WHO Peringatkan Tentang Polusi yang Mampu Membunuh Umat Manusia, Asia Tenggara Jadi Wilayah Terparah yang Terkena Dampaknya

Kamis, 23 September 2021 | 08:45 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperketat pedoman kualitas udara untuk pertama kalinya sejak 2005, memperingatkan bahwa polusi udara adalah salah satu ancaman lingkungan terbesar bagi kesehatan manusia, menyebabkan tujuh juta kematian dini per tahun.

Badan kesehatan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan pada hari Rabu bahwa tindakan mendesak diperlukan untuk mengurangi paparan polusi udara, menempatkan beban penyakitnya "setara dengan risiko kesehatan global utama lainnya seperti pola makan yang tidak sehat dan merokok tembakau".

“WHO telah menyesuaikan hampir semua tingkat pedoman kualitas udara ke bawah, memperingatkan bahwa melebihi tingkat yang baru … dikaitkan dengan risiko yang signifikan terhadap kesehatan,” katanya. “Mematuhi mereka bisa menyelamatkan jutaan nyawa.”

Pedoman baru bertujuan untuk melindungi orang dari dampak buruk polusi udara dan digunakan oleh pemerintah sebagai acuan untuk standar yang mengikat secara hukum.

Baca Juga: Polisi Spanyol Menggerebek Perkebunan Ganja Terbesar Dalam Sejarah Eropa

WHO terakhir memperbarui pedoman pada tahun 2005, yang berdampak signifikan pada kebijakan untuk membersihkan udara dunia. Tetapi badan kesehatan PBB mengatakan bahwa dalam 16 tahun sejak itu, bukti yang jauh lebih kuat telah muncul, menunjukkan bagaimana polusi udara mempengaruhi kesehatan pada konsentrasi yang lebih rendah daripada yang dipahami sebelumnya.

“Bukti yang terkumpul cukup untuk membenarkan tindakan untuk mengurangi paparan populasi terhadap polutan udara utama, tidak hanya di negara atau wilayah tertentu tetapi dalam skala global,” kata organisasi itu.

Greenpeace mencatat bahwa banyak kota besar di seluruh dunia telah melanggar pedoman 2005 dan mengatakan tindakan yang lebih berarti sangat diperlukan.

“Yang paling penting adalah apakah pemerintah menerapkan kebijakan yang berdampak untuk mengurangi emisi polutan, seperti mengakhiri investasi di batu bara, minyak dan gas dan memprioritaskan transisi ke energi bersih. Kegagalan untuk memenuhi pedoman WHO yang keluar tidak boleh diulangi,” Aidan Farrow, Ilmuwan Polusi Udara Internasional Greenpeace yang berbasis di University of Exeter di Inggris, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Ratu Elizabeth Buka Lowongan Kerja dengan Gaji Ratusan Juta, Mau?

Pedoman baru WHO mencakup rekomendasi tingkat kualitas udara untuk enam polutan, termasuk ozon, nitrogen dioksida, sulfur dioksida, dan karbon monoksida. Dua lainnya adalah PM10 dan PM2.5 – partikel yang berdiameter sama atau lebih kecil dari 10 dan 2,5 mikron. 

Keduanya mampu menembus jauh ke dalam paru-paru tetapi penelitian menunjukkan PM2.5 bahkan dapat memasuki aliran darah, terutama mengakibatkan masalah kardiovaskular dan pernapasan, tetapi juga mempengaruhi organ lain, kata WHO.

Sebagai tanggapan, tingkat pedoman PM2.5 telah dikurangi setengahnya. Pada tahun 2019, lebih dari 90 persen populasi dunia tinggal di daerah di mana konsentrasi melebihi AQG 2005 untuk paparan PM2.5 jangka panjang, menurut WHO.  Greenpeace mengatakan bahwa tahun lalu 79 dari 100 kota terpadat di dunia memiliki tingkat polusi udara rata-rata PM2.5 tahunan yang melanggar pedoman 2005, menurut data dari IQAir. Dengan pengetatan pedoman, 92 akan dilanggar, katanya.

Di antara kota-kota dengan udara paling kotor adalah Delhi (PM2,5 melebihi 17 kali lipat), Lahore (16 kali lipat), Dhaka (15 kali lipat), dan Zhengzhou (10 kali lipat). Disebutkan bahwa di delapan dari 10 kota terbesar di dunia tidak ada data PM2.5 yang tersedia.

Pedoman baru datang hanya beberapa minggu sebelum iklim global COP26 berlangsung di kota Glasgow Skotlandia pada 31 Oktober.

WHO mengatakan bahwa di samping perubahan iklim, polusi udara adalah salah satu ancaman lingkungan utama bagi kesehatan manusia. Meningkatkan kualitas udara akan meningkatkan upaya mitigasi perubahan iklim, dan sebaliknya, tambahnya.

“Polusi udara merupakan ancaman bagi kesehatan di semua negara, tetapi paling parah menyerang orang-orang di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah,” kata kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

WHO mengatakan bahwa sementara kualitas udara telah meningkat secara nyata sejak tahun 1990-an di negara-negara berpenghasilan tinggi, korban global dalam kematian dan kehilangan tahun hidup sehat hampir tidak menurun, karena kualitas udara umumnya memburuk di sebagian besar negara lain, sejalan dengan ekonomi mereka. perkembangan.

“Setiap tahun, paparan polusi udara diperkirakan menyebabkan tujuh juta kematian dini dan mengakibatkan hilangnya jutaan tahun kehidupan yang lebih sehat,” kata WHO.

Pada anak-anak, ini dapat mencakup penurunan pertumbuhan dan fungsi paru-paru, infeksi pernapasan, dan asma yang memburuk. Pada orang dewasa, penyakit jantung koroner – dan stroke adalah penyebab paling umum kematian dini yang disebabkan oleh polusi udara di luar ruangan. Bukti juga muncul dari efek lain seperti diabetes dan kondisi neurodegeneratif, kata organisasi itu.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...