Takut Dengan Taliban, Tim Sepak Bola Wanita Afghanistan Melarikan Diri ke Pakistan

Kamis, 16 September 2021 | 02:18 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Anggota tim nasional sepak bola wanita Afghanistan telah melarikan diri melintasi perbatasan ke Pakistan, sebulan setelah Taliban kembali berkuasa, kata para pejabat.

Menurut Menteri Informasi Pakistan Fawad Chaudhry, para pemain memasuki Pakistan melalui perbatasan barat laut Torkham dengan membawa dokumen perjalanan yang sah.

Baca Juga: Dikalahkan Watford, Norwich City Jadi Satu-satunya Tim Tanpa Poin Dari 5 Laga Premier League Inggris



“Kami menyambut tim sepak bola Wanita Afghanistan mereka tiba di Perbatasan Torkham dari Afghanistan. Para pemain memiliki Paspor Afghanistan yang valid, visa Pakistan dan diterima oleh Nouman Nadeem dari PFF (Federasi Sepak Bola Pakistan),” cuit Chaudhry pada Rabu, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Tidak jelas berapa banyak pemain wanita Afghanistan dan anggota keluarga mereka yang diizinkan masuk ke Pakistan.

Namun, surat kabar Pakistan The Dawn pada hari Rabu melaporkan para pesepakbola wanita Afghanistan diberikan visa kemanusiaan darurat setelah pengambilalihan Kabul oleh Taliban.

Penguasa baru Afghanistan, yang melarang perempuan bermain semua olahraga selama pemerintahan pertama mereka pada 1990-an, telah mengindikasikan bahwa perempuan dan anak perempuan akan menghadapi pembatasan dalam bermain olahraga.

Sekelompok pemain junior dan pelatih serta keluarga mereka telah mencoba melarikan diri dari negara itu bulan lalu tetapi serangan bom yang menghancurkan di bandara Kabul membuat mereka terdampar, seseorang yang dekat dengan tim mengatakan kepada kantor berita AFP.

“Saya menerima permintaan untuk penyelamatan mereka dari LSM lain yang berbasis di Inggris, jadi saya menulis surat kepada Perdana Menteri Imran Khan yang mengeluarkan izin bagi mereka untuk mendarat di Pakistan,” kata Sardar Naveed Haider, duta pembangunan global LSM Football for Peace, yang berbasis di di London.

Baca Juga: Sensasi Tim Promosi Berlanjut, Setelah Arsenal Kini Wolves Ikutan Jadi Korban Brentford


Secara total, lebih dari 75 orang melintasi perbatasan utara pada hari Selasa, sebelum melakukan perjalanan ke selatan ke kota Lahore di mana mereka disambut dengan karangan bunga.

“Mereka akan bepergian dan tinggal di Lahore sampai mereka melangkah lebih jauh,” kata wakil presiden PFF Amir Dogar.

Gadis-gadis yang bermain untuk tim U-14, U-16 dan U-18 melintasi perbatasan darat dengan mengenakan burqa, kata Haider, sebelum mereka kemudian berubah menjadi jilbab.

Para pesepakbola pada akhirnya diharapkan untuk melakukan perjalanan ke ibukota Qatar, Doha, kata laporan.

Seorang pejabat senior Taliban mengatakan kepada media Australia bahwa “tidak perlu” bagi perempuan untuk bermain, menurut laporan AFP.

Tetapi pada hari Selasa, Bashir Ahmad Rustamzai, direktur jenderal baru Afghanistan untuk olahraga, mengatakan para pemimpin tingkat atas Taliban masih memutuskan.

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan adalah mantan bintang kriket internasional dan pahlawan olahraga di kalangan orang Pakistan.

Puluhan ribu warga Afghanistan telah meninggalkan negara itu sejak Taliban merebut kekuasaan, karena takut akan serangan balasan atau penindasan.

Pekan lalu, Taliban mengumumkan pemerintah sementara yang semuanya laki-laki untuk Afghanistan yang diisi dengan veteran dari kekuasaan garis keras mereka dari tahun 1990-an dan pertempuran 20 tahun melawan koalisi pimpinan Amerika Serikat.

Langkah itu tampaknya tidak mungkin memenangkan dukungan internasional yang sangat dibutuhkan para pemimpin baru untuk menghindari krisis ekonomi dan kemanusiaan .


PenulisR24/dev


Loading...
Loading...