Palestina Mengering: Air Kami Mereka Curi Untuk Dijual Lagi Kepada Kami

Jumat, 16 Juli 2021 | 10:29 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Ketika orang-orang Palestina menderita karena kekurangan air yang parah di musim panas yang membakar, pemukim ilegal Israel di dekatnya menikmati jumlah yang tidak terbatas tidak hanya untuk minum tetapi juga untuk mengisi kolam renang, mengairi tanaman, dan mencuci kendaraan mereka.

Tangki air hitam-putih ada di mana-mana di atap rumah-rumah Palestina di seluruh kota-kota Tepi Barat, untuk diisi ketika keran air mereka benar-benar kering selama berminggu-minggu. Sebaliknya, tangki seperti itu jarang terlihat di pemukiman tetangga karena air tersedia sepanjang waktu dan tidak pernah dimatikan karena "kekurangan".

Pihak berwenang Israel menolak untuk memberikan lisensi yang diperlukan kepada otoritas air Palestina untuk beroperasi secara bebas di daerah yang diklasifikasikan sebagai C dan di bawah kontrol keamanan dan administrasi Israel sepenuhnya, baik dengan mengebor sumur tambahan atau memasang pompa pendorong. Israel secara langsung mengendalikan 85 persen sumber daya air di Tepi Barat dan memiliki suara tentang bagaimana sisanya didistribusikan, kata pejabat Palestina kepada Al Jazeera.

Otoritas Palestina, sementara itu, sedang mencari izin Israel untuk menggali sumur tambahan di Tepi Barat untuk memenuhi kebutuhan besar akan lebih banyak air.

Baca Juga: Inilah Video Transformasi Paling Epik di TikTok, Seorang Nenek Berubah Menjadi Wanita Muda yang Cantik

Adel Yassin, direktur jenderal perencanaan strategis di Otoritas Air Palestina, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa perusahaan air Israel Mekorot yang memasok wilayah pendudukan mengendalikan 42 sumur air, 34 di antaranya terletak di Lembah Yordan.

“Masalahnya bukan kekurangan air, tetapi penguasaan penduduk atas air kami. Kami menuntut pengeboran sumur baru di Tepi Barat untuk meningkatkan jumlah air yang tersedia dan tidak tunduk pada kendali Israel, karena air adalah salah satu dasar stabilitas dan pembebasan, dan setiap negara tanpa air adalah negara tanpa kedaulatan.” kata Yassin.

Otoritas Palestina baru-baru ini menuntut agar Israel meningkatkan jumlah air yang dijualnya. Israel menjawab bahwa infrastruktur belum siap untuk peningkatan pasokan. Namun, itu memang menawarkan peningkatan jumlah – dengan imbalan biaya yang lebih tinggi.

“Sejak musim panas 2018 hingga sekarang, ada desa yang hanya menerima air setiap 15 hari sekali. Musim panas ini kami menderita krisis air yang lebih besar daripada musim panas sebelumnya dan kami harus menghadapinya,” kata Bassam Sawalhi, seorang insinyur di Jerusalem Water Undertaking, yang mengambil air dari Israel dan memproduksi pasokannya sendiri untuk sekitar 400.000 warga Palestina di 56 komunitas.

Namun, tingkat konsumsi rata-rata harian adalah 60.000-65.000 meter kubik air selama musim panas Palestina yang terik, sementara Jerusalem Water Undertaking hanya memiliki 53.000 meter kubik sehari yang tersedia untuk pelanggannya.

“Populasi Yerusalem dan gubernur Ramallah telah berlipat ganda berulang kali, dan permintaan air telah meningkat dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Sawalhi.

Dia mengatakan musim panas ini perusahaan air Israel Mekorot mengurangi jumlah pasokannya menjadi 35.000 meter kubik air per hari dari 38.000 meter kubik pada tahun-tahun sebelumnya. Selisih 3.000 meter kubik “dipindahkan ke pemukiman sekitar kawasan Ramallah, dan mereka tidak peduli Ramallah haus. Yang penting adalah pemukiman menikmati semua air yang mereka butuhkan,” kata Sawalhi kepada Al Jazeera.

“Ini air kami yang mereka curi dan jual kepada kami,” kata Sawalhi.

Baca Juga: Aktivis Muslim Uighur Paling Dicari Interpol Ditangkap Maroko


Jerusalem Water Undertaking mencurahkan 10 juta shekel ($3m) dari anggarannya untuk memulihkan dan merehabilitasi sumur air, meningkatkan jaringan lama, dan memasang stasiun pompa. Tetapi bahkan tetap saja itu tidak cukup dekat.

“Air biasanya terputus selama seminggu, tetapi musim panas ini durasi pengiriman air bisa mencapai antara 15-25 hari terus menerus,” kata Ali Khassib, kepala dewan lokal Aroura, sebuah desa dekat Ramallah.

“Saya tidak bisa tidur karena panggilan terus menerus dari banyak warga yang marah. Kami mencoba mengajukan keluhan kepada pemerintah Ramallah dan Badan Air Yerusalem, tetapi pada akhirnya orang ingin mendapatkan air, bukan pembenaran untuk memotongnya. Jadi mereka harus membeli air melalui mobil tanker dimana harga 250 liter (66 galon) air adalah USD 61.”

Mohammad Abu Khater memiliki truk tangki yang menjual air minum kepada warga Palestina di desa Ain Arik dekat Ramallah. “Masalah kekurangan air dimulai dari April dan berlanjut hingga November setiap tahun karena kami sibuk menjual air ke rumah, kafe, dan restoran. Tapi tahun ini krisis air lebih parah dan lebih kuat dari tahun-tahun sebelumnya,” kata Abu Khater kepada Al Jazeera.

Hanna Shamiya, 38, dari Bethlehem, juga memiliki bisnis truk air: “Musim panas ini permintaan air telah meningkat dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan mengingat pandemi virus corona, ada kebutuhan dan permintaan yang lebih besar akan air untuk kebersihan pribadi dan sterilisasi.”

Bassam Rayan, 34, adalah pengawas lima gedung di kawasan Ramallah dengan sekitar 60 apartemen. “Setiap hari saya menerima antara lima hingga enam telepon dari penyewa yang kehabisan air dari tangki di apartemen mereka selama lebih dari tiga hari. Bahkan saya pribadi, saya tidak punya air di rumah saat ini. Saya menyarankan mereka untuk membeli tangki air [pribadi].”

Koordinator Aktivitas Pemerintah Israel di Wilayah (COGAT), badan yang menangani masalah Palestina, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pemerintah Palestina di Ramallah yang bertanggung jawab untuk memasok air kepada rakyatnya.

“Menurut perjanjian, Otoritas Palestina bertanggung jawab untuk menyediakan air bagi penduduk Palestina di [Tepi Barat yang diduduki],” kata COGAT dalam sebuah pernyataan.

“Selain PA, Israel menyediakan tambahan 76 juta meter kubik air per tahun, menggunakan 200 titik sambungan – di mana Otoritas juga memasok air ke konsumen Palestina.”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...