Mencari Sin Nio, Pahlawan Indonesia Berdarah Tionghoa yang Terlupakan

Senin, 18 Oktober 2021 | 15:50 WIB
Foto : AsiaOne Foto : AsiaOne

RIAU24.COM -  Sin Nio ( diucapkan Teh Sin Nyo ) adalah seorang wanita Tionghoa-Indonesia yang berperang melawan Belanda selama Revolusi Nasional pada tahun 1940-an. Dia adalah satu-satunya wanita di perusahaannya, melakukan bagiannya dalam perjuangan sebagai prajurit dan paramedis.

Ada kesamaan yang tak terhindarkan dengan pahlawan rakyat Tiongkok Hua Mulan, karena Teh Sin Nio bertarung bukan sebagai dirinya sendiri, tetapi menyamar sebagai pria Jawa dengan nama samaran Mochamad Moeksin. Seorang wanita yang bergabung dengan revolusi tidak terpikirkan saat itu, apalagi seorang wanita Tionghoa-Indonesia.

Baca Juga: Berawal dari Sebuah Amanah, Anak Jenderal Bintang 3 Pernah Dilecehkan Kerabat Presiden di Pesawat

Meski Mulan telah mendapatkan pengakuan global berkat dua film laris Disney, Sin Nio nyaris tidak diakui sebagai pahlawan nasional di Indonesia.

Sulit untuk menemukan apa pun tentang The Sin Nio dalam buku-buku sejarah. Bahkan secara online, dalam penelitian saya untuk cerita ini, saya hanya dapat menemukan dua atau tiga artikel tentang dia, dan mereka sebagian besar berkaitan dengan perbandingan Mulan.

Praktis tidak ada penjelasan tentang apa yang mendorongnya, apa ide kebebasannya, dan bagaimana dia menjalani pengalaman Tionghoa-Indonesianya. Upaya saya untuk menghubungi salah satu kerabat yang masih hidup tidak membuahkan hasil, jadi saya memiliki sedikit dasar untuk memberikan penjelasan yang akurat tentang siapa Teh Sin Nio sebenarnya.

Kemudian muncul Sepinya Sepi (A Quiet Desolation), sebuah drama teatrikal berdasarkan kehidupan The Sin Nio yang dibintangi aktris terkenal Laura Basuki sebagai pemeran utama. Itu adalah pertunjukan panggung selama dua hari, ditugaskan oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi sebagai bagian dari seri Di Tepi Sejarah untuk menampilkan tokoh-tokoh nasional yang kurang dikenal.

Cerita dimulai dengan Sin Nio sebagai seorang pensiunan, tinggal sendiri di sebuah gubuk kecil dekat stasiun kereta api Juanda Jakarta Pusat. Saat mengingat kehidupannya, kami mengetahui bahwa ia lahir di Wonosobo, Jawa Tengah, dari keluarga yang membuat dan menjual kue mangkok .

Dalam monolog, The Sin Nio berbicara tentang cita-citanya, yang didasarkan pada prinsip kerendahan hati.

Dengan demikian, The Sin Nio tidak memuji dirinya sebagai pahlawan, tetapi sebagai seseorang yang perlu melakukan apa yang diperlukan sebagai manusia yang mengalami perjuangan kolektif hidup di bawah cengkeraman kolonialisme. Dengan sukarela menjadi bagian dari revolusi, dia tidak hanya menunjukkan nasionalismenya, tetapi juga membuat pernyataan keras tentang apa artinya menjadi orang Tionghoa-Indonesia.

Baginya, persatuan antar ras sangat penting dalam mengatasi strategi devide et impera penjajah yang saling mengadu domba orang Indonesia dari berbagai ras dan keyakinan.

Orang Indonesia Tionghoa sering kali dipekerjakan sebagai perantara untuk pekerjaan yang tidak populer oleh orang Belanda, terutama dalam pemungutan pajak, sementara warga pribumi (istilah yang secara kasar diterjemahkan menjadi orang Indonesia asli) menempati tempat di anak tangga terbawah masyarakat. Hal ini menciptakan ketegangan antara kedua ras, meskipun keduanya ditindas oleh penjajah. Meskipun demikian, secara adil atau tidak, orang Tionghoa-Indonesia mengembangkan reputasi sebagai oportunistik, licik, dan penipu.

Sin Nio melihat melalui kebencian, meskipun saudara kandungnya terbunuh dalam pembalasan kekerasan yang dipicu oleh sentimen anti-Cina. Tragedi itu memacu semangat juangnya dan semangatnya untuk menunjukkan solidaritas dengan sesama orang Indonesia yang tertindas — tanpa memandang ras.

Baca Juga: Cucu Dari Soekarno Ini yang Berdarah 3 Bangsa

Pengorbanannya tak terbayar

Setelah perang, Sin Nio berusaha menjalani kehidupan yang nyaman hingga usia tuanya. Tapi hidupnya penuh gejolak; dia memiliki enam anak dari dua pernikahan yang gagal, namun kebanyakan hidup sendiri sebagai seorang janda. Di tengah kesepiannya, dia sering bertanya-tanya apa yang telah dia lakukan sehingga pantas mendapatkan nasib tragis seperti itu.

Sin Nio terbang ke Jakarta pada tahun 1973 untuk mengesahkan statusnya sebagai veteran perang, yang akan memberinya akses ke tunjangan pensiun. Ia tidak memiliki alamat tetap di ibu kota, berpindah-pindah dan mencari tempat berteduh di kantor Legiun Veteran Republik Indonesia, serta masjid. Dia sering mengenakan seragam perangnya untuk mengingatkan orang akan masa lalunya, meskipun birokrasi yang rumit menghalanginya untuk mendapatkan pengakuan itu.

Pada tanggal 15 Agustus 1981, aplikasi The Sin Nio akhirnya dikabulkan, tetapi awalnya tidak disertai dengan dukungan keuangan yang sangat dia butuhkan. Setelah beberapa tahun berjuang untuk mendapatkan haknya, dia akhirnya diberikan tunjangan bulanan sebesar Rp26.000 (US$1,83) per bulan, yang hampir tidak menutupi biaya hidupnya. Dia tidak punya pilihan selain menjalani kehidupan sederhana di hari-hari terakhirnya, membuat rumah dari sebuah gubuk kecil di dekat stasiun kereta Juanda sampai dia meninggal pada tahun 1985.

"Dalam kesendiriannya di Jakarta, The Sin Nio meninggal pada tahun 1985 dalam usia 70 tahun. Ia dimakamkan di Pemakaman Layur Rawamangun Jakarta. Makamnya tidak dapat ditemukan lagi karena telah ditumpuk oleh kuburan lain."

Menjadi orang Tionghoa-Indonesia bisa membuat trauma, terutama bagi perempuan. Bahkan setelah revolusi, orang Tionghoa-Indonesia masih menghadapi rasisme dan kekerasan sistematis, terutama pembersihan komunis pada tahun 1965, di mana setidaknya 500.000 orang Indonesia dibantai, dan kekerasan berbasis rasial yang ditargetkan terhadap orang Tionghoa-Indonesia pada tahun 1998.

Dilansir dari AsiaOne, Monika Winarnita, seorang dosen di Universitas Deakin Australia, mengatakan, “Kesaksian perempuan juga telah dibingkai sebagai kekerasan terhadap semua perempuan atau kekerasan terhadap kelompok secara keseluruhan, sementara pengalaman spesifik mereka tentang kekerasan rasial gender sering diabaikan,” mengacu pada pemerkosaan dan pembunuhan ratusan perempuan Tionghoa-Indonesia di tengah kerusuhan massal Mei 1998 di tanah air.

Dalam lakon tersebut, aksen Jawa The Sin Nio sangat kental, dan dia berbicara dalam bahasa Cina hanya pada satu kesempatan. Heliana Sinaga, sutradara panggung Sepinya Sepi , mengatakan sebagian besar drama itu didasarkan pada penelitian menyeluruh tentang kehidupan The Sin Nio, meskipun mencatat bahwa beberapa aspek adalah produk dari kebebasan artistik, termasuk dia berbicara bahasa Mandarin, untuk menekankan dualitas identitas rasialnya. .

Melestarikan warisan Sin Nio 

Beberapa pahlawan dipuji, beberapa dikenang. Beberapa memiliki patung yang terbuat dari mereka. Namun The Sin Nio yang berusia 70 tahun meninggal sendirian di Jakarta. Tempat peristirahatan terakhirnya di pemakaman umum Layur, Rawamangun, tidak mencolok dan tidak bisa dibedakan dari puluhan makam lainnya, hampir terlupakan.

Charlotte Setiajadi, Asisten Profesor Humaniora dan Koordinator di Singapore Management University, mengatakan pembuatan pahlawan nasional sebagian besar didorong oleh narasi yang dipimpin negara. Orang Tionghoa-Indonesia sering diabaikan dalam percakapan, terutama pada masa Orde Baru Presiden Soeharto. 

“Orang Indonesia Tionghoa begitu asing dan secara ideologis dan politik dianggap 'najis' sehingga mereka harus berasimilasi segera setelah rezim Orde Baru berkuasa. Untuk memasukkan orang-orang yang perlu berasimilasi sebagai bagian dari narasi revolusioner nasional tidak cukup cocok. Inilah sebabnya mengapa orang Tionghoa-Indonesia sebagian besar dikecualikan dari narasi tentang kemerdekaan, ”jelas Charlotte.

Namun itu adalah bukti pengorbanannya bahwa kita mengingat nama The Sin Nio selama beberapa dekade kemudian. Di luar kesamaan Mulan, dia membuktikan bahwa siapa pun — bahkan seseorang yang seolah-olah berada di antara mereka yang berada di tangga terbawah hierarki sosial — dapat mengukir warisannya ke dalam sejarah kaya bangsa ini. Di satu sisi, dia adalah seorang feminis sejati yang jauh di depan zamannya.

Adalah tugas kita untuk menghidupkan kembali cita-citanya, mengingat kisahnya, dan belajar dari warisannya. Seperti The Sin Nio, ada banyak orang Tionghoa-Indonesia yang memberikan segalanya untuk membebaskan rakyat dari belenggu penindasan tetapi memudar menjadi tidak jelas. Mereka harus diingat bukan karena siapa yang buku sejarah sekolah kita katakan untuk kita rayakan, tetapi karena apa yang mereka yakini dan perjuangkan.

Seperti yang dikatakan The Sin Nio dalam Sepinya Sepi, “Tidak ada yang saya sesali. Saya memilih untuk bergabung dengan revolusi, meskipun saya tahu sejarah tidak akan mengingat saya. Inilah alasan mengapa saya tidak takut dilupakan. Yang penting adalah saya melakukan tugas saya untuk apa yang saya yakini.”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...