Ingin Tubuh Langsing, Coba Puasa Jenis Ini, Disebut-Sebut Sangat Ampuh Untuk Menurunkan Berat Badan

Kamis, 14 Oktober 2021 | 14:15 WIB
Foto : India.com Foto : India.com

RIAU24.COM -  Puasa intermiten adalah tren kesehatan baru yang perlahan tapi pasti akan disukai oleh banyak orang yang menginginkan tubuh langsing. Puasa ini menjanjikan penurunan berat badan, meningkatkan metabolisme dan mengurangi penyakit yang berhubungan dengan gaya hidup. 

Sebuah tinjauan studi baru yang dipimpin oleh peneliti University of Illinois Chicago mengatakan bahwa puasa intermiten dapat menurunkan berat badan yang signifikan secara klinis serta meningkatkan kesehatan metabolisme pada individu dengan obesitas.

 Temuan penelitian ini dipublikasikan dalam jurnal Annual Review of Nutrition. 

Baca Juga: Ambeien Bisa Sembuh Hanya dengan Tanaman Ini, Tak Perlu Biaya Mahal

“Kami mencatat bahwa puasa intermiten tidak lebih baik daripada diet biasa; keduanya menghasilkan jumlah penurunan berat badan yang sama dan perubahan serupa pada tekanan darah, kolesterol, dan peradangan," kata Krista Varady, profesor nutrisi di UIC College of Applied Health Sciences dan penulis "Cardiometabolic Benefit of Intermittent Fasting."

Menurut analisis yang diterbitkan dalam Annual Review of Nutrition, semua bentuk puasa yang ditinjau menghasilkan penurunan berat badan ringan hingga sedang, 1-8 persen dari berat awal, yang mewakili hasil yang serupa dengan diet pembatasan kalori yang lebih tradisional. 

Rejimen puasa intermiten juga dapat bermanfaat bagi kesehatan dengan menurunkan tekanan darah dan resistensi insulin, dan dalam beberapa kasus, kadar kolesterol dan trigliserida juga diturunkan. Manfaat kesehatan lainnya, seperti peningkatan regulasi nafsu makan dan perubahan positif pada mikrobioma usus.

Ulasan tersebut melihat lebih dari 25 studi penelitian yang melibatkan tiga jenis puasa intermiten:

  • Puasa alternatif, yang biasanya melibatkan hari raya yang diselingi dengan hari puasa di mana 500 kalori dikonsumsi dalam satu kali makan.
  • Diet versi 5:2, versi modifikasi dari puasa alternatif yang melibatkan lima hari raya dan dua hari puasa per minggu.
  • Makan dengan batasan waktu, yang membatasi makan pada jumlah jam tertentu per hari, biasanya empat hingga 10 jam, tanpa batasan kalori selama periode makan.

Berbagai penelitian tentang waktu makan yang dibatasi menunjukkan peserta dengan obesitas kehilangan rata-rata 3 persen dari berat badan mereka, terlepas dari waktu jendela makan. Studi menunjukkan puasa hari alternatif mengakibatkan penurunan berat badan 3-8 persen dari berat badan selama tiga sampai delapan minggu, dengan hasil memuncak pada 12 minggu. Orang-orang yang menjalani puasa alternatif biasanya tidak makan berlebihan atau makan berlebihan pada hari-hari raya, yang mengakibatkan penurunan berat badan ringan hingga sedang, menurut ulasan tersebut.

Studi untuk diet 5:2 menunjukkan hasil yang mirip dengan puasa alternatif, yang mengejutkan pengulas studi. Subyek yang berpartisipasi dalam diet 5:2 berpuasa jauh lebih jarang daripada peserta puasa alternatif, tetapi hasil penurunan berat badan serupa. Penurunan berat badan pada hari alternatif dan puasa 5:2 sebanding dengan diet pembatasan kalori harian yang lebih tradisional. Dan, kedua diet puasa menunjukkan individu mampu mempertahankan rata-rata 7 persen penurunan berat badan selama setahun.

"Anda membodohi tubuh Anda dengan makan lebih sedikit dan itulah mengapa orang kehilangan berat badan," kata Varady.

Varady menambahkan ulasan tersebut bertujuan untuk menghilangkan prasangka beberapa mitos tentang puasa intermiten. Puasa intermiten tidak berdampak negatif pada metabolisme, juga tidak menyebabkan gangguan makan, menurut penelitian yang ditinjau.

“Orang yang berpuasa khawatir akan merasa lesu dan tidak bisa berkonsentrasi. Meskipun Anda tidak makan, itu tidak akan mempengaruhi energi Anda,” kata Varady. “Banyak orang mengalami peningkatan energi pada hari-hari puasa. Jangan khawatir, Anda tidak akan merasa jelek. Anda bahkan mungkin merasa lebih baik.”

Baca Juga: Kembung Serta Perubahan Suasana Hati, Inilah 2 Tanda Peringatan yang Harus Diwaspadai Jika Ingin Usus Anda Tetap Sehat

Tinjauan studi mencakup ringkasan pertimbangan praktis bagi mereka yang mungkin ingin mencoba puasa intermiten.

Diantara pertimbangannya adalah:

  • Penyesuaian waktu: Efek samping seperti sakit kepala, pusing dan sembelit mereda setelah satu sampai dua minggu puasa. Peningkatan asupan air dapat membantu meringankan sakit kepala yang disebabkan oleh dehidrasi selama waktu ini.
  • Latihan: Latihan ketahanan atau ketahanan intensitas sedang hingga tinggi selama pantang makanan dapat dilakukan, dan beberapa peserta penelitian melaporkan memiliki lebih banyak energi pada hari-hari puasa. Namun, penelitian merekomendasikan mereka yang mengikuti puasa alternatif untuk makan siang setelah berolahraga.
  • Diet selama puasa: Tidak ada rekomendasi khusus untuk konsumsi makanan selama puasa intermiten, tetapi makan buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian dapat membantu meningkatkan asupan serat dan membantu meringankan sembelit yang terkadang menyertai puasa.
  • Alkohol dan kafein: Bagi mereka yang menggunakan hari alternatif atau rencana puasa 5:2, alkohol tidak dianjurkan pada hari-hari puasa karena kalori yang terbatas harus digunakan pada makanan sehat yang memberikan nutrisi.

Ada beberapa kelompok yang tidak boleh puasa, menurut penelitian. Orang-orang tersebut antara lain:

  • Mereka yang sedang hamil atau menyusui.
  • Anak di bawah 12 tahun.
  • Mereka yang memiliki riwayat makan yang tidak teratur.
  • Mereka yang memiliki indeks massa tubuh, atau BMI, kurang dari 18,5.
  • Pekerja shift. Penelitian telah menunjukkan bahwa mereka mungkin berjuang dengan rejimen puasa karena jadwal kerja yang berubah.
  • Mereka yang perlu minum obat dengan makanan pada waktu yang teratur.

“Orang-orang menyukai puasa intermiten karena mudah. Orang perlu menemukan diet yang dapat mereka pertahankan dalam jangka panjang. Ini pasti efektif untuk menurunkan berat badan dan mendapatkan popularitas karena tidak ada makanan atau aplikasi khusus yang diperlukan. Anda juga bisa mengombinasikannya dengan diet lain, seperti Keto,” kata Varady.

Varady baru-baru ini dianugerahi hibah National Institutes of Health untuk mempelajari makan yang dibatasi waktu selama 12 bulan untuk melihat apakah itu berhasil dalam jangka panjang. Penulis tambahan makalah ini termasuk Sofia Cienfuegos, Mark Ezpeleta dan Kelsey Gabel, semua dari departemen kinesiologi dan nutrisi di UIC.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...