Terkait Serangan Anti-Muslim di Kanada, Para Korban Menjadi Sasaran Karena Keyakinan Agamanya

Rabu, 09 Juni 2021 | 09:18 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Seperti yang dilakukan banyak orang lain selama pandemi virus corona, keluarga Afzaal keluar untuk jalan-jalan sore. Tetapi pada hari Minggu, ketika mereka menunggu untuk menyeberang jalan di London, Ontario, mereka ditabrak oleh seorang pengemudi yang menurut polisi dimotivasi oleh kebencian anti-Muslim.

Bagi anggota komunitas Muslim di seluruh negeri, serangan Islamofobia yang menewaskan empat orang, termasuk seorang gadis remaja, dan melukai serius seorang anak laki-laki berusia sembilan tahun, mengingatkan kembali pada kenangan menyakitkan dari serangan mematikan di sebuah masjid Quebec lebih dari empat tahun lalu.

Ini juga merupakan tanda bahwa ada sesuatu yang sangat salah.

Selma Tobah, seorang mahasiswa pascasarjana berusia 31 tahun di Western University yang telah tinggal di London selama lebih dari 10 tahun, mengatakan seperti dilansir dari Al Jazeera, “Mereka baru saja jalan-jalan sore. Saya selalu jalan-jalan sore bersama teman dan keluarga. Saya memakai jilbab – ibu saya, saudara perempuan saya, teman-teman saya. Jadi itu benar-benar bisa menjadi salah satu dari kita. ”

Polisi London mengatakan kepada wartawan pada hari Senin bahwa tiga orang dewasa dan dua anak-anak dipukul dalam "tindakan yang disengaja" sekitar pukul 20:40 waktu setempat pada hari Minggu (00:40 GMT pada hari Senin).

"Kami yakin para korban menjadi sasaran karena keyakinan Islam mereka," kata kepala polisi Steve Williams.

Para korban yang terbunuh - seorang pria berusia 46 tahun, dua wanita berusia 74 dan 44 tahun, dan seorang gadis berusia 15 tahun - semuanya adalah anggota keluarga yang sama, kata polisi. Bocah itu berada di rumah sakit dengan luka serius, tetapi diperkirakan akan pulih.

Baca Juga: Survei Menunjukkan : 57 Persen Karyawan di Negara Ini Merasa Diperbudak Dengan Sistem Bekerja Dari Rumah

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh keluarga dan dibagikan di media sosial, serta outlet media Kanada, telah mengidentifikasi anggota keluarga sebagai Salman Afzaal, istrinya Madiha dan putri mereka Yumna. Ibu Salman juga terbunuh, tetapi namanya belum dirilis. Nama bocah itu tidak dipublikasikan  karena dia masih di bawah umur.

Seorang pria London berusia 20 tahun, Nathaniel Veltman, ditangkap dan didakwa dengan empat tuduhan pembunuhan tingkat pertama dan satu tuduhan percobaan pembunuhan.

“Tidak diragukan lagi bahwa kami sakit, kami kesakitan. Hati kami hancur, pikiran kami mati rasa,” kata Abd Alfatah Twakkal, pemimpin komunitas Muslim di London, kepada Al Jazeera. “Pada saat yang sama, ada kekhawatiran dan perasaan takut, takut – karena kekejaman dari tindakan dan kejahatan yang mengerikan ini, yang berdampak pada menanamkan teror di dalam anggota komunitas kami.”

Twakkal mengatakan komunitas Muslim London – salah satu yang tertua di Kanada – telah menerima curahan dukungan dan solidaritas, yang memberikan beberapa kenyamanan. Namun dia mendesak tindakan nyata untuk mengatasi meningkatnya Islamofobia dan rasis yang sering menyebar secara online.

Statistik Kanada mengatakan pada bulan Maret bahwa kejahatan kebencian yang dilaporkan polisi yang menargetkan Muslim “naik sedikit” menjadi 181 insiden pada 2019 – tahun terakhir di mana data tersedia. Itu naik dari 166 insiden tahun sebelumnya.

“Tidak cukup hanya dengan mengatakan kami menolak Islamofobia, kami menolak xenofobia, kami menolak rasisme, diskriminasi… tetapi yang lebih penting lagi adalah tidak berhenti di situ saja,” katanya.

“Langkah-langkah perlu diambil agar orang-orang mengatakan bahwa kami tidak menerimanya. Ketika mereka menemukannya, untuk menolaknya, untuk menyebutnya, untuk mengatakan bahwa ini tidak dapat diterima.”

Walikota London Ed Holder mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa tiga hari berkabung akan diadakan di kota itu setelah serangan itu. "Biar saya perjelas: Ini adalah tindakan pembunuhan massal, yang dilakukan terhadap Muslim - terhadap warga London - dan berakar pada kebencian yang tak terkatakan," kata Holder.

Saat mengheningkan cipta juga dilakukan pada hari Senin di Parlemen di ibu kota, Ottawa, di mana Perdana Menteri Justin Trudeau menggambarkan kekerasan mematikan itu sebagai "serangan teroris yang dimotivasi oleh kebencian di hati salah satu komunitas kami".

“Tidak seperti setiap malam lainnya, keluarga itu tidak pernah pulang. Nyawa mereka diambil dalam tindakan kekerasan yang brutal, pengecut dan kurang ajar. Pembunuhan ini bukan kebetulan,” kata Trudeau, berjanji untuk mengambil tindakan lebih keras terhadap kelompok sayap kanan di Kanada.

'Gerbang ketakutan'

Namun Tobah mengatakan kebencian anti-Muslim dan Islamofobia bukanlah hal baru di London – atau di seluruh negeri. Selama bertahun-tahun, politisi dari semua lapisan di provinsi Quebec yang berbahasa Prancis telah memperdebatkan "akomodasi yang wajar" dari para imigran, yang mengarah pada pengesahan undang-undang yang sekarang melarang beberapa pegawai negeri mengenakan pakaian keagamaan. Ini termasuk jilbab yang dikenakan oleh wanita Muslim, yang paling terkena dampak langsung dari undang-undang tersebut, yang dikenal sebagai RUU 21.

Mantan Perdana Menteri Konservatif Stephen Harper, dalam kampanye pemilihan ulang tahun 2015 yang gagal, mengusulkan larangan wanita Muslim mengenakan niqab selama upacara kewarganegaraan Kanada. Partainya juga berjanji untuk membuat hotline “Praktik Budaya Barbar” – sebuah langkah yang menurut para kritikus bertujuan untuk membuat orang Kanada menelepon untuk mengajukan keluhan terhadap tetangga Muslim mereka.

Baca Juga: Mumbai Telah Mengalami Insiden 3 Bangunan Runtuh, Mengapa Kecelakaan Seperti Itu Menjadi Biasa?

Pada tahun 2017, setelah seorang pria bersenjata membunuh enam pria Muslim saat mereka salat di sebuah masjid di Kota Quebec, upaya untuk meloloskan gerakan simbolis yang mengutuk Islamofobia dan mempelajari sejauh mana masalah tersebut memicu perdebatan sengit di Parlemen Kanada. Politisi konservatif mengatakan itu bisa melanggar kebebasan berbicara, sementara komentator sayap kanan melompat ke keributan untuk menuduh Partai Liberal yang berkuasa berusaha menerapkan hukum Islam di Kanada.

“Saya pikir setelah penembakan masjid Quebec, pintu air ketakutan terbuka lebar. Saya pikir sebelum kejadian itu, selalu ada bagaimana-jika di benak kita: 'Bagaimana jika ini terjadi di sini di Kanada?' Tapi kemudian setelah itu, sepertinya semua taruhan dibatalkan dalam arti tertentu, seperti apa pun bisa terjadi,” kata Tobah, seraya menambahkan bahwa serangan di London terjadi di dekat rumah.

Dia mengatakan kelompok sayap kanan seperti gerakan anti-Islam "Eropa Patriotik melawan Islamisasi Barat" atau PEGIDA telah berbaris di kota dalam beberapa tahun terakhir, sementara Muslim dan minoritas terlihat lainnya secara teratur mengalami rasisme di jalanan. “Jadi saya tidak berpikir ada insiden di luar imajinasi Muslim di Kanada.”

Masyarakat berduka

Baru-baru ini, serangkaian serangan verbal dan fisik terhadap perempuan Muslim kulit hitam telah terjadi di provinsi Alberta, sementara seorang pengurus masjid ditikam sampai mati di ujung barat Toronto pada bulan September, mendorong seruan agar pemerintah mengambil tindakan sayap kanan. kekerasan lebih serius.

“Ada ketakutan. Ada kejutan. Ada kesedihan,” kata Yusuf Faqiri, juru bicara Dewan Nasional Muslim Kanada (NCCM), sebuah kelompok advokasi nasional, tentang serangan mematikan di London.

Sebuah acara akan diadakan di kota pada Selasa malam untuk menghormati keluarga, sementara orang-orang juga mengumpulkan dana secara online untuk mendukung bocah sembilan tahun yang terluka.

“Tragedi ini membawa kembali kenangan mengerikan tentang apa yang terjadi di Quebec, yang terjadi hanya empat setengah tahun yang lalu,” kata Faqiri kepada Al Jazeera. “Ada begitu banyak emosi, tetapi yang penting untuk dipahami adalah kita harus menghentikan tragedi seperti ini. Kita perlu menyebutnya apa adanya: ini adalah tindakan teroris, ini adalah tindakan Islamofobia.”

Nawaz Tahir, seorang pengacara dan pemimpin komunitas Muslim di London, mengatakan, “Kengerian yang telah mengunjungi keluarga ini, komunitas Muslim Kanada, dan Kanada pada umumnya … tak terduga.”
"Ini adalah manusia tak berdosa yang dibunuh hanya karena mereka Muslim," kata Tahir kepada wartawan saat konferensi pers pada hari Senin. “Komunitas Muslim London memiliki sejarah panjang di kota ini. Ini adalah rumah kita, dan ini adalah bagian dari diri kita sebagaimana kita menjadi bagian darinya. Orang yang melakukan ini tidak mengerti itu.

“Benci tidak akan pernah menutupi cahaya cinta. Jangan salah, keadilan harus dan akan ditegakkan. Setiap warga London, setiap Ontarian, setiap Kanada harus berhenti dan bertanya pada diri sendiri, bagaimana kita memastikan ini tidak pernah terjadi lagi?”

Hal itu digaungkan oleh Tobah, yang menambahkan bahwa banyak pemuda Muslim Kanada terkejut atas apa yang terjadi. “Ada banyak anak muda saat ini yang terguncang, yang trauma, yang mencoba berproses,” katanya kepada Al Jazeera.

“Bagaimana Anda menatap mata anak Anda dan memberi tahu mereka bahwa mereka akan aman di sini, sebagai seorang Muslim muda atau sebagai minoritas yang terlihat? Karena saat ini kami tidak dapat menjamin itu untuk anak-anak kami.”

PenulisR24/saut


Loading...
Loading...