Polisi Filipina Akan Memakai Kamera di Tubuh Pasca Insiden Penembakan Mematikan

Sabtu, 05 Juni 2021 | 10:50 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Ratusan polisi di Filipina akan mulai memakai kamera tubuh selama operasi, kepala polisi telah mengumumkan, mengindahkan tuntutan dari kelompok hak asasi manusia untuk akuntabilitas setelah ribuan pembunuhan dan tuduhan ditutup-tutupi.

Pengumuman itu muncul setelah kemarahan publik tentang penembakan fatal lainnya pada hari Senin terhadap seorang wanita oleh seorang polisi yang tidak bertugas, yang menyebabkan kecaman dari para aktivis yang mengatakan kebrutalan polisi telah menjadi sistematis di bawah Presiden Rodrigo Duterte dan perang berdarahnya terhadap narkoba. Pembunuhan Lilibeth Valdez, 52, direkam di ponsel dan dibagikan di media sosial yang memicu kecaman luas.

Baca Juga: Bukti Israel 'Kepanasan' Setelah Indonesia Kecam Aksi Brutal Pada Warga Sipil Gaza Palestina

Polisi Hensie Zinampan terlihat dalam video menarik rambut Valdez sebelum dia menembak lehernya. Tuntutan administratif dan pidana telah diajukan terhadapnya.

Komisi Hak Asasi Manusia mengatakan sedang menyelidiki pembunuhan itu. “Setelah serangkaian kematian dan pembunuhan baru-baru ini dikaitkan dengan petugas polisi, kami mendesak PNP untuk menerjemahkan komitmen pembersihan internal menjadi pengurangan aktual kasus pelanggaran hak asasi manusia di lapangan. Satu kematian adalah satu terlalu banyak, ”kata agensi setelah pembunuhan itu.

Human Rights Watch (HRW) mengatakan penembakan terbaru "sangat mengingatkan" pada pembunuhan seorang ibu dan putranya pada Desember 2020 oleh seorang petugas polisi di provinsi Tarlac.

“Kasus ini menunjukkan bahwa akuntabilitas polisi hanya mungkin terjadi jika kejahatan itu tertangkap kamera,” kata Carlos Conde, peneliti senior Divisi Asia HRW.

“Insiden-insiden ini menggarisbawahi perlunya polisi memakai kamera tubuh dengan protokol yang sesuai selama operasi. Sementara kamera saja tidak akan menghentikan pelanggaran polisi, mereka membawa ukuran transparansi selama operasi polisi.”

Baca Juga: Bayi Wanita Dibuang Dalam Kotak Bergambar Dewa Hindu, Bukti India Masih Terburuk Untuk Urusan Gender

Valdez dimakamkan pada upacara pada hari Jumat.

Polisi Filipina telah dituduh mengeksekusi tersangka kemudian menggelar TKP dan mengarang laporan, didorong oleh apa yang para aktivis katakan sebagai budaya impunitas di bawah Duterte. Polisi dan pemerintah menolak klaim tersebut. Kepala polisi Guillermo Eleazar mengatakan untuk memerangi pelanggaran polisi dan menghapus keraguan tentang legitimasi operasi, lebih dari 600 petugas akan menggunakan kamera yang dikenakan di tubuh pada hari Jumat.

Dalam sebuah pernyataan, Eleazar juga mengatakan kamera-kamera itu merupakan penghormatan "kepada polisi yang pengorbanan utamanya dalam menjalankan tugas dinodai oleh klaim pembunuhan di luar proses hukum, penanaman bukti dan tuduhan tidak adil lainnya".

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...