Lewat Informasi Teroris Ini, Polisi Indonesia Berhasil Sita Bahan Peledak Bunda Setan, Jenis Bom yang Sangat Disukai Oleh Militan ISIS

Selasa, 12 Oktober 2021 | 15:50 WIB
Foto : AsiaOne Foto : AsiaOne

RIAU24.COM - Polisi Indonesia telah menyita 35kg bahan peledak tinggi triacetone triperoxide (TATP) – juga dikenal sebagai “Bunda Setan” oleh kelompok teroris – dari persembunyian gunung di Jawa Barat menyusul petunjuk dari seorang militan yang telah ditahan karena empat tahun.

Petugas dari pasukan elit kontraterorisme Detasemen 88 (Densus 88) Indonesia mengatakan mereka “terkejut” dengan penemuan bahan peledak yang bisa digunakan untuk melakukan serangan teror dalam “skala bencana”. 

Dilansir dari AsiaOne, Selasa, 12 Oktober 2021, hal ini juga menandai keberhasilan besar, kata mereka, untuk program deradikalisasi negara, yang bertujuan untuk mengubah pola pikir militan yang memandang polisi dan pemerintah sebagai hambatan utama bagi mereka untuk mendirikan kekhalifahan Islam di Indonesia, menggunakan kekerasan jika perlu.

Imam Mulyana, mantan anggota Jemaah Ansharut Daulah (JAD) yang berafiliasi dengan Negara Islam Indonesia yang ditangkap pada tahun 2017, menghubungi Densus 88 untuk mengungkapkan lokasi bahan peledak setelah pertemuan deradikalisasi mingguan selama bertahun-tahun.

Aswin Siregar, kepala operasi di Densus 88, mengatakan kepada This Week In Asia: “Pengakuan Imam adalah hasil dari program deradikalisasi yang berhasil ia jalani sampai pada titik di mana ia meningkatkan kesadaran dalam dirinya akan bahaya terorisme”.

“Sejumlah besar” TATP yang disita mengindikasikan rencana serangan dengan “kekuatan penghancur yang mengerikan” yang didahului oleh penangkapan Imam, kata Aswin, untuk mencegah “bencana besar”.

Baca Juga: Inilah 5 Preman Indonesia Paling Sadis, Bahkan Ada yang Tidak Bisa Mati : Namun Semua nya Taubat dan Ada yang Menjadi Mualaf

TATP adalah bahan peledak yang sangat tidak stabil yang disukai oleh militan ISIS, telah digunakan dalam pemboman London 2005, serangan Paris 2015, pemboman bandara Brussels 2016, dan pemboman Manchester Arena tahun 2017.

Polisi Hong Kong mengatakan pada bulan Juli bahwa mereka telah menyita TATP dari laboratorium bom darurat di Tsim Sha Tsui selama penggerebekan yang melihat sembilan orang, termasuk enam siswa sekolah menengah, ditangkap karena dicurigai melakukan kegiatan teroris. Dalam wawancara video dengan portal berita Detikcom pada Senin (10 Oktober), Komandan Densus 88 Martinus Hukom mengatakan Imam menjadi sangat “berkonflik” ketika program deradikalisasi berlangsung, dan menyuarakan keprihatinan tentang apa yang mungkin terjadi dengan bahan peledak yang dia bantu sembunyikan.

“Dia khawatir jika teman-temannya yang ditangkap pada saat yang sama dengan dia dibebaskan, mereka akan mengambil bahan peledak dan melakukan tindakan kekerasan,” kata Hukom seperti dikutip. “Ini menciptakan konflik batin dalam dirinya.”

Setelah Imam mengakui lokasi bahan peledak, Densus 88 meminta izin kepadanya untuk menemani tim besar petugas ke Gunung Ciremai awal bulan ini untuk membantu menemukan cache TATP, yang terungkap setelah beberapa hari pencarian melalui hutan lebat “di sebuah ketinggian 1.450 meter di atas permukaan laut di lokasi tersembunyi yang sangat sulit diakses”, kata Aswin.

Hanya 50 gram TATP sudah cukup untuk membuat lubang selebar satu meter di tanah sedalam 20 cm ketika dihancurkan oleh polisi dalam ledakan yang terkendali, kata Aswin, dengan pembuangan bahan peledak yang tersisa menyebabkan getaran lokal dan tanah longsor.

Dalam rekaman video yang dibuat setelah penghancuran cache, Imam mengatakan dia "menangis" ketika dia mendengar tentang kekuatan ledakan TATP "karena saya tidak menyadari betapa berbahayanya itu ... dan apa yang bisa terjadi jika itu jatuh ke tangan. orang jahat yang menggunakannya untuk melakukan kejahatan”.

“Akan ada lebih banyak korban atau kehancuran yang akan terjadi,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia menyesali tindakannya dan berterima kasih kepada polisi yang telah “mendaki gunung dan mencari dengan sabar” untuk TATP.

Baca Juga: Dianggap Biasa Saja, Ternyata Patung Kayu Ini Berusia 4600 Tahun

Penangkapan Imam pada 2017 terjadi setelah polisi menemukannya bertindak mencurigakan di dekat bandara di Jawa Barat, tiga jam sebelum pesawat Presiden Joko Widodo akan mendarat. Sebuah bayonet, airsoft gun dan barang-barang mencurigakan lainnya ditemukan pada orang Imam dan Densus 88 mengatakan dia juga ditemukan terlibat dalam rencana gagal 2016 untuk mengebom mobil milik tvOne, salah satu jaringan berita terbesar di negara itu.

Benny Mamoto, Ketua Komisi Kepolisian Nasional, memuji Densus 88 karena telah melakukan deradikalisasi terhadap seorang terpidana teroris hingga ia ingin “bekerja sama” dan menyadari bahwa tindakannya di masa lalu “salah”.

“Dan akhirnya, dia ingin menunjukkan polisi di mana dia menyembunyikan TATP. Ini bukti keberhasilan Densus 88 dalam upaya deradikalisasi,” ujarnya.

Penemuan bahan peledak itu terjadi beberapa hari menjelang peringatan 19 tahun bom Bali yang menewaskan 202 orang, termasuk 11 warga Hong Kong, pada Oktober 2002. Zachary Abuza, seorang profesor studi Asia Tenggara di National War College di Washington, mengatakan pengakuan Imam telah menyelamatkan “banyak nyawa”.

“Bahwa militan mengaku kepada pihak berwenang Indonesia tentang cache tersembunyi itu sangat penting. Sementara banyak orang yang melalui program pelepasan Indonesia akan menjadi residivis, seperti pasangan pelaku bom bunuh diri di Jolo, Filipina pada Januari 2019, beberapa akan mencari jalur ideologis,” kata Abuza, menambahkan: “Orang ini menyelamatkan banyak nyawa. ”

Abuza menggambarkan Densus 88 sebagai “salah satu kekuatan kontraterorisme paling profesional di dunia, dengan rekam jejak keberhasilan yang sangat kuat, mengingat jumlah kelompok militan, ukuran keanggotaan dan jaringan sosial mereka, dan jumlah dukungan publik pasif untuk mereka".

“Densus 88 telah bekerja dengan gigih untuk memiliki kehadiran nasional, tetapi mereka bedah dalam pendekatan mereka, menyadari bahwa ada daerah-daerah tertentu yang menjadi hotspot,” tambahnya.

Sementara bahan untuk membuat TATP tersedia secara luas, Abuza mengatakan “dibutuhkan beberapa keterampilan teknis yang nyata untuk membuatnya”.

“Waktu dan suhu memasak harus tepat, dan itu sangat eksplosif,” katanya, seraya menambahkan bahwa TATP telah digunakan dalam pemboman Surabaya 2018 dan juga disita dalam penggerebekan sebelumnya tetapi dalam jumlah yang lebih kecil.

“Jadi 35kg benar-benar menunjukkan bahwa untuk sementara waktu JAD memiliki fasilitas manufaktur [TATP] khusus dan mampu memproduksinya dalam jumlah yang signifikan.”

Budiawan, profesor kimia Universitas Indonesia yang hanya menyebut satu nama, mengatakan satu gram TATP saja sudah cukup untuk menyebabkan cedera dan memperkirakan bahan peledak yang ditemukan di Jawa Barat dapat digunakan untuk membuat sebanyak 16 pipa bom. TATP juga bisa digunakan untuk merakit rompi bunuh diri, bom mobil, bom koper dan bom rice cooker, katanya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...