Perdana Menteri Israel Akan Menawarkan Suntikan Penguat COVID-19 Kepada Orang yang Berusia Diatas 60 Tahun

Jumat, 30 Juli 2021 | 09:32 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM Israel akan mulai menawarkan suntikan ketiga vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19 kepada orang berusia di atas 60 tahun yang telah divaksinasi, perdana menteri negara itu mengumumkan pada hari Kamis, menjadi negara pertama yang menawarkan dosis penguat ketiga kepada warganya.

“Saya mengumumkan malam ini awal kampanye untuk menerima vaksin booster, vaksin ketiga. Kenyataan membuktikan bahwa vaksin itu aman. Kenyataan juga membuktikan bahwa vaksin melindungi dari kesakitan dan kematian yang parah. Dan seperti vaksin flu yang perlu diperbarui dari waktu ke waktu, sama halnya dalam kasus ini,” kata Naftali Bennett dalam pidato yang disiarkan secara nasional.

Baca Juga: Polisi Spanyol Menggerebek Perkebunan Ganja Terbesar Dalam Sejarah Eropa

Mereka yang memenuhi syarat akan bisa mendapatkan suntikan booster selama mereka menerima dosis kedua lebih dari lima bulan yang lalu, Channel 13 TV dan radio publik Kan melaporkan.

Israel adalah pemimpin dunia dalam peluncuran vaksinasi, dengan banyak manula mendapatkan suntikan mereka pada bulan Desember, Januari dan Februari karena mereka dianggap sebagai bagian populasi yang paling rentan.

Sekitar 57 persen dari 9,3 juta penduduk Israel telah divaksinasi.

Negara itu dituduh melakukan apartheid vaksin setelah warga Palestina di Tepi Barat dan Jalur Gaza, yang hidup di bawah kendali Israel dalam berbagai tingkat, ditolak vaksinnya karena meluncurkan salah satu kampanye inokulasi tercepat di dunia.

Peningkatan kasus

Namun sejak munculnya varian Delta, kementerian kesehatan telah dua kali melaporkan penurunan efektivitas vaksin terhadap infeksi dan sedikit penurunan perlindungannya terhadap penyakit parah. Sekitar 160 orang dirawat di rumah sakit dengan gejala parah dan infeksi harian telah melonjak menjadi lebih dari 2.000, naik dari hanya beberapa kasus per hari beberapa bulan lalu.

Kampanye booster, yang diharapkan akan segera diumumkan secara resmi, akan secara efektif mengubah Israel menjadi tempat uji coba untuk dosis ketiga sebelum disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) AS.

Pada 11 Juli, pemerintah mulai menawarkan dosis ketiga untuk orang dewasa dengan sistem kekebalan yang lemah. “Kami memberikan suntikan ketiga untuk orang yang menderita defisiensi imun,” kata Menteri Kesehatan Nitzan Horowitz.

Pfizer mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya yakin orang membutuhkan dosis tambahan untuk menjaga perlindungan terhadap virus corona tetap tinggi. Perusahaan mengatakan dapat mengajukan otorisasi darurat AS untuk suntikan booster pada awal Agustus.

Baca Juga: Ratu Elizabeth Buka Lowongan Kerja dengan Gaji Ratusan Juta, Mau?

Laporan media mengatakan kepala kementerian kesehatan Israel memberi organisasi pemeliharaan kesehatan lampu hijau untuk memberikan suntikan ketiga setelah para ahli Israel menyetujui kampanye pada Rabu malam. Pekan lalu, kementerian kesehatan memperkirakan vaksin itu hanya 41 persen efektif dalam menghentikan infeksi bergejala selama sebulan terakhir. Perlindungan terhadap penyakit parah tetap kuat pada 91 persen.

Beberapa ahli telah mengkritik analisis kementerian karena kemungkinan bias yang dapat membelokkan data. Yang lain mengatakan Israel harus menunggu sedikit lebih lama untuk menerima lebih banyak informasi tentang keamanan dan efektivitas tembakan ketiga.

Kabinet berharap bahwa vaksin akan memungkinkannya untuk menghindari penguncian yang mahal dengan melindungi mereka yang paling rentan terhadap penyakit parah, bahkan ketika infeksi meningkat. Israel telah mendaftarkan total 6.463 kematian dan 868.045 kasus yang dikonfirmasi sejak awal pandemi menurut data yang diberikan oleh Universitas Johns Hopkins.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...