Saat Krisis Ekonomi Berlanjut, Warga Lebanon Bahkan Tidak Mampu Membeli Manoucheh

Sabtu, 05 Juni 2021 | 09:03 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -   Seiring meningkatnya jumlah keluarga Lebanon yang berjuang untuk memenuhi kebutuhan di tengah keruntuhan ekonomi, bahan makanan sederhana seperti manoucheh tradisional menjadi barang mewah yang hanya sedikit yang mampu membelinya.

Di waktu yang lebih baik, hidangan roti datar Levantine yang ada di mana-mana - klasik atasnya dengan pasta zaatar, keju atau berbagai topping lainnya - akan disajikan untuk sarapan atau makan siang, terutama di kalangan keluarga kelas pekerja yang mencari makanan sehari-hari yang murah dan mengenyangkan. Ini juga merupakan camilan yang sangat populer.

Saat ini, bahkan di jantung distrik paling ramai di Beirut, banyak toko roti (toko roti) yang lebih kecil harus berjuang keras untuk tetap buka, karena biaya melonjak dan bisnis mengering. Di mana dulu seluruh keluarga besar dan kelompok teman akan berkumpul untuk berbagi makanan manoucheh yang lezat, sekarang bahkan kesenangan sederhana ini pun hilang.

“Sebelum ledakan, kami memiliki banyak kantor di sekitar kami di Gemmayzeh, [ditambah] orang-orang yang bekerja di pelabuhan, turis dari daerah tersebut dan orang-orang yang hanya nongkrong,” Hikmat Kai, pemilik Flour Bakery, mengatakan kepada Al Jazeera . “Sekarang, kantor-kantor dihancurkan atau ditutup, penduduk belum kembali dan kebanyakan orang makan di rumah untuk menghemat uang akhir-akhir ini. Kami telah kehilangan sekitar 70 persen pelanggan kami.

“Saya memiliki lima atau enam keluarga yang mencari nafkah dari toko roti ini,” lanjutnya. “Toko ini benar-benar tetap buka untuk terus memberi para karyawan itu penghasilan. Secara pribadi, saya tidak mencari untung.”

Baca Juga: Bukti Israel 'Kepanasan' Setelah Indonesia Kecam Aksi Brutal Pada Warga Sipil Gaza Palestina

Sebelum dimulainya krisis keuangan Lebanon yang semakin memburuk, sebuah manoucheh dasar biasanya berharga sekitar 1.500 pound Lebanon, atau USD 1.

Sekarang, jika vendor ingin mencocokkan nilai tukar saat ini, barang yang sama akan berharga hampir 13.000 pound ($ 8,60), peningkatan hampir sepuluh kali lipat dalam waktu kurang dari dua tahun. Untuk keluarga yang terdiri dari lima orang, itu berarti 52.000 pound (USD 34,50) untuk sesuatu yang pernah dilihat sebagai salah satu makanan paling terjangkau yang tersedia.

Hiperinflasi yang sama ini telah membuat bahan-bahan impor menjadi sangat mahal terhadap dolar. Daging dan keju dulunya merupakan bahan tambahan yang populer, tetapi sekarang bahkan elemen mendasar seperti tepung dan minyak menjadi sulit didapat, memaksa para pembuat furn untuk menaikkan harga mereka sendiri untuk menutupi biaya atau menghapus item dari menu mereka sepenuhnya.

“Kami mencoba memvariasikan menu dan menggunakan produk lokal jika memungkinkan, sehingga ada pilihan,” kata Kai. “Anda dapat makan manoucheh seharga 5.000 pound [$3,30] atau memilih yang seharga 25.000 pound [USD 16,60] tergantung pada apa yang ingin Anda pesan. Ada barang-barang yang tidak terjual banyak lagi, jadi kami tidak menyimpan banyak stok lagi.

“Kadang-kadang, saya terpaksa mematikan gas untuk menghemat [uang],” tambahnya, “tetapi, pada saat yang sama, kami menurunkan suhu oven dan karenanya harus menaikkannya kembali ketika ada pesanan. Yang terbaik adalah tetap menyalakannya untuk menjaga suhu tetap stabil, tetapi sekarang kami tidak selalu mampu untuk tetap menjalankannya dan membuang-buang gas.”

Bagi banyak orang di Lebanon, krisis yang berkelanjutan ini merupakan seruan untuk bertindak. Sementara pemerintah terus menghadapi kritik keras karena tanggapan yang terhenti dan kebuntuan politik, warga harus mencari solusi untuk masalah ini.

Awalnya disusun pada Februari 2020 setelah protes Oktober 2019, Man2ouche 3al Raf adalah inisiatif yang diluncurkan pada September 2020 dengan misi sederhana untuk mencegah kemiskinan mengganggu akses pangan di Lebanon, dengan memanfaatkan semangat komunitas dan tanggung jawab sosial dengan sederhana opt-in "membayar ke depan" skema.

“Saya belajar di Italia di mana saya menemukan konsep caffè sospeso [kopi yang ditangguhkan],” jelas pencetus kampanye Rania Aoun Bounassif. “Anda pergi ke bar mana saja dan Anda memesan dua kopi. Anda mengkonsumsi satu dan Anda meninggalkan satu untuk dikonsumsi oleh orang miskin yang lewat di bar.

“Karena kopi adalah minuman tradisional di Italia, saya pikir saya harus melakukannya untuk sesuatu di Lebanon, sesuatu yang murah, mudah diakses dan dikenal sebagai Lebanon, jadi saya memikirkan zaatar manoucheh,” lanjutnya. “Bahan-bahannya semua tumbuh secara lokal. Ini murni Lebanon. Ini bukan versi mewah dengan ham atau keju. Ini adalah versi yang bisa dimakan seseorang setiap hari.”

Inisiatif Man2ouche 3al Raf memungkinkan pelanggan di furn yang berpartisipasi di seluruh Lebanon untuk membeli manoucheh "tertunda" sambil membeli sendiri untuk mereka sendiri. Ini kemudian dikumpulkan oleh LSM lokal, asosiasi atau sukarelawan untuk dibagikan kepada keluarga yang membutuhkan di komunitas mereka. Dukungan dengan cepat mengalir untuk proyek tersebut, tidak hanya dari warga yang peduli tetapi juga dari furn itu sendiri.

Baca Juga: Bayi Wanita Dibuang Dalam Kotak Bergambar Dewa Hindu, Bukti India Masih Terburuk Untuk Urusan Gender

“Beberapa pembuat roti, ketika mereka bergabung dalam kampanye, hanya akan memberi [kami] 100 manoucheh,” kata Aoun Bounassif. “Mereka tidak hanya meminta klien mereka untuk memberi, mereka juga memberi ke lingkungan dan daerah setempat. Itu luar biasa. Orang-orang semakin miskin, jadi bantuan apa pun sangat dihargai.”

Aoun Bounassif mengatakan bahkan kontribusi kecil dapat memiliki dampak yang signifikan dan mengubah hidup pada mereka yang mendapati diri mereka tidak lagi mampu menghidupi keluarga mereka. Dengan begitu banyak orang yang sekarang hidup di bawah garis kemiskinan di Lebanon, tidak ada kekurangan simpati untuk disebarluaskan.

“Dengan memulai inisiatif ini di masa-masa gila ini, saya memberi orang kesempatan untuk saling membantu,” kata Aoun Bounassif. “Kamu tidak harus menjadi super kaya. Jika Anda pergi membeli manoucheh untuk keluarga Anda, Anda dapat membuat orang yang lapar puas sepanjang hari, tanpa [mereka] harus mencari di tempat sampah atau pergi mengemis untuk makan.”

Meskipun pandangannya suram, Kai tetap yakin bahwa segala sesuatunya pada akhirnya akan membaik, menempatkan keyakinannya pada sifat gigih dari orang-orang sebangsanya.

“Di Lebanon, kami tidak akan membiarkan diri kami kelaparan,” kata Kai. “Kami telah melalui banyak hal dan mungkin menerima kematian karena tembakan, ledakan, atau kecelakaan, tetapi agak sulit untuk membiarkan kelaparan menjadi alasan kami mati. Jika saya melihat seseorang lapar, saya akan memberi mereka makan, dan jika seseorang melihat saya lapar, mereka akan memberi saya makan.

“Saya punya paspor lain sehingga saya bisa pergi, tapi saya tidak mau,” tambahnya.

“Saya orang Lebanon dan pohon cedar harus hidup di tanah Lebanon. Mungkin segalanya akan lebih mudah di negara lain, tetapi ini adalah tanah air kami dan, terlepas dari tantangan dan semua yang terjadi, saya masih merasa puas. Kami hanya harus bertahan sekarang.”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...