Racun Laba-laba Mematikan Terbukti Selamatkan Nyawa Penderita Serangan Jantung

Rabu, 21 Juli 2021 | 14:33 WIB
ilustrasi ilustrasi

RIAU24.COM - Racun laba-laba Australia yang paling mematikan di dunia bisa menyelamatkan nyawa korban serangan jantung.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan penyakit kardiovaskular adalah penyebab utama kematian secara global, sekitar 17,9 juta jiwa meninggal setiap tahun.  
Baca Juga: Berikan Tips Asuh Bayi yang Baru Lahir, Ibu Ini Dikecam karena Tak Realistis dan Terlalu Membatasi


Para peneliti dari University of Queensland menemukan bahwa racun dari laba-laba jaring corong Pulau Fraser di Australia timur mengandung molekul penyelamat hidup, atau peptida. 

Dikenal sebagai Hi1a, molekul ini bisa memblokir sinyal kematian yang dikirim ke sel setelah serangan jantung, ketika aliran darah ke jantung berkurang. 

Hal ini mengakibatkan kurangnya oksigen ke otot jantung, menyebabkan sel menjadi asam, dan pesan dikirim agar sel jantung mati. 

Baca Juga: Jangan Minum Parasetamol untuk Hilangkan Sakit Kepala Akibat Mabuk Alkohol

Meskipun penelitian selama beberapa dekade, para ilmuwan belum dapat mengembangkan obat yang menghentikan sinyal kematian ini. 

Para ahli Australia mengatakan itu adalah satu alasan mengapa penyakit jantung terus menjadi penyebab utama kematian di seluruh dunia. 

Sarah Scheuer adalah peneliti di Institut Penelitian Jantung Victor Chang, yang merupakan bagian dari studi racun laba-laba. 

Dia mengatakan penemuan itu juga dapat membantu pasien transplantasi. 

“Kami menggunakan peptida kecil khusus ini dari sebagian kecil racun laba-laba corong,” katanya. 

“Nah, yang kami temukan adalah peptida ini mampu membantu melindungi jantung di mana ada kekurangan suplai darah atau aliran darah. Dan kami menemukan bahwa ini dapat digunakan baik tidak hanya dalam transplantasi jantung, sehingga ketika jantung donor keluar dari tubuh selama proses transplantasi.” 

“Namun berpotensi juga bisa digunakan pada korban serangan jantung untuk membantu meminimalisir kerusakan yang terjadi.”  

Peneliti Australia percaya bahwa molekul dari racun laba-laba menghalangi kemampuan jantung untuk merasakan asam setelah serangan jantung, mengganggu pesan kematian. 

Mereka mengatakan visi mereka untuk masa depan adalah agar Hi1a dikelola oleh responden pertama di ambulans.

Penemuan ini didasarkan pada penelitian sebelumnya yang menemukan protein kecil dalam racun laba-laba jaring corong Pulau Fraser secara nyata meningkatkan pemulihan pasien dari stroke. 

Protein telah diuji dalam sel jantung manusia, dan tim Australia bertujuan untuk memulai uji klinis untuk stroke dan penyakit jantung dalam dua hingga tiga tahun. 

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...