Tragis, 10 Orang Tewas dan 5 Lainnya Hilang Saat Kapal Feri yang Membawa Siswa Terbalik Akibat Cuaca Buruk

Senin, 20 September 2021 | 14:37 WIB
Foto : AsiaOne Foto : AsiaOne

RIAU24.COM - Sepuluh orang tewas dan lima dilaporkan hilang setelah feri sungai yang kelebihan muatan di provinsi Guizhou selatan China terbalik dalam cuaca buruk pada Sabtu sore. Feri adalah moda transportasi utama melintasi sungai Zangke untuk pelajar dari kota dengan nama yang sama di distrik Liuzhi. Sebagian besar penumpang diduga mahasiswa, lapor stasiun televisi CCTV.

Feri, yang dioperasikan oleh Xiling Shipping, membawa setidaknya 46 penumpang ketika kapasitas maksimumnya adalah 40, menurut laporan itu. Tim penyelamat menyelamatkan 31 penumpang, empat di antaranya dikirim ke rumah sakit.

Baca Juga: Bukan Amerika Serikat, Tapi Negara Ini yang Menjadi Teman Dekat Sekaligus Teman Sejati Israel

Sekretaris partai provinsi Guizhou, Shen Yiqin, menyatakan dukungan untuk keluarga yang terkena dampak dan menyerukan pemeriksaan menyeluruh terhadap keselamatan transportasi umum di provinsi tersebut.

"[Kami] perlu mencari tahu penyebab kecelakaan itu sesegera mungkin, dan akan mengambil tindakan hukum terhadap mereka yang bertanggung jawab jika terjadi kesalahan," kata Shen kepada CCTV.

Tragedi itu terjadi hanya beberapa hari sebelum Festival Pertengahan Musim Gugur, hari libur tahunan yang dirayakan dengan berkumpul bersama keluarga besar dan makan kue bulan. Departemen kelautan distrik Liuzhi melakukan latihan keselamatan pada akhir Agustus, diikuti oleh Xiling Shipping dan setidaknya dua perusahaan transportasi laut lainnya, menurut outlet online Liuzhi Fusion Media.

Baca Juga: Tragis, Anak Mirip Tikus Asal Pakistan Ini Dipaksa Mengemis di Jalanan

Latihan tersebut melatih situasi darurat di mana sebuah feri kehilangan kendali selama badai hujan, dengan dua penumpang melompat ke air, dan empat terjebak di dalamnya. Lebih dari 30 responden darurat, dan tiga kapal penyelamat dan penegak hukum juga berpartisipasi dalam latihan tersebut, kata laporan online itu.

“Latihan ini diadakan setiap tahun dan kami menggunakannya untuk melatih tanggap darurat perusahaan transportasi laut setempat,” kata seorang anggota staf departemen kelautan.

Namun, dia menolak berkomentar ketika ditanya tentang penilaian keselamatan Xiling Shipping dan perusahaan transportasi yang terlibat dalam latihan tersebut.

Cuaca buruk telah diperkirakan pada akhir pekan untuk Guizhou, dengan observatorium provinsi mengeluarkan peringatan kuning pada hari Jumat, peringatan hujan lebat dan risiko tanah longsor. Badai petir tiba-tiba melanda kota Zangke pada Sabtu malam, dengan kecepatan angin mencapai 50 km/jam, menurut departemen meteorologi setempat.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...