkirakan "sekitar 30 orang tewas, pria dan wanita" - meskipun "jumlah korban tetap sementara, karena semua orang meninggalkan desa".

Selain yang tewas, "sekitar dua puluh orang terluka, beberapa di antaranya parah," sukarelawan kedua menambahkan, mengeluh bahwa laporan mereka tentang militan di daerah itu dan ancaman terhadap penduduk desa diabaikan.

Tetapi sumber keamanan mengatakan bahwa "operasi untuk mengamankan penduduk dan melacak orang-orang ini diluncurkan segera setelah para sukarelawan membunyikan alarm".

Perkiraan jumlah yang terbunuh akan menjadikan serangan hari Senin salah satu yang paling mematikan di Burkina Faso. Itu terjadi hanya seminggu setelah tiga orang Eropa - dua jurnalis Spanyol dan seorang aktivis satwa liar Irlandia - dieksekusi dalam penyergapan terhadap patroli anti-perburuan.

Baca Juga: Alasan Israel Gempur Jalur Gaza Terkuak, Ini Jawabannya

Sebuah negara miskin di Afrika barat, Burkina Faso, seperti tetangganya Mali dan Niger mengalami serangan jihadis sejak 2015. Di antara yang paling mematikan dalam beberapa tahun terakhir adalah serangan pada Hari Tahun Baru 2019 di Burkina utara, ketika setidaknya 50 orang tewas dalam kekerasan antarkomune yang meletus setelah penyerang tak dikenal menewaskan enam orang termasuk seorang kepala desa.

Pada November tahun itu, 37 orang tewas dan 60 lainnya cedera dalam penyergapan terhadap konvoi pekerja untuk sebuah perusahaan pertambangan Kanada di timur.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...