Sedikitnya 10 Kasus Penggumpalan Darah di Otak Terjadi Setelah Disuntikkan Vaksin Jenis Ini di Singapura

Kamis, 23 September 2021 | 15:25 WIB
Foto: AsiaOne Foto: AsiaOne

RIAU24.COM - Sedikitnya ada 10 kasus dugaan trombosis vena serebral (CVT), atau penggumpalan darah di otak, di antara mereka yang telah menerima vaksin Pfizer dan Moderna untuk Covid-19. CVT adalah jenis bekuan darah yang sangat jarang terjadi di pembuluh darah otak, yang dapat terjadi secara alami terlepas dari vaksinasi. Ada faktor risiko dan ini termasuk riwayat medis gangguan pembekuan darah, trauma kepala dan penggunaan obat-obatan seperti kontrasepsi oral dan obat-obatan untuk terapi penggantian hormon.

Tingkat kejadian latar belakang CVT tahunan pada populasi umum adalah 1,3 hingga 2 dari 100.000 orang, kata Otoritas Ilmu Kesehatan (HSA) dalam pembaruan keamanan kelima vaksin Covid-19. Di antara kasus dugaan CVT terkait vaksin, HSA mencatat bahwa tidak ada yang fatal. Juga tidak dapat ditentukan apakah ada peningkatan tingkat CVT terkait dengan penggunaan vaksin mRNA, kata HSA.

Pihak berwenang memantau kejadian seperti itu dengan cermat dan meninjau kasus yang dilaporkan dengan panel ahli lokal, meskipun mencatat bahwa tidak ada regulator luar negeri yang mengidentifikasi CVT sebagai sinyal keamanan vaksin mRNA.

Menurut sebuah studi kohort besar baru-baru ini yang dilakukan di Amerika Serikat dan diterbitkan dalam jurnal medis The Lancet, ditemukan bahwa tingkat kejadian CVT pada orang yang menerima vaksin mRNA sebanding dengan tingkat dasar CVT di antara populasinya. Ini berarti bahwa vaksin Pfizer dan Moderna tidak terkait dengan peningkatan angka CVT.

Baca Juga: Mengerikan, Inilah 3 Alasan Mengapa Anda Harus Berhenti Berolahraga Larut Malam

Demikian pula, dalam studi kohort besar di Inggris, disimpulkan bahwa risiko sebagian besar peristiwa pembekuan darah secara substansial lebih tinggi setelah infeksi Covid-19 dibandingkan dengan setelah vaksinasi.

Pembaruan HSA melaporkan bahwa CVT telah dikaitkan dengan infeksi Covid-19 pada tingkat kejadian 8,4 kasus per 100.000 infeksi dalam sebuah penelitian lokal. Ini lebih tinggi daripada tingkat di antara mereka yang telah divaksinasi.

Asisten Profesor Christine Cheung dari Fakultas Kedokteran Lee Kong Chian di Universitas Teknologi Nanyang mengatakan kepada The Straits Times bahwa selain penggumpalan darah yang terjadi di otak pasca-vaksinasi, gumpalan langka juga ditemukan di area lain, seperti pembuluh darah besar di perut, serta di beberapa arteri yang membawa darah beroksigen dari jantung ke berbagai organ.

Di antara mereka yang memiliki pembekuan darah pasca vaksinasi, sebagian besar memiliki jumlah trombosit yang rendah.

"Ini ironis, karena ini adalah sel darah yang biasanya mencegah pendarahan dengan membentuk gumpalan," kata Dr Cheung.

"Apa yang ditemukan justru pasien memiliki antibodi tertentu yang dapat mengaktifkan trombosit dan menyebabkan mereka keliru menggumpal, pada gilirannya menyumbat pembuluh darah penting. Pemicu sebenarnya untuk produksi antibodi tersebut masih belum pasti," katanya.

Data HSA juga menunjukkan bahwa kasus CVT yang dilaporkan secara lokal tidak terkait dengan trombositopenia, atau kadar trombosit yang rendah, dan berbeda dibandingkan dengan kasus CVT di luar negeri dengan trombositopenia yang terjadi pada orang yang menerima vaksin AstraZeneca dan Janssen (Johnson & Johnson).

Dr Cheung menunjukkan bahwa ada lebih sedikit laporan CVT yang muncul dari vaksin mRNA dibandingkan dengan vaksin AstraZeneca dan Janssen. Baik infeksi Covid-19 maupun imunisasi dengan vaksin mRNA dapat menginduksi tingkat respons sel T spesifik virus tertentu, kata Dr Cheung.

Sel T bertanggung jawab untuk membunuh sel yang terinfeksi virus.

Baca Juga: 8 Camilan Sehat yang Dapat Anda Kunyah Saat Tengah Malam Tanpa Rasa Bersalah

Dilansir dari AsiaOne, pada individu yang sehat, lapisan pembuluh darah terbuat dari sel-sel endotel sehat yang lebih tahan terhadap peradangan dan lebih baik dalam menghindari aksi destruktif sel-T. Namun, infeksi Covid-19 diperkirakan menimbulkan kerusakan pada pembuluh darah, yang mengakibatkan kerentanan yang lebih besar terhadap masalah pembekuan darah, kata Dr Cheung.

Sebuah studi peer-review lokal, yang dilakukan oleh para peneliti dari Rumah Sakit Tan Tock Seng, Institut Ilmu Saraf Nasional dan Rumah Sakit Khoo Teck Puat, menemukan bahwa tiga orang menderita CVT setelah menerima dosis kedua vaksin Pfizer-BioNTech.

Itu diterbitkan dalam American Journal Of Hematology pada 16 Juni. Mereka berusia antara 54 dan 62 tahun, dengan gejala termasuk sakit kepala, muntah, dan ciri-ciri seperti stroke seperti mati rasa di satu sisi tubuh. Dua dari pasien mengalami pendarahan, atau pendarahan, di otak.

Ketiganya diobati dengan obat antikoagulan dan pengencer darah untuk mengurangi pembekuan.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...