Tragis, Para Pengungsi Rohingya di India Berjuang Untuk Mendapatkan Vaksin Ditengah Pandemi yang Semakin Menggila

Minggu, 20 Juni 2021 | 00:45 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Kematian seorang wanita Rohingya akibat COVID-19 saat dalam tahanan menyoroti penderitaan para pengungsi yang dilanda kemiskinan.

New Delhi, India – Awal bulan ini, Noor Aisha, seorang pengungsi Rohingya berusia 55 tahun, meninggal karena komplikasi COVID-19 di sebuah rumah sakit pemerintah di Kashmir yang dikelola India.

Aisha termasuk di antara lebih dari 200 pengungsi yang ditangkap tiga bulan lalu dan dipenjarakan di distrik Kathua di wilayah Himalaya karena tinggal di India "secara ilegal".

“Ibu saya sudah menderita masalah pernapasan dan jantung ringan,” Akhtar Hussain, putra Aisha berusia 21 tahun, mengatakan seperti dilansir dari Al Jazeera.

“Setelah dia ditangkap pada 6 Maret bersama yang lain, kesehatannya mulai memburuk.”

Aisha dan suaminya yang berusia 70 tahun, Nadim Hussain, ditangkap pada 6 Maret bersama dengan 220 orang Rohingya lainnya yang diduga tidak berdokumen dan dikirim ke penjara Hiranagar di Kathua menyusul upaya verifikasi yang dilakukan oleh pemerintah.

Baca Juga: Angka Vaksinasi Masih Rendah, Ribuan Orang di Australia Malah Unjuk Rasa Tolak Lockdown



Setidaknya 53 dari pengungsi itu dinyatakan positif COVID-19 saat mereka berada di penjara, kata para pejabat.


“Kami segera mengisolasi orang-orang ini dan memberi mereka obat-obatan sesuai resep dokter,” kata inspektur polisi di Pusat Penahanan Hiranagar, yang tidak mau disebutkan namanya.

Petugas polisi mengklaim fasilitas tersebut memberikan dosis pertama vaksin COVID-19 kepada setidaknya 57 narapidana Rohingya, yang berusia di atas 45 tahun.

“Kami memiliki tim dokter yang datang setiap hari untuk memeriksa kesehatan narapidana,” katanya.

Seorang dokter di Government Medical College di Kathua mengatakan Aisha telah pulih dan dites negatif pada 6 Juni.

“Menurut dokter kami, dia didiagnosis dengan pneumonia COVID-19 bilateral dengan IHD (penyakit jantung iskemik) pada saat kematiannya,” kata Dr Deepak Abrol, kepala departemen onkologi dan juru bicara resmi di rumah sakit, kepada Al Jazeera. .

“Secara sederhana, dia meninggal karena serangan jantung ringan karena penyakit pasca-COVID.”

Ketakutan akan penahanan dan deportasi

Wilayah Jammu di Kashmir yang dikelola India adalah rumah bagi hampir 6.000 pengungsi Rohingya yang melarikan diri dari tindakan keras militer di negara bagian Rakhine Myanmar.

“Saya meninggalkan Myanmar bersama orang tua saya dan datang ke India melalui pegunungan di Bangladesh,” kata Hussain, yang tiba di Jammu pada 2014 untuk bergabung dengan saudaranya yang telah pindah lebih awal.

Baca Juga: Demi Tekan Kelompok Taliban, Militer Afghanistan Lakukan Hal Ini


“Kami berjalan kaki selama berhari-hari tanpa makanan dan air untuk mencapai Bangladesh dan kemudian tinggal di Kolkata selama beberapa hari sebelum datang ke Jammu.”

Tetapi para pengungsi di Jammu terus-menerus hidup dalam ketakutan akan penahanan dan deportasi ke negara mereka, yang direbut oleh militer dalam kudeta 1 Februari.

India bukan penandatangan Konvensi Pengungsi Perserikatan Bangsa-Bangsa tahun 1951 dan karenanya, tidak mengakui kartu pengungsi yang dikeluarkan oleh badan pengungsi PBB, UNHCR.

Akibatnya, mereka tidak memiliki hak untuk mengakses jatah, perumahan, pendidikan atau rencana perawatan kesehatan pemerintah. Gelombang kedua yang ganas dari pandemi virus corona hanya menambah kesengsaraan mereka.

Pekan lalu, kebakaran besar meletus di sebuah kamp pengungsi Rohingya di Madanpur Khadar, sebuah daerah kumuh di tepi sungai Yamuna di ibu kota India, New Delhi.

Kebakaran itu membuat lebih dari 200 pengungsi kehilangan tempat tinggal, termasuk Mohammad Saleemullah, 35 tahun, yang kehilangan istrinya Fatima karena COVID.

“Istri saya mengalami gejala COVID-19 demam tinggi dan sesak napas tahun lalu,” katanya kepada Al Jazeera, menambahkan bahwa dia tidak diberi perawatan apa pun ketika dia membawanya ke dokter setempat.

“Fatimah meninggal delapan bulan lalu pada usia 29 tahun,” katanya. “Setelah kematiannya, saya depresi dan jatuh sakit selama beberapa hari.”

Saleemullah menggambarkan Madanpur Khadar sebagai kamp yang “meresap dalam sampah dan penyakit”.

Aktivis komunitas mengatakan lebih dari 20.000 Rohingya berjuang untuk membayar perawatan atau mendapatkan vaksinasi karena kurangnya dokumen hukum dan kesempatan kerja.

Bulan lalu, kementerian kesehatan India merilis pedoman baru, yang memungkinkan vaksinasi untuk orang yang tidak memiliki kartu identitas biometrik yang disebut Aadhaar.

Langkah tersebut disambut baik oleh UNHCR.

“Ini akan memberikan kesempatan bagi kelompok rentan termasuk pengungsi dan pencari suaka untuk mengakses vaksin.” kata juru bicara UNHCR di New Delhi.

“Inklusi dalam respons kesehatan, vaksin hingga jaring pengaman sosial adalah kunci untuk melindungi pengungsi dan tuan rumah mereka dari virus COVID-19. Menjaga kesehatan mereka juga melindungi kesehatan komunitas tuan rumah dan anggota masyarakat.”

Namun, aktivis Rohingya mengatakan penerapan arahan kementerian kesehatan masih membutuhkan upaya proaktif oleh perwakilan masyarakat untuk menjadwalkan dan mengoordinasikan upaya tersebut.

Koordinasi itu dilakukan oleh perwakilan atau organisasi lokal yang sering menggunakan KTP dan nomor telepon sendiri untuk memesan slot atas nama para pengungsi.

“Kami memvaksinasi 102 pengungsi Rohingya di Jaipur dengan bantuan LSM lokal,” kata Dr RK Sharma, seorang petugas medis di ibu kota negara bagian Rajasthan, kepada Al Jazeera. 

"Dosis kedua juga akan diberikan berdasarkan ID dan nomor ponsel yang sama."

Sementara vaksinasi dimulai di Jaipur, kamp-kamp pengungsi di New Delhi dan Jammu masih menunggu kabar dari pemerintah tentang giliran mereka.

“Tidak ada yang datang ke sini untuk memvaksinasi kami atau memberi tahu kami cara mendapatkan vaksin,” kata Mohammad Younis, 46, yang telah tinggal di kamp Jammu sejak 2008.

“Mereka menganggap kami sebagai orang luar, imigran ilegal. Kami tidak tahu kapan mereka akan mengusir kami atau mengusir kami.”

Mushtaq Ahmed, seorang pemimpin komunitas Rohingya di Jammu, mengatakan “satu-satunya cara untuk memerangi penyakit ini adalah dengan membuat semua orang divaksinasi secara setara”.

Sementara mereka yang mencari vaksinasi diharuskan mendaftar melalui portal pemerintah, kesenjangan digital India juga tidak membantu.

“Pemerintah India telah membuat proses pendaftaran vaksin secara online,” kata Sabber Kyaw Min, pendiri dan direktur Inisiatif Hak Asasi Manusia Rohingya, sebuah kelompok komunitas yang berbasis di New Delhi.

“Sebagian besar dari orang-orang ini tidak memiliki akses ke smartphone atau kartu identitas yang diperlukan untuk pendaftaran. Jadi bagaimana kita mengajukan vaksinasi?”



 

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...