Tanpa Kunci, Tanpa Pintu, Tanpa Sabun, Inilah Alasan Mengapa Wanita India Lebih Suka Menahan Kencing Daripada Menggunakan Toilet Umum

Selasa, 12 Oktober 2021 | 10:48 WIB
Foto : IndiaTimes.com Foto : IndiaTimes.com

RIAU24.COM - Pengadilan tinggi Bombay pada tahun 2015 mengamati bahwa seorang wanita memiliki hak untuk memiliki toilet yang aman dan bersih di semua tempat yang nyaman yang dengan cara mempengaruhi hak mereka untuk hidup dengan bermartabat. 

Dalam Milun Saryajani v. Pune Municipal Corporation and Others, pengadilan tinggi menyatakan bahwa perempuan membutuhkan fasilitas ini di tempat-tempat umum seperti stasiun kereta api, halte bus, bank, kantor-kantor publik seperti kantor pemerintah negara/kantor kota. 

Kesehatan masyarakat sangat penting dan merupakan tugas negara dan perusahaan untuk memastikan bahwa jamban umum, urinoir, dan fasilitas serupa dibangun, dipelihara, dan disimpan dalam kondisi higienis.

Toilet umum yang kotor untuk wanita menjadi perhatian

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Praja Foundation pada tahun 2017, jumlah toilet wanita di Mumbai hampir sepertiga dari jumlah toilet pria. Per penelitian, ada 10.778 toilet untuk pria dan hanya 3.903 untuk wanita.

Baca Juga: Video Buaya Besar Menyerang Seorang Perenang dan Menggigit Lengannya, Jadi Viral di Twitter

Studi lain oleh Action Aid India menunjukkan bahwa 35 persen dari 229 toilet umum yang disurvei di Delhi tidak memiliki bagian terpisah untuk wanita . Studi lebih lanjut menyatakan bahwa 53 persen toilet wanita tidak memiliki air mengalir dan 45 persen tidak memiliki mekanisme untuk mengunci pintu dari dalam. 

Kurangnya toilet di rumah tangga pedesaan tetap menjadi perhatian kritis.

Menurut data yang diterbitkan oleh National Statistical Office (NSO), sekitar 28,7 persen rumah tangga pedesaan India tidak memiliki akses ke toilet . 50,7 persen, 48 persen, 37,2 persen rumah tangga pedesaan di Odisha, Uttar Pradesh, dan Tamil Nadu masing-masing tidak memiliki akses ke toilet. Dalam skenario seperti itu, sangat jelas untuk memahami kondisi toilet umum khusus untuk wanita. 

Mengapa wanita menghindari toilet umum? 
Meski jumlahnya lebih sedikit, toilet umum untuk perempuan kebanyakan dalam kondisi tidak layak pakai. Kebanyakan wanita cenderung menghindari toilet umum ini karena kondisinya yang sangat tidak higienis. Menurut survei online yang dilakukan oleh organisasi pemberdayaan wanita Pinkishe dan perusahaan kebersihan wanita Sanfe, 90 persen wanita India takut menggunakan toilet umum. 

Baca Juga: Pria Merencanakan Kematiannya Sendiri Untuk Mendapatkan Uang Hingga Miliaran Rupiah, Menggunakan Cobra Sebagai Senjata Pembunuhan

Temuan survei bertajuk 'Say No To Dirty Toilets' ini menyatakan, "toilet umum -- baik itu tempat kerja, pusat perbelanjaan atau hotel -- tidak bersih dan layak digunakan di negara ini". dari para pemudik dan pembeli mengaku bahwa “ menahan air seni adalah satu-satunya alternatif untuk menggunakan toilet kotor diikuti dengan buang air kecil di semi jongkok dan mengelap toilet kotor”. 

Survei yang disebutkan di atas adalah salah satu di antara banyak survei yang menunjukkan kenyataan pahit dari apa yang kita sebut kenyamanan publik. Sementara kamar mandi ini dibangun dengan fasilitas modern, mereka dengan cepat menjadi tidak dapat digunakan, dan sebagian besar wanita lebih suka menahan rasa sakit karena menahan air seni selama berjam-jam daripada menggunakannya.

Tidak ada pintu, tidak ada sabun di toilet

Beberapa temuan survei Action Aid yang dilakukan di Delhi, lebih lanjut menjelaskan kondisi toilet umum bagi perempuan. Menurut survei ini, 66 persen toilet umum perempuan tidak memiliki fasilitas pembilasan, sementara 52 persen tidak memiliki fasilitas cuci tangan. Sekitar 61 persen dari fasilitas ini tidak memiliki sabun apapun. 

Lebih lanjut, survei tersebut mencoba menyoroti masalah keamanan di toilet umum untuk perempuan ini. Menurut temuan, 30 persen toilet tidak memiliki pintu sementara 45 persen di antaranya tidak memiliki mekanisme penguncian. Pada saat yang sama, 55 persen toilet umum tidak memiliki lampu di dalamnya.

Menurut pemohon dalam kasus Milun Saryajani v. Pune Municipal Corporation and Others, “Tidak adanya fasilitas umum untuk wanita, atau jika ada toilet tetapi tidak dapat digunakan karena masalah keamanan, tidak dapat diaksesnya geografis atau kondisi yang tidak higienis, wanita dipaksa untuk menahan urin mereka untuk waktu yang lama. Untuk menghindari penggunaan toilet yang kotor, banyak wanita yang tidak minum air untuk kebutuhan sehari-hari mereka, yang berdampak pada kesehatan mereka, termasuk peningkatan kemungkinan infeksi saluran kemih, prolaps kandung kemih, pelepasan urin yang tidak disengaja, dll”.

Menurut sebuah artikel yang diterbitkan di situs Action Aid, “Berbicara tentang perempuan dan kebutuhan sanitasi mereka selalu menjadi hal yang tabu di sebagian besar masyarakat – dan India tidak terkecuali. Wanita perlu buang air kecil lebih sering daripada pria, dan lebih dari itu selama siklus menstruasi. Persentase yang tinggi dari wanita menahan kencing mereka selama berjam-jam, kadang-kadang sepanjang hari karena kurangnya fasilitas toilet. Ini memiliki beberapa konsekuensi parah pada ginjal wanita, kandung kemih, infeksi bakteri di saluran kemih dan sistem tubuh secara keseluruhan karena retensi urin yang lama dan pembuangan limbah yang lebih sedikit melalui buang air kecil”.

Mengingat kondisi toilet umum yang tidak higienis, banyak LSM yang turun tangan untuk membuatnya dapat diakses dan digunakan.

Action Aid pada 19 November 2016 (Hari Toilet Sedunia) meluncurkan kampanye 'Where to Pie'. Melalui kampanye ini, mereka menuntut toilet yang bersih, aman, dan berfungsi untuk semua, terutama perempuan. 

Bhartiya Stree Shakti, saat mengungkapkan kebutuhan akan toilet umum yang aman dan bersih untuk wanita, meluncurkan kampanye 'Ab Khule Mein Bandh'. Sekitar 400 wanita yang berasal dari Trichy diberikan penghargaan oleh FICCI untuk pekerjaan teladan dalam sanitasi perkotaan. Para perempuan yang tergabung dalam berbagai kelompok swadaya ini berkumpul untuk mengelola dan memelihara sekitar 200 toilet umum. Aktivis Mumtaz Shaikh memulai kampanye Hak untuk Kencing untuk mengadvokasi urinoir umum yang gratis, bersih, dan aman bagi wanita di Mumbai.

Karena India sangat menekankan program kebersihan dan sanitasi yang menonjol seperti Swach Bharat Abhiyaan, fasilitas dasar seperti toilet umum, terutama untuk wanita, membutuhkan perawatan kritis.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...