Puluhan Orang Tewas Dalam Bom Bunuh Diri di Masjid Kunduz Afghanistan

Sabtu, 09 Oktober 2021 | 08:43 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Puluhan orang tewas dalam serangan bom bunuh diri di sebuah masjid Syiah di kota Kunduz, Afghanistan timur laut selama salat Jumat, serangan terburuk di negara itu sejak Taliban mengambil alih kendali pada Agustus. Negara Islam di Provinsi Khorasan, ISKP (ISIS-K) mengaku bertanggung jawab atas serangan itu melalui saluran Telegramnya pada hari Jumat.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis di Telegram, kelompok itu mengatakan seorang pembom bunuh diri ISIS-K "meledakkan rompi peledak di tengah kerumunan" jamaah Syiah yang berkumpul di dalam masjid. Rekaman video menunjukkan mayat-mayat dikelilingi oleh puing-puing di dalam Masjid Gozar-e-Sayed Abad yang digunakan oleh orang-orang dari komunitas minoritas Muslim Syiah.

Ada laporan yang saling bertentangan tentang jumlah korban. Misi PBB untuk Afghanistan mengatakan dalam sebuah tweet bahwa ledakan itu menewaskan dan melukai lebih dari 100 orang. Dost Mohammad Obaida, wakil kepala polisi untuk provinsi Kunduz, juga mengatakan setidaknya 100 orang tewas atau terluka dalam serangan itu, menambahkan bahwa "sebagian besar dari mereka telah tewas".

“Saya meyakinkan saudara-saudara Syiah kami bahwa Taliban siap untuk memastikan keselamatan mereka,” kata Obaida, menambahkan bahwa penyelidikan sedang berlangsung.

Sementara itu, Kantor Berita Bakhtar yang dikelola pemerintah mengatakan sedikitnya 46 orang tewas, sementara lebih dari 140 orang terluka di dalam masjid di daerah Khan Abad di kota Kunduz.

Baca Juga: Tragis! Demi Harta, Pria India Beri Istrinya ke Ular Kobra Agar Dilahap Hidup-hidup

Seorang wakil direktur departemen kesehatan provinsi itu mengatakan ada "sekitar 50 orang tewas dan sedikitnya 50 orang terluka", kantor berita DPA melaporkan.

Serangan bunuh diri

Hashem Ahelbarra dari Al Jazeera melaporkan dari kota utara Mazar-i-Sharif mengatakan orang-orang di Kunduz telah menggambarkan pemandangan yang "mengerikan". “Mereka berjuang untuk menangani sisa-sisa manusia yang berserakan di halaman belakang masjid,” kata Ahelbarra.

"Mereka memperkirakan jumlah korban tewas akan terus meningkat dalam beberapa jam ke depan karena mereka mengatakan banyak orang yang terluka berada dalam kondisi kritis."

Ledakan itu meledakkan jendela, menghanguskan langit-langit dan menyebarkan puing-puing dan memutar logam di lantai. Tim penyelamat membawa satu mayat dengan tandu dan satu lagi dalam selimut. Noda darah menutupi tangga depan. Dalam klaim tanggung jawabnya, afiliasi ISIL di kawasan itu mengidentifikasi pengebom sebagai Muslim Uighur, dengan mengatakan serangan itu menargetkan Syiah dan Taliban karena kesediaan mereka untuk mengusir warga Uighur untuk memenuhi tuntutan dari China.

Pernyataan itu dibawa oleh kantor berita Aamaq yang terkait dengan ISIS.

Baca Juga: Pembunuhan Sadis yang Tak Pernah Terlupakan, Polisi Ini Bunuh 56 Orang dalam Semalam karena Kesal Dicibir Belum Menikah

Jemaah yang menjadi sasaran serangan hari Jumat adalah Hazara, yang telah lama menderita diskriminasi ganda sebagai etnis minoritas dan sebagai pengikut Islam Syiah di negara mayoritas Sunni. Kelompok yang berafiliasi dengan kelompok ISIL (ISIS) memiliki sejarah panjang menyerang Muslim Syiah Afghanistan.

Ada beberapa serangan, termasuk satu di sebuah masjid di Kabul, dalam beberapa pekan terakhir, beberapa di antaranya diklaim oleh ISIS-K. Ahelbarra mengatakan ini menjelaskan mengapa Taliban dalam beberapa hari terakhir "meluncurkan tindakan keras besar-besaran dan mengatakan mereka menangkap banyak operasi ISIL di Kabul dan di Jalalabad".

“Serangan ini akan memberi lebih banyak tekanan pada Taliban; orang sekarang akan marah. Ketika Taliban mengambil alih kekuasaan pada bulan Agustus, mereka membanggakan diri dalam menyediakan lingkungan yang aman bagi rakyat Afghanistan. Sekarang, ini tidak terjadi lagi karena Anda melihat pola serangan itu. Serangan hari Jumat oleh ISIS-K bisa menjadi indikasi yang jelas bahwa mereka mengirim pesan kepada komunitas internasional bahwa mereka masih jauh dari kekalahan, bahwa mereka bersedia untuk lebih memperluas jejak mereka di Afghanistan dan kita kemungkinan akan melihat konfrontasi besar. di masa depan antara ISIS-K dan Taliban,” kata Ahelbarra.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...