Lagi-lagi Vaksin Johnson & Johnson Diselidiki Karena Diduga Sebabkan Sindrom

Selasa, 13 Juli 2021 | 08:58 WIB
ilustrasi ilustrasi
<p>RIAU24.COM - Badan Pengawas Obat dan Makanan AS menambahkan label peringatan pada vaksin Johnson & Johnson Covid-19 menyusul 100 laporan kasus sindrom Guillain-Barré pada penerima vaksin.

95 dari 100 orang yang mengalaminya memerlukan rawat inap, dan satu orang lainnya meninggal.
Baca Juga: Taliban Juga Manusia: Jajan Es Krim Lalu Naik Perahu Bebek Sambil Tenteng Senjata
 
Sindrom Guillain-Barré merusak sel-sel saraf dan dapat menyebabkan kelemahan otot. Dalam kasus lainnya dapat menyebabkan kelumpuhan.

"Sebagian besar telah dilaporkan sekitar dua minggu setelah vaksinasi dan sebagian besar pada laki-laki, banyak berusia 50 tahun ke atas," kata FDA.

Peringatan itu hanya berlaku untuk vaksin Johnson & Johnson, bukan untuk vaksin Covid-19 dari Pfizer-BioNTech atau Moderna.

Johnson & Johnson mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perusahaan telah melakukan kontak dengan FDA.
Baca Juga: Dalam Film Spencer yang Dibintangi Kristen Stewart, Putri Diana Bertanya Apakah Dia akan Dibunuh
 
Pada bulan April, pemberian suntikan Johnson & Johnson dihentikan untuk menyelidiki pembekuan darah yang dialami masyarakat setelah vaksin.









PenulisR24/ame


Loading...
Loading...