Kesedihan dan Kemarahan Warga Setelah Ledakan Mematikan Menargetkan Sekolah-Sekolah di Afghanistan

Senin, 10 Mei 2021 | 15:11 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM - Menjelang terbenamnya matahari, Latifah sibuk menyiapkan makanan bagi keluarganya untuk berbuka puasa ketika mendengar dentuman keras bergema di langit.

Suara itu mengguncang kedua putrinya, sembilan dan enam, yang baru saja kembali dari sekolah pada hari sebelumnya. Pria berusia 28 tahun itu mencoba menenangkan mereka sambil bergegas ke jendela untuk melihat apa yang terjadi. Dia mengkhawatirkan yang terburuk, karena Dasht-e-Barchi, lingkungan Syiah di Kabul tempat dia tinggal, telah berulang kali menjadi sasaran kelompok bersenjata ISIL (ISIS) dalam beberapa tahun terakhir.

Pada saat dia sampai di jendela, dia mendengar ledakan lain - sepertinya lebih dekat dari yang terakhir. Kemudian terdengar ledakan yang paling keras dan paling mengguncang. Kedekatan ketiga ledakan itu membuatnya takut. Rumah lumpur sederhananya terletak hanya beberapa ratus meter dari sekolah Syed Al-Shuhada, sebuah sekolah perempuan di mana kelas-kelas SMA baru saja dibiarkan keluar.

Melihat ke luar jendelanya, dia melihat orang-orang berlarian untuk membantu yang terluka dan terbunuh serta asap yang mengepul, menggambarkannya sebagai: "seperti Hari Penghakiman telah tiba".

Korban tewas kini meningkat menjadi 58, termasuk siswi sekolah, dengan lebih dari 100 lainnya terluka. "Hatiku tenggelam. Ancaman apa yang bisa ditimbulkan gadis-gadis remaja kepada siapa pun, ”tanyanya, duduk beberapa meter dari gundukan buku sekolah yang terbengkalai, catatan, sepatu, dan ransel yang menumpuk warga sebagai tanda target pemboman Sabtu sore: pendidikan.

Namun, pada Minggu pagi, kesedihan telah berubah menjadi amarah.

Baca Juga: Dipecat hingga Bunuh Diri, Nasib Pejabat yang Tewaskan 21 Pelari Ultramaraton di China

Lebih dari 12 jam setelah serangan Sabtu pukul 16.30, tidak ada kelompok, termasuk Taliban, yang mengaku bertanggung jawab. Ini adalah serangan kedua terhadap mahasiswa Afghanistan dalam beberapa minggu. Pengeboman hari Sabtu didahului oleh bom mobil tanggal 30 April di dekat wisma tempat para siswa tinggal di provinsi Logar bagian timur. Serangan itu juga tidak diklaim.

Warga yang berbicara dengan Al Jazeera pada hari Minggu mengatakan pemerintah belum melakukan cukup banyak untuk mengamankan Dasht-e-Barchi, meskipun mengetahui pihaknya telah berulang kali diserang dari pasukan yang mengklaim setia kepada ISIS.

Mohammad Ehsan Haidari, yang bekerja di sebuah bengkel di dekat lokasi salah satu ledakan, mengatakan dia terkejut dengan lambatnya respon polisi dan pasukan Intelijen.

"Saya menelepon polisi pada pukul 16.33, mereka mengatakan bahwa mereka mengetahui apa yang terjadi dan akan segera mengirim mobil."

Haidari dan warga lain di daerah itu mengatakan, dibutuhkan petugas setidaknya satu jam untuk mencapai tempat kejadian. Dia tidak menunggu polisi, dia bergegas ke lokasi ledakan pertama, diyakini sebagai alat peledak improvisasi (IED), dan dengan cepat membawa salah satu gadis yang terluka ke rumah sakit terdekat. Dia mengatakan dia melihat lima mayat - tiga perempuan, seorang lelaki tua dan seorang remaja laki-laki.

“Dia hanya terbaring di sana tak sadarkan diri; dia tidak mungkin lebih dari 14 tahun. Saya menangkapnya dan melemparkannya ke mobil saya, ”kata pemain berusia 26 tahun itu kepada Al Jazeera.

Namun, dengan ledakan lain yang terjadi - di dua sisi sekolah dan di jalan menuju ke sana - dan kerumunan orang bergegas untuk membantu para korban, sulit untuk bermanuver di sepanjang jalan tanah menuju jalan utama.

“Kerumunan terus bertambah, semua orang membawa siapapun yang mereka bisa ke rumah mereka atau ke rumah sakit,” kata Haidari. Sementara itu, dia dan warga lainnya mengatakan polisi serta ambulans datang terlambat.

Penduduk mengatakan mobil dengan jebakan jebakan, yang diyakini sebagai ledakan terakhir, telah diparkir di luar sekolah selama beberapa jam.

Baca Juga: Tragis, Serangan Rudal Mematikan Targetkan Rumah Sakit di Afrin, Noda Darah Berceceran Dimana-Mana

Yang lebih menyebalkan, kata warga, adalah fakta bahwa dua markas polisi berada dalam jarak beberapa kilometer dari sekolah. Komandan Naser Naderi dari 13 Mabes Polri membela tanggapan polisi tersebut. "Police District melakukan tugasnya sebaik mungkin."

Ketika polisi, intelijen, dan ambulans benar-benar datang, mereka menjadi sasaran amukan masyarakat.

Seorang pemuda berusia 20-an, yang tidak mau disebutkan namanya, mengatakan bahwa dia mencoba menghentikan orang-orang dari mendobrak jendela ambulans, menyuruh mereka untuk menghadapi polisi dan pejabat intelijen.

Beberapa orang di kerumunan mengatakan serangan itu terjadi karena mereka adalah orang Hazara, kelompok yang telah lama dianiaya di Afghanistan, bahkan menyalahkan Presiden Ashraf Ghani sendiri atas penargetan komunitas mereka selama bertahun-tahun. "Mengapa bukan anak-anak Ghani, mereka bahkan tidak ada di sini," kata seorang wanita sambil menangis mengacu pada kritik umum bahwa banyak anak pejabat tertinggi Afghanistan tidak tinggal di negara tersebut.

Latifah, ibu dari dua anak perempuan, mengatakan siapa pun yang berada di balik serangan itu telah mencapai motif mereka - melarang anak-anak bersekolah. “Gadis-gadis saya menangis sepanjang malam, bangun sambil berkata, 'Jangan kirim kami ke sekolah, sekolah adalah tempat kamu mati.'”

Mirwais, seorang tukang listrik lepas, datang ke Rumah Sakit Darurat di pusat komersial Kabul untuk mendonor darah. Pria berusia 36 tahun itu adalah satu dari setidaknya 100 orang yang datang sepanjang hari pada hari Minggu setelah membaca tentang kebutuhan plasma di grup Facebook.

Dia mengatakan "musuh persatuan nasional di Afghanistan" harus disalahkan atas serangan itu, tetapi percaya bahwa pemerintah juga tidak dapat membebaskan diri dari setidaknya beberapa kesalahan.

Mirwais mengatakan dengan ketidakpastian saat ini seputar pembicaraan damai dan penarikan pasukan asing pada bulan September, para pemimpin pemerintah "sibuk dengan urusan mereka sendiri, mereka tidak peduli dengan rakyat Afghanistan, hanya mempertahankan status mereka."

"Mereka termasuk orang termiskin, di Barchi, hidup sederhana, namun lihatlah apa yang masih harus mereka hadapi karena tidak ada yang memperhatikan," katanya kepada Al Jazeera.

Ia pun melontarkan kritik umum terhadap elite politik saat ini, yakni banyak keluarga mereka yang berada di luar negeri. “Apa yang mereka pedulikan, anak-anak mereka tidak ada di sini dan ketika keadaan menjadi buruk mereka bisa terbang dengan paspor kedua mereka sendiri.”

Banyak warga, termasuk mereka yang melantunkan nyanyian keras terhadap pemerintah dan aparat keamanan, tidak mau memberikan nama mereka ke media, bukti perasaan mereka bahwa komunitas mereka terus-menerus di bawah ancaman terutama dari pasukan yang mengklaim setia kepada ISIL, yang telah juga menargetkan peringatan Ashoura dan institusi akademik yang sering dikunjungi oleh anggota etnis Hazara Kabul.

Pengeboman hari Sabtu terjadi hanya beberapa hari dari peringatan satu tahun serangan di bangsal bersalin terdekat yang menewaskan sedikitnya 24 orang, termasuk ibu baru, tewas. Banyak pemuda yang berkumpul merasa bahwa jika pemerintah tidak dapat melindungi mereka: "Kami akan melindungi diri kami sendiri."

Namun, dengan beberapa peringatan tentang perang saudara yang akan datang setelah penarikan pasukan asing pimpinan AS yang direncanakan pada 11 September, prospek itu dapat membuat takut pihak berwenang Afghanistan, yang sudah lelah dengan milisi etnis yang muncul di negara itu dalam pengulangan perang saudara pada tahun 1990-an. .

Latifah mengatakan pemuda akan terus membayar harganya kecuali jika sesuatu dilakukan untuk mengamankan Dasht-e-Barchi. “Kemarin, pendidikanlah yang mati di Afghanistan.”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...