Semakin Mengerikan, Angka Kematian Pasien COVID-19 di Negara Ini Tembus Hingga 100.000 Hanya Dalam Satu Hari

Kamis, 15 Juli 2021 | 13:32 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera
<p>RIAU24.COM -   Argentina telah menjadi negara kelima di Amerika Latin yang melampaui 100.000 kematian terkait COVID-19, karena negara itu mengalami lonjakan kasus virus corona yang telah membebani jaringan layanan kesehatannya dan memperburuk krisis ekonomi yang sudah mengerikan.

Pada hari Rabu, kementerian kesehatan Argentina mengatakan bahwa negara itu mencatat 614 kematian baru selama 24 jam terakhir. Sekarang telah melaporkan 100.250 kematian akibat virus corona dan 4,7 juta kasus sejak pandemi dimulai, menurut data Universitas Johns Hopkins.

Argentina telah menjadi salah satu negara yang paling terpukul di Amerika Latin, tetapi rata-rata kasus harian telah turun sejak puncaknya bulan lalu dan hunian tempat tidur ICU turun, meskipun masih di atas 60 persen secara nasional.

Baca Juga: Inilah Video Transformasi Paling Epik di TikTok, Seorang Nenek Berubah Menjadi Wanita Muda yang Cantik

Kepala Organisasi Kesehatan Pan Amerika (PAHO), Carissa Etienne, memperingatkan pada hari Rabu bahwa "infeksi sekali lagi meningkat" di negara itu.

“Kasus meningkat ketika rasa puas diri muncul. Kita semua lelah, tetapi setelah mengalami puncak infeksi berturut-turut di lokasi yang sama, kita harus memutus siklus ini dengan merangkul langkah-langkah kesehatan masyarakat secara dini dan konsisten,” kata Etienne dalam jumpa pers mingguan.

Pemerintah Argentina menerapkan kembali langkah-langkah penguncian awal tahun ini di tengah gelombang infeksi kedua yang curam, beberapa di antaranya telah dibatalkan. Ini memiliki batasan ketat pada kedatangan di perbatasan dalam upaya untuk mencegah varian virus menular.

“Setiap kehidupan yang telah pergi adalah penyesalan besar bagi saya,” kata Presiden Alberto Fernandez dalam pidatonya pekan lalu. “Saya jamin kami tidak akan berhenti di bulan-bulan ini untuk memvaksinasi setiap pria dan wanita Argentina.”

Tetapi banyak warga masih berjuang untuk mengatasi dampak pandemi.

Baca Juga: Aktivis Muslim Uighur Paling Dicari Interpol Ditangkap Maroko

Sandra del Valle Pereyra yang berusia lima puluh tahun datang ke pemakaman San Vicente di pusat kota Cordoba untuk mengunjungi makam orang tuanya yang keduanya meninggal karena COVID-19.

"Saya ditinggalkan sendirian," kata Valle Pereyra kepada Reuters, mengatakan bahwa dia dan saudara-saudaranya mengisolasi satu sama lain untuk menghindari penularan. “Pertama, ibu saya meninggal dan kemudian, ayah saya. Saya tidak tahu harus merasakan apa lagi tentang penyakit yang mengerikan ini.”

“Bukan hanya pandemi yang menenggelamkan kita di negara ini. Ada juga krisis ekonomi yang sangat besar, ”kata Gaston Rusichi, 34, dari tim pemadam kebakaran di Cordoba yang bertanggung jawab untuk memindahkan orang mati selama pandemi.

“Banyak kerabat memanggil kami menangis, bukan hanya karena kematian, tetapi karena mereka tidak punya uang … untuk dapat memberikan penguburan sebagai orang yang layak,” tambah Rusichi.

Selama puncak virus Argentina pada bulan April, lebih dari 80 persen tempat tidur ICU digunakan. Lebih dari 20,6 juta orang di negara itu telah menerima setidaknya satu dosis vaksin, di mana 5,1 juta di antaranya telah diimunisasi sepenuhnya, menurut pihak berwenang. Sampai saat ini, lebih dari 60 persen populasi orang dewasa dan 45 persen dari total telah memiliki setidaknya satu dosis.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...