Setelah Enam Bulan, Peneliti di Laos Akhirnya Menemukan Penyebab Virus yang Sama Persis Dengan Strain Pandemi Covid-19

Selasa, 21 September 2021 | 14:48 WIB
Foto : AsiaOne Foto : AsiaOne

RIAU24.COM -  Sebuah tim peneliti Laos dan Prancis telah menemukan petunjuk signifikan tentang bagaimana virus yang bertanggung jawab atas Covid-19 berevolusi, dengan temuan mereka yang menunjukkan virus yang ditemukan pada kelelawar di Laos memiliki kesamaan utama dengan pandemi yang saat ini terjadi.

Para ilmuwan dari Institut Pasteur dan Universitas Nasional Laos mengumpulkan sampel di negara Asia Tenggara itu selama enam bulan sejak Juli tahun lalu.

Mereka mengatakan tiga virus corona yang ditemukan pada kelelawar tapal kuda yang hidup di gua batu kapur di utara negara itu adalah yang paling mirip yang diidentifikasi sejauh ini dengan Sars-CoV-2 di bagian penting dari genomnya - wilayah yang memungkinkannya menempel dan menginfeksi sel.

Baca Juga: Ilmuwan China Membuat Senjata yang Dapat Menyebabkan Satelit Meledak

Dikenal sebagai domain pengikat reseptor, struktur genetiknya telah menjadi pusat pertanyaan dalam komunitas ilmiah karena berbeda dari virus kelelawar yang dianggap sebagai nenek moyang terdekat Sars-CoV-2.

Ketika mempertimbangkan kesamaan di seluruh domain pengikatan reseptor, virus baru - yang dikenal sebagai BANAL-52, BANAL-103 dan BANAL-236 - adalah "nenek moyang terdekat Sars-CoV-2 yang diketahui hingga saat ini", kata para peneliti. dalam makalah yang diunggah ke server pracetak Research Square pada hari Jumat (17 September) sebelum peer review.

"Virus ini mungkin telah berkontribusi pada asal Sars-CoV-2 dan secara intrinsik dapat menimbulkan risiko penularan langsung ke manusia di masa depan," kata mereka.

Temuan itu muncul di tengah meningkatnya perhatian pada perburuan asal usul Covid-19. Perdebatan ilmiah dan politik yang intens telah berfokus pada apakah virus - yang diperkirakan berasal dari kelelawar - tumpah ke manusia secara alami atau merupakan hasil dari penelitian atau insiden terkait laboratorium. Sementara studi terbaru tidak menyelesaikan pertanyaan itu, temuan tersebut memberikan dorongan balik yang signifikan terhadap teori bahwa Sars-CoV-2 dapat direkayasa secara genetik, kata peneliti luar.

Ahli biologi evolusioner Edward Holmes dari University of Sydney menyebutnya sebagai "studi yang sangat penting" yang sangat mendukung asal alami Sars-CoV-2 dari hewan.

Baca Juga: Bikin Baterai Ponsel Tak Boros, Ini Cara Aktifkan Mode Gelap di WhatsApp

Kesamaan yang erat antara domain pengikat reseptor pada virus kelelawar yang ditemukan di Laos dan Sars-CoV-2 "benar-benar mengesampingkan" bagian dari virus ini yang direkayasa atau secara khusus disesuaikan dengan orang-orang yang bekerja di laboratorium, kata Holmes.

"Ini sekali lagi menunjukkan betapa lumrahnya virus mirip Sars-CoV-2 ini di alam. Mereka tampaknya menjadi bagian dari ekologi alami Asia Tenggara dan China selatan," katanya.

Domain pengikat reseptor telah menjadi pusat kontroversi mengenai apakah Sars-CoV-2 alami atau rekayasa genetika, dengan beberapa ilmuwan menyarankan wilayah virus ini secara khusus beradaptasi dengan baik pada manusia dan karenanya tidak alami.

Meskipun tiga virus yang ditemukan di Laos kehilangan fitur penting lain yang membantu Sars-CoV-2 menginfeksi sel, tim mengatakan pada domain pengikatan reseptor mereka dapat mengikat dan memasuki sel manusia dengan cara yang mirip dengan virus pandemi.

“Oleh karena itu, hasil kami mendukung hipotesis bahwa Sars-CoV-2 awalnya dapat dihasilkan dari rekombinasi urutan yang sudah ada sebelumnya pada kelelawar [tapal kuda] yang hidup di sistem gua batu kapur yang luas di Asia Tenggara dan Cina selatan,” kata mereka.

Para ilmuwan tidak memberikan penilaian apakah virus baru itu rata-rata paling dekat dengan Sars-CoV-2 di seluruh genom. Sebaliknya, mereka mengatakan "sejarah evolusi Sars-CoV-2 lebih kompleks dari yang diharapkan", dengan strain virus kelelawar yang dekat dengan yang ditemukan di China, Laos dan berpotensi di tempat lain di wilayah yang kemungkinan telah berkontribusi pada bagian yang berbeda dari Sars-CoV-2. Genom "mosaik" Cov-2 sejak kelelawar bertukar virus dan berbagi habitat.

Di Laos, tim menggunakan jaring khusus untuk menjebak lebih dari 600 kelelawar saat mereka terbang ke hutan dari gua batu kapur tempat mereka tinggal. Sampel biologis yang dikumpulkan dari mereka mengungkapkan virus corona terkait Sars pada tiga spesies kelelawar tapal kuda di distrik Fueng, provinsi Vientiane.

Sementara Asia Tenggara dan Cina selatan telah lama dianggap sebagai hotspot untuk virus ini, temuan baru dapat membantu memberi tahu para ilmuwan tentang di mana mencari tidak hanya kelelawar tetapi juga hewan dan manusia lain yang mungkin telah terinfeksi Covid-19 atau virus nenek moyang langsungnya. sebelum wabah pertama yang diketahui.

Pekerjaan internasional menuju tujuan itu telah terhenti di China menyusul penolakan Beijing terhadap rencana penelitian Organisasi Kesehatan Dunia, tetapi studi terbaru adalah contoh pekerjaan yang sedang berlangsung di wilayah tersebut.

Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis WHO untuk Covid-19, mengatakan di Twitter bahwa para peneliti telah berbagi temuan dengannya dan bahwa "hanya melalui sains yang ketat, kolaborasi, berbagi hasil & studi menyeluruh tanpa politik, kita akan lebih memahami #SARSCoV2 ".

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...