Pria Berusia 100 Tahun Ini Membantah Terlibat Dalam Pembunuhan di Kamp Nazi

Sabtu, 09 Oktober 2021 | 14:05 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Seorang pria berusia 100 tahun yang diadili atas dugaan perannya sebagai penjaga SS Nazi di sebuah kamp konsentrasi selama Perang Dunia II mengatakan kepada pengadilan Jerman bahwa dia tidak bersalah.

Terdakwa, Josef Schuetz, didakwa dengan 3.518 tuduhan tambahan untuk pembunuhan di kamp konsentrasi Sachsenhausen dekat Berlin. Dia diduga bekerja di kamp antara tahun 1942 dan 1945 sebagai anggota tamtama sayap paramiliter Partai Nazi.

Baca Juga: Tragis! Demi Harta, Pria India Beri Istrinya ke Ular Kobra Agar Dilahap Hidup-hidup

Pada hari Jumat, selama hari kedua persidangannya di depan pengadilan negara bagian Neuruppin, Schuetz membantah tuduhan yang ditujukan kepadanya dan bersikeras bahwa dia tidak tahu apa-apa tentang apa yang terjadi di kamp Sachsenhausen.

"Saya tidak bersalah," katanya.

Klaimnya tidak bersalah memicu protes dari rekan penggugat.

Menunjuk jari pada terdakwa, co-penggugat Christoffel Heijer, 84, mengatakan kepada pengadilan: “Kepada Tuan Schuetz, saya ingin mengatakan – saya dapat memahami bahwa Anda didorong oleh ketakutan Nazi untuk tidak meninggalkan pekerjaan Anda, tetapi bagaimana apakah kamu tidur nyenyak begitu lama? Apakah kamu tidak memikirkannya? Tidak pernah merasa bersalah?”

Baca Juga: Pembunuhan Sadis yang Tak Pernah Terlupakan, Polisi Ini Bunuh 56 Orang dalam Semalam karena Kesal Dicibir Belum Menikah

Lebih dari 200.000 orang ditahan di Sachsenhausen antara tahun 1936 dan 1945.

Puluhan ribu narapidana meninggal karena kelaparan, penyakit, kelelahan akibat kerja paksa dan penyebab lainnya, serta melalui eksperimen medis dan operasi pemusnahan SS sistematis termasuk penembakan, gantung dan gas. Jumlah pasti dari mereka yang terbunuh bervariasi, dengan perkiraan atas sekitar 100.000, meskipun para ahli menyarankan angka 40.000 hingga 50.000 kemungkinan lebih akurat.

"Terdakwa secara sadar dan rela membantu dan mendukung ini setidaknya dengan melakukan tugas jaga dengan hati-hati, yang terintegrasi dengan mulus ke dalam sistem pembunuhan," kata jaksa Cyrill Klement di pengadilan. Dua saksi dari Prancis dan Belanda juga berbicara di pengadilan pada hari Jumat, mengatakan dalam persidangan bahwa ayah mereka telah dibunuh di Sachsenhausen karena menjadi bagian dari perlawanan terhadap Nazi.

Pihak berwenang menganggap Schuetz cukup fit untuk diadili meskipun usianya sudah lanjut, meskipun jumlah jam per hari sidang akan dibatasi. Sidang lebih lanjut dijadwalkan hingga Januari. Schuetz tetap bebas selama persidangan.

Jerman berlomba untuk mengadili para pelaku Nazi

Lebih dari 70 tahun setelah Perang Dunia II, jaksa Jerman berlomba untuk membawa pelaku Nazi terakhir yang masih hidup ke pengadilan.

Penjatuhan hukuman 2011 terhadap mantan pengawal John Demjanjuk, atas dasar bahwa ia berperan sebagai bagian dari mesin pembunuh Adolf Hitler, menjadi preseden hukum dan membuka jalan bagi beberapa kasus peradilan senja ini.

Sejak itu, pengadilan telah menjatuhkan beberapa vonis bersalah atas dasar tersebut daripada untuk pembunuhan atau kekejaman yang terkait langsung dengan individu yang dituduh. Di antara mereka yang dibawa ke pengadilan adalah Oskar Groening, seorang akuntan di Auschwitz, dan Reinhold Hanning, mantan penjaga SS di Auschwitz. Keduanya dihukum pada usia 94 tahun karena terlibat dalam pembunuhan massal, tetapi meninggal sebelum mereka dapat dipenjara.

Baru-baru ini, mantan penjaga SS Bruno Dey dinyatakan bersalah pada usia 93 tahun tahun lalu dan dijatuhi hukuman percobaan dua tahun. Secara terpisah di kota Itzehoe di Jerman utara, seorang mantan sekretaris berusia 96 tahun di kamp kematian Nazi diadili karena terlibat dalam pembunuhan. Dia secara dramatis melarikan diri sebelum dimulainya persidangan, tetapi tertangkap beberapa jam kemudian. Pengadilannya dilanjutkan pada 19 Oktober.

PenulisR24/ibl


Loading...
Loading...