Kisah Para Pengungsi Vietnam yang Mengingat Singapura Sebagai Gerbang Surga, Tempat Paling Manusiawi di Bumi

Senin, 18 Oktober 2021 | 14:47 WIB
Derrick Nguyen sebagai seorang anak di atas kapal tanker minyak Norwegia yang membawa dia dan keluarganya dari laut setelah mereka melarikan diri dari Vietnam. FOTO: South China Morning Post Derrick Nguyen sebagai seorang anak di atas kapal tanker minyak Norwegia yang membawa dia dan keluarganya dari laut setelah mereka melarikan diri dari Vietnam. FOTO: South China Morning Post

RIAU24.COM -  Ketika Derrick Nguyen pindah ke Singapura 10 tahun yang lalu, dia merasa dunianya akan runtuh. Pemilik bisnis chiropraktik Amerika itu terpaksa tinggal di sebuah kamp pengungsi di Singapura selama lima bulan dari 1979 hingga 1980, setelah keluarganya melarikan diri dari Vietnam pada tahun-tahun setelah jatuhnya Saigon.

 Ayahnya adalah seorang pejuang yang ikut bersama Amerika Serikat melawan Vietnam Utara selama perang.

“Kami melewati Sungai Mekong dan menuju ke laut. Sebuah kapal tanker minyak Norwegia menjemput kami dan mengatakan bahwa jika kami ingin pergi ke AS, kami harus tinggal di Singapura,” kata pria berusia 47 tahun, yang keluarganya akhirnya menetap di Oakland, California. 

“Saya tidak akan pernah melupakan bau mesin diesel, yang mengingatkan saya untuk disembunyikan, dimasukkan ke dalam kompartemen mesin untuk [bersembunyi].”

Baca Juga: Bermodalkan Main TikTok, Pasangan Ini Berhasil Kumpulkan Uang Untuk Jalani Proses Bayi Tabung

Pasca perang Vietnam, yang berakhir pada tahun 1975, membawa eksodus 1,5 juta pengungsi, banyak di antaranya tidak selamat. Antara 50.000 hingga 250.000 orang tewas di laut, meninggal karena dehidrasi, kelaparan, dan tenggelam selama perjalanan ke kamp-kamp pengungsi di sekitar Asia Tenggara. 

Pada tahun 1979, sekitar 350.000 orang perahu, demikian sebutan mereka, telah tiba di pantai Indonesia, Filipina, Malaysia, dan Singapura untuk mencari perlindungan.

Antara 1978 dan 1996, lebih dari 30.000 pengungsi Vietnam menghabiskan waktu di 25 Hawkins Road, bekas barak militer Inggris di Singapura yang diubah oleh Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) menjadi kamp sementara. Para pengungsi akhirnya mencari tempat tinggal permanen di negara-negara termasuk AS, Inggris, dan Australia.

Hari ini, mantan penghuni kamp ini telah terhubung kembali di Facebook, bertukar foto saat mereka sebagai pengungsi dan mengorganisir acara reuni di seluruh dunia. Beberapa telah berusaha untuk kembali ke kamp Hawkins Road atau menggunakan kelompok itu untuk mencari teman yang membantu mereka melarikan diri dari Vietnam.

Satu keluhan umum adalah bagaimana mereka tidak dapat mengunjungi daerah di utara Singapura di sepanjang Admiralty Road West, di mana banyak perusahaan industri dan kantor sekarang berada. Area yang mengarah ke kamp telah diblokir, dengan tanda yang memperingatkan pengawasan video.

Nguyen mengatakan dia sebelumnya mencoba mengunjungi kembali daerah itu dengan putrinya yang berusia 18 tahun, seperti yang dilakukan penduduk Florida berusia 59 tahun, Lea Tran, yang meminta seorang teman untuk mengantarnya ke daerah di mana kamp itu dulu berada selama perjalanan ke Singapura pada 2019 tetapi menemukan "ada konstruksi di mana-mana". Menurut Tran, gerbang kamp sedang dibongkar.

“Ketika saya melihat kamp dibongkar, saya menangis karena sudah hilang,” katanya. “[Kamp] di Singapura terasa seperti Vietnam sebelum perang. Saya merasa sangat betah.”

Baca Juga: Peluit Plastik Terjebak Di Dalam Paru-Paru Bocah Ini Selama 12 Tahun, Begini Kondisinya Sekarang

'Gerbang ke surga di bumi'

Dengan 22 rumah terpisah dua lantai, pusat pendidikan dan bahasa, perpustakaan, dan toilet dalam ruangan, kamp pengungsi Singapura dianggap sebagai salah satu yang lebih lengkap di wilayah tersebut. Pengungsi diberi tunjangan harian sebesar USD 2,50, dan diizinkan untuk berkeliaran di negara kota sampai jam 7 malam.

Sebagai perbandingan, di Hong Kong puluhan ribu pengungsi Vietnam selama bertahun-tahun sejak tahun 1982 dikurung di kamp-kamp tertutup di pulau-pulau terpencil, dengan banyak yang kemudian dipulangkan secara paksa. “Rasanya seperti surga dan kebebasan sejati,” kata Tran, mengenang kunjungan emosionalnya ke Singapura pada 2019.

Keluarga Tran meninggalkan Vietnam pada tahun 1979 ketika dia berusia 16 tahun, dan dia ingat dijejalkan ke dalam perahu yang diam-diam dibangun ayahnya di lepas pantai provinsi Kien Giang bersama lebih dari 500 orang lainnya. Perompak menyerang kapal di Teluk Thailand, katanya, dengan salah satu dari mereka menampar wajahnya karena menyembunyikan cincin emas di mulutnya.

Kapal tersebut awalnya mendarat di pulau terpencil, namun diseret kembali ke laut oleh angkatan laut Malaysia sebelum akhirnya mencapai Singapura. Tran dan keluarganya membutuhkan waktu sekitar tujuh bulan untuk tiba di kamp pengungsi negara bagian itu, yang ia gambarkan sebagai "gerbang ke surga di Bumi".

Nguyen dan keluarganya juga memiliki kenangan indah tentang kamp tersebut – hingga hari ini, orang tuanya masih berteman dengan salah satu sukarelawan Singapura yang bekerja di sana.

Dia mengetahui tentang grup Facebook setelah terhubung di Instagram tahun lalu dengan seorang wanita yang ibunya telah menjadi perawat sukarela di kamp, ​​​​melalui bisnis sampingan online-nya yang menjual makanan Vietnam buatan rumah selama penguncian coronavirus Singapura.

“Wanita ini tahu banyak tentang budaya Vietnam sehingga saya bertanya apakah dia orang Vietnam,” kata Nguyen.

Reuni keluarga

Sementara Nguyen, Tran dan keluarga mereka melarikan diri dari Vietnam dengan perahu, pengungsi lain seperti Trista Goldberg diterbangkan keluar. Setidaknya 50.000 pengungsi diterbangkan ke AS dari Vietnam pada tahun 1975 melalui serangkaian operasi – termasuk Operasi Babylift, yang mengangkut lebih dari 3.300 anak yatim – yang membentuk salah satu evakuasi udara terbesar dalam sejarah.

Goldberg baru berusia empat tahun ketika dia diadopsi oleh keluarga kelas menengah dari Pennsylvania pada tahun 1971, beberapa tahun sebelum Operasi Babylift berlangsung. Dia mengatakan ayah angkatnya, yang adalah seorang detektif, ingin mengadopsi seorang anak Vietnam setelah bertugas di perang.

Orang tua kandungnya menyerahkan dia untuk diadopsi karena mereka tidak dapat mendanai perawatan yang dia butuhkan untuk hernia umbilikalis, tetapi Goldberg kemudian akan dipersatukan kembali dengan ibu kandungnya - saat itu tinggal di Hawaii - pada reuni emosional di bandara California pada tahun 2001.

Sekarang, Goldberg membantu bayi perang lainnya menemukan keluarga mereka melalui tes DNA. Dia mendirikan sebuah LSM, Operation Reunite, dua tahun setelah bertemu ibu kandungnya. Organisasinya telah memberikan dukungan kepada sekitar 3.000 orang yang terkena dampak perang Vietnam, dan dia mengatakan bahwa “ini adalah cara untuk memberi kembali karena saya diberkati dalam perjalanan saya”.

Namun, masih ada satu orang yang belum terhubung kembali dengannya: Relawan dengan maskapai PanAm yang sekarang sudah tidak beroperasi yang membawanya ke AS, yang hanya dia kenal sebagai Miss Weber. “Saya memiliki photobook yang dibuat oleh ibu angkat saya untuk saya yang memiliki surat-surat Miss Weber yang sesuai dengan ibu saya,” katanya. “Saya masih belum dapat menemukannya, tetapi saya selalu ingin berhubungan kembali dengannya. [Mungkin] di lain waktu.”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...