Mengenal Lebih Dekat Dengan Sarah Gilbert, Ilmuwan di Balik Penemuan AstraZeneca, Pernah Memimpin Penelitian Tentang Vaksin Ebola dan MERS

Rabu, 21 Juli 2021 | 10:06 WIB
Foto : Mstar Foto : Mstar

RIAU24.COM -  PEMILIK nama Sarah Gilbert mungkin terdengar asing bagi kita tetapi wanita ini adalah ilmuwan di balik penemuan vaksin AstraZeneca yang digunakan di seluruh dunia. Sarah bukan hanya sosok yang luar biasa dan berdedikasi dalam karirnya sebagai ilmuwan, tetapi sifat kemanusiaan yang dimilikinya membuat banyak orang terinspirasi oleh sosok ini.

Meskipun AstraZeneca banyak digunakan di seluruh dunia untuk melindungi masyarakat dari wabah Covid-19, belum banyak publikasi tentang tim di balik proses produksi vaksin tersebut. Namun, nama Sarah Gilbert disebut-sebut ketika sebuah video tentang dirinya tersebar di media sosial dan banyak yang terkesan dengan kebijaksanaannya serta tersentuh oleh inspirasi yang diberikan oleh Profesor Vaksinasi Universitas Oxford.

Baca Juga: Resep Tahu Telur Surabaya

Di antara fakta-fakta tentang Sarah yang membuat banyak orang terkesan antara lain;

1. Tolak paten vaksin

Sebagai individu yang menciptakan vaksin yang sangat dibutuhkan saat ini, Sarah sebenarnya bisa meraup untung besar. Sebaliknya Sarah menolak untuk mematenkan vaksin apalagi mendapatkan royalti atas kerja kerasnya. “Saya tidak ingin mengambil hak paten penuh karena saya ingin berbagi keuntungan intelektual dan siapa pun dapat membuat vaksin sendiri,” katanya.

Sesuai dengan keinginan Sarah, AstraZeneca membuat kesepakatan dengan Oxford untuk tidak memanfaatkan vaksin tersebut.

2. AstraZeneca jauh lebih murah

Keputusan Sarah membuat harga AstraZeneca jauh lebih murah dibandingkan vaksin lainnya. Menurut laporan BBC, biaya produksi vaksin dosis tunggal hanya US$4 (RM16) dibandingkan Modeerna atau Pfizer yang harganya puluhan dolar AS. Meski harganya murah, efektivitas AstraZeneca cukup tinggi, hingga 92 persen, termasuk mampu mencegah varian Delta yang dianggap paling berbahaya.

Baca Juga: Menikmati Keindahan Kota Baku, Ibu Kota Negara Api Abadi yang Berada di Tepi Laut Kaspia

3. Memperkenalkan semua anggota peneliti

Sarah memimpin tim peneliti yang berdedikasi untuk mempercepat proses pengembangan vaksin Covid-19 ketika wabah melanda tahun lalu. Saat menerima apresiasi publik, Sarah juga memperkenalkan dan berterima kasih kepada timnya bahkan memperkenalkan mereka satu per satu.

4. Dedikasi untuk penelitian

Sebagai seorang ilmuwan, Sarah sangat berdedikasi pada penelitian dengan fokus pada pengembangan vaksin terhadap virus influenza dan patogen. Sarah belajar biologi dari University of East Anglia (UEA) pada tahun 1988 dan melanjutkan studi untuk gelar doktor di University of Hull dengan fokus pada studi genetik dan biokimia Rhodosporidium toruloides. Sepanjang karirnya, Sarah telah banyak terlibat dalam memproduksi berbagai vaksin yang berbeda termasuk malaria dan MERS.

Sarah juga mengembangkan Vaccitech yang merupakan perusahaan bioteknologi yang mengembangkan vaksin dan imunoterapi untuk berbagai penyakit berbahaya seperti kanker, hepatitis B, HPV dan kanker prostat.

5. Uji coba vaksin ebola timbal

Sarah sudah berpengalaman dalam menangani tidak hanya epidemi Covid-19, tetapi dia juga memimpin proses percobaan pertama vaksin Ebola yang pernah menyerang penduduk Afrika pada tahun 2014. Sarah memainkan peran serupa selama wabah MERS, sindrom pernapasan akut yang menyebar ke Timur Tengah.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...