Kisah Rumah Paku di China : Sang Pemilik Menolak Pindah, Pihak Berwenang Terpaksa Membangun Jalan Raya Di Sekitar Rumahnya

Senin, 20 September 2021 | 09:50 WIB
Foto : IndiaTimes.com Foto : IndiaTimes.com

RIAU24.COM - Kita semua telah melihat rumah-rumah indah yang kehilangan pesonanya karena jalan raya atau jalan raya yang sibuk, atau tiang listrik yang telah dibangun di dekatnya. Tapi kisah 'Rumah Paku' di Guangzhou, Cina ini melampaui apa pun yang bisa kita bayangkan. 

Pemilik rumah mungil itu menolak ganti rugi dari pengembang real estate yang bertugas membangun jalan raya untuk merobohkan rumahnya. Selama 10 tahun, mereka mencoba mengubah pikirannya tanpa hasil. 

Oleh karena itu, pihak berwenang berwenang menutup rumah di tengah rel!

Rumah kecil

Rumah paku yang berdiri di sekitar jalan raya di cina
Rumah paku yang berdiri di sekitar jalan raya di Cina | Foto: Wiebo

Baca Juga: Dipaksa Oleh Netizen, Influencer Cantik Ini Nekat Minum Pestisida Saat Siaran Langsung, Begini Kondisinya...

Menurut stasiun TV Guangdong, rumah itu berukuran 40 meter persegi dan sekarang berada di tengah jalan dua jalur. Rumah itu tidak lagi seperti rumah, hampir tidak ada cahaya, banyak kebisingan dan polusi udara.

Penawaran yang ditolak

MailOnline mengatakan pemiliknya, seorang wanita bernama Liang, mengatakan dia tidak ingin pindah karena pemerintah tidak menawarkan rumah pengganti di lokasi yang bagus. Menurut laporan, Liang ditawari dua flat sebagai pengganti tetapi menolak dan menuntut pemerintah untuk memberikan empat flat kepadanya.

Dia mengatakan dia tidak punya masalah dengan akibatnya dan tidak peduli apa yang orang lain pikirkan tentang dia. Dia menjelaskan: "Anda pikir lingkungan ini buruk, tapi saya merasa itu tenang, membebaskan, menyenangkan dan nyaman."

Jembatan selesai

Menurut laporan media, Liang, pemilik rumah, berperang melawan pemerintah China selama 10 tahun. Pemerintah ingin membeli dan menghancurkan rumahnya dan wanita itu tidak ingin membiarkan ini terjadi. Akhirnya, jalan raya dibangun dan jembatan jalan raya dibangun di sekitar rumah. Rumah ini kini telah menjadi terkenal sebagai 'Rumah Paku'. Didapatkan nama ini karena wanita tersebut menolak menerima ganti rugi dari pemerintah karena merusak rumah. Sepuluh tahun kemudian pada tahun 2020, jembatan itu akhirnya selesai dibangun, meski tidak semuanya berjalan sesuai rencana awal pembangunannya.

Baca Juga: Mirip Kasus di Wuhan, Pasar Basah Hong Kong Alami Ketakutan Luar Biasa Usai Wabah Infeksi Bakteri Merebak

Pertarungan selama 10 tahun

Rumah paku yang berdiri di sekitar jalan raya di cina

Laporan media mengatakan bahwa Liang adalah satu-satunya orang dari 47 keluarga dan tujuh perusahaan yang menolak kompensasi dan relokasi. Pihak berwenang mengatakan dia telah ditawari beberapa rumah, serta kompensasi uang, tetapi menolak semuanya.

Mereka menambahkan bahwa masalah keamanan terkait rumah yang terkunci di jalan ini telah diselidiki sebelum pembangunan jembatan sehingga Liang dapat terus tinggal di sana dengan aman, di tengah jalan raya.

Rumah Paku Inggris

Di Inggris pun ada kejadian yang sama dan disebut sebagai Rumah Paku rasa China versi Inggris. Rumah itu berada di tengah jalan raya M62 – dalam hal ini saja, pemiliknya terlalu keras kepala untuk pindah. Menurut laporan, tanah tempat rumah itu dibangun mengandung "anomali geologis" yang membuatnya "sangat curam" untuk enam jalur yang akan dibangun di atasnya.

Rumah terletak di tengah jalan M62
Rumah yang terletak di tengah M62 | Foto: PA

Cucu perempuan Ken Wild, Kimberley Pollard, berbicara kepada The Huddersfield Daily Examiner beberapa tahun lalu. 

Dia berkata: "Ceritanya adalah kakek saya adalah seorang Yorkshireman tua yang keras kepala yang menolak untuk pindah - tetapi dia sebenarnya dari Lancashire. Dia terlalu tenang untuk itu - dan dia tidak akan punya pilihan dalam masalah ini karena peternakan itu disewa dari Yorkshire Water."

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...