Tanpa Uang dan Makanan, Ratusan Panti Asuhan Di Kabul Berjuang Untuk Memberi Makan Anak-anak Terlantar

Senin, 18 Oktober 2021 | 09:15 WIB
Foto : IndiaTimes.com Foto : IndiaTimes.com

RIAU24.COM -  Sejak Taliban menguasai Afghanistan dan bantuan senilai jutaan dolar bantuan tiba-tiba mengering,  Ahmad Khalil Maya, direktur program di panti asuhan besar Kabul, mengatakan dia terpaksa mengurangi jumlah buah dan daging yang diberikan kepada anak-anak setiap minggu karena rumah kehabisan uang.

Beberapa bulan yang lalu, Taliban merebut Kabul, menyelesaikan pengambilalihan terakhir Afghanistan dalam hitungan hari. Meskipun kelompok itu bertempur selama bertahun-tahun, pembersihan terakhir kota demi kota oleh Taliban dilakukan hanya dalam tujuh hari. 

Setelah pembentukan pemerintahan baru di Afghanistan, banyak aturan dan undang-undang baru telah diubah, karena ini banyak orang terpengaruh, seperti panti asuhan Kabul ini berjuang untuk memberi makan anak-anaknya karena kehabisan uang tunai.

Baca Juga: Bikin Ibunya Nangis Terharu, Keinginan Remaja Ini Cuma Satu di Hari Ultahnya

"Sayangnya, kebanyakan dari mereka telah meninggalkan negara itu - donor Afghanistan, donor asing, kedutaan. Ketika saya menelepon mereka atau mengirim email kepada mereka, tidak ada yang menjawab saya," kata Mayan, 40 tahun, kepada Reuters di Desa Anak Shamsa yang luas. di utara ibu kota.

"Kami sekarang mencoba menjalankan tempat itu dengan sedikit uang dan dengan sedikit makanan," tambah Maya.

Ada sekitar 130 anak di panti asuhan berusia tiga tahun ke atas. Ini telah beroperasi selama lebih dari satu dekade, dan menyediakan tempat berlindung bagi mereka yang kehilangan kedua orang tua atau hanya satu yang tidak mampu untuk menjaga mereka.

Baca Juga: Rayakan Pernikahan yang ke-59 Tahun, Kakek Nenek Ini Gelar Pemotretan Emosional

Di antara mereka adalah Samira yang berusia sembilan tahun, dari provinsi Badakhshan timur laut yang telah berada di panti asuhan selama hampir dua tahun setelah ayahnya meninggal dan ibunya tidak memiliki sarana untuk menghidupi saudara-saudaranya. Di taman bermain di luar pada hari yang sejuk di Kabul, dia bermain dengan intensitas yang sama seperti dia belajar, menyeringai lebar saat dia naik ayunan lebih tinggi. Meskipun usianya masih muda, dia sudah mengambil kelas tambahan dan ingin menjadi dokter ketika dia besar nanti.

"Saya ingin mengabdi pada tanah air saya dan menyelamatkan orang lain dari penyakit, dan saya juga ingin gadis-gadis lain belajar sehingga mereka menjadi dokter seperti saya di masa depan," katanya kepada Reuters , dengan seringai malu-malu. 

Panti asuhan seperti ini memainkan peran besar di Afghanistan, di mana puluhan ribu warga sipil tewas dalam perang yang telah menghancurkan negara itu selama lebih dari 40 tahun. Kurangnya dana, yang telah memukul badan amal, organisasi non-pemerintah dan warga Afghanistan biasa sejak gerakan garis keras Taliban mengambil kembali kendali negara, memaksa Maya ke dalam pilihan sulit.

Panti asuhan mencoba mengirim beberapa anak kembali ke kerabat yang relatif kaya, tetapi satu per satu mereka telah pergi. Menghadapi krisis ekonomi saat musim dingin mendekat, para pejabat Taliban telah mendesak pemerintah Barat untuk melanjutkan donasi bantuan dan meminta Amerika Serikat untuk mencabut blok lebih dari USD 9 miliar dari cadangan bank sentral Afghanistan yang disimpan di luar negeri.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...