PBB : Serangan Israel di Gaza Dianggap Kejahatan Perang

Jumat, 28 Mei 2021 | 00:08 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Kepala hak asasi manusia PBB Michelle Bachelet mengatakan serangan Israel baru-baru ini di Jalur Gaza yang terkepung yang menewaskan lebih dari 200 warga Palestina mungkin merupakan "kejahatan perang" jika mereka terbukti tidak proporsional.

Komentar Bachelet pada hari Kamis datang ketika dia membuka sesi khusus Dewan Hak Asasi Manusia PBB, yang disebut atas permintaan Pakistan - atas nama Organisasi Kerja Sama Islam - dan Palestina.

Pejabat PBB itu mengatakan dia tidak melihat bukti bahwa bangunan sipil di Gaza yang terkena jet tempur Israel digunakan untuk tujuan militer.

Baca Juga: Pernah Selamat Usai Berjuang Mengalahkan Covid-19, Pasien Tertua Asal Singapura Ini Meninggal di Usia 103 Tahun Karena Sakit Perut



"Jika ditemukan tidak proporsional, serangan semacam itu mungkin merupakan kejahatan perang," kata Bachelet kepada 47 anggota forum Jenewa. Dia juga mendesak Hamas, yang menjalankan Gaza, untuk tidak menembakkan roket tanpa pandang bulu ke wilayah Israel.

Serangan 11 hari di Jalur Gaza, yang dimulai pada 10 Mei, menewaskan sedikitnya 253 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, dan melukai lebih dari 1.900 orang, menurut kementerian kesehatan di Gaza.

Sedikitnya 12 orang, termasuk tiga pekerja asing dan dua anak, tewas di Israel oleh roket yang ditembakkan oleh Hamas dan kelompok bersenjata lainnya dari Gaza selama periode yang sama.


"Meskipun dilaporkan menargetkan anggota kelompok bersenjata dan infrastruktur militer mereka, serangan Israel mengakibatkan kematian dan cedera sipil yang luas, serta kerusakan dan kerusakan besar-besaran pada objek sipil," kata Bachelet, menyoroti skala kehancuran di Gaza, yang telah di bawah blokade Israel berusia 14 tahun .

Dia menunjukkan bahwa gedung pemerintah, rumah hunian, organisasi kemanusiaan internasional, fasilitas medis dan kantor media telah dihantam di daerah kantong dua juta orang itu. The PBB telah dijuluki itu “terbesar penjara terbuka di dunia”.

"Terlepas dari klaim Israel bahwa banyak dari bangunan ini menjadi tempat kelompok bersenjata atau digunakan untuk tujuan militer, kami belum melihat bukti dalam hal ini," kata Bachelet.

"Tidak ada keraguan bahwa Israel memiliki hak untuk membela warganya dan warganya," tambahnya. “Bagaimanapun, Palestina punya hak juga. Hak yang sama. "

Baca Juga: Para Ilmuwan Berhasil Menemukan Pot Berusia 9000 Tahun Dari China, Digunakan Untuk Menampung Bir


Dewan tersebut sedang memperdebatkan rancangan resolusi untuk meluncurkan penyelidikan internasional yang luas terhadap pelanggaran seputar kekerasan Gaza terbaru, tetapi juga pelanggaran "sistematis" di wilayah Palestina dan di dalam Israel.

Saleh Hijazi, wakil direktur regional Amnesty International untuk Timur Tengah dan Afrika Utara, menyambut baik rancangan resolusi tersebut sebagai sarana untuk "membangun mekanisme investigasi yang mengumpulkan dan menyimpan bukti yang bekerja sama dengan penyelidikan pengadilan pidana internasional yang sedang berlangsung terhadap situasi di wilayah Palestina yang diduduki. ".

"Penting bahwa langkah-langkah ini mengatasi transfer senjata dan mengarah pada embargo senjata yang komprehensif terhadap Israel dan kelompok bersenjata Palestina," katanya kepada Al Jazeera, berbicara dari kota Ramallah di Tepi Barat yang diduduki.

“Ini adalah ujian nyata, khususnya bagi negara-negara Uni Eropa, untuk berjalan ketika mereka berbicara tentang akuntabilitas, untuk tidak membuat Israel terkecuali dalam hal hak asasi manusia dan penghormatan terhadap hukum internasional,” katanya.

Dari berbagai pembicara yang akan berpidato di sesi dewan adalah Muna El-Kurd, seorang aktivis dan jurnalis dari lingkungan Yerusalem Timur yang diduduki Sheikh Jarrah, di mana sejumlah keluarga menghadapi pengusiran paksa yang akan segera terjadi dari rumah mereka sendiri.

"Kami tidak hanya menginginkan perhatian Anda, kami ingin Anda menghentikan pembersihan etnis ini di Sheikh Jarrah dan di Palestina," katanya.

Dia melanjutkan dengan menggambarkan pengungsian paksa yang akan segera terjadi yang dihadapi keluarga Palestina di Sheikh Jarrah, termasuk keluarganya. Separuh dari rumah El-Kurd sendiri diambil alih oleh pemukim Israel pada tahun 2009, dalam apa yang dia katakan sebagai kolusi sistematis antara pemerintah Israel dan organisasi pemukim.

Pengusiran segera keluarga Palestina di Sheikh Jarrah menyebabkan protes luas dari Palestina, yang menarik tindakan keras Israel dan penggerebekan di Masjid Al-Aqsa - yang dianggap sebagai situs tersuci ketiga dalam Islam. Faksi Palestina di Gaza, termasuk Hamas, mengatakan mereka menembakkan roket terhadap tindakan Israel di Yerusalem Timur yang diduduki.

Israel melancarkan serangan militer setelah serangan roket dimulai, tetapi telah dikritik karena penggunaan kekuatan yang tidak proporsional di wilayah Palestina.

Riyad al-Maliki, menteri luar negeri Otoritas Palestina, mengatakan kegagalan komunitas internasional untuk meminta pertanggungjawaban Israel atas kejahatannya hanya mendorongnya untuk terus melakukannya.

"Tidak akan ada perdamaian tanpa akhir pendudukan Israel," katanya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...