Beginilah Cara Taliban Perlakukan Pecandu Narkoba yang Diangkut Paksa dari Kolong Jembatan

Selasa, 19 Oktober 2021 | 09:20 WIB
Pecandu narkoba berganti pakaian saat mereka tiba di Rumah Sakit Medis Avicenna untuk Perawatan Narkoba di Kabul. (Foto oleh BULENT KILIC/AFP) Pecandu narkoba berganti pakaian saat mereka tiba di Rumah Sakit Medis Avicenna untuk Perawatan Narkoba di Kabul. (Foto oleh BULENT KILIC/AFP)

RIAU24.COM - Ratusan pemakai narkoba berlindung di Pul-e-Sukhta, di bawah kolong jembatan di Kabul barat.

Ketika mereka mendengar suara ambulans dari klinik rehabilitasi, mereka berupaya untuk berdiri, terhuyung-huyung berusaha kabur, semntara yang lainnya sangat mabuk dan pasrah.

Baca Juga: Negara di Eropa Ini Kekurangan 'Stok' Laki-laki, Angkanya Mengkhawatirkan

Dua pejuang Taliban, dipersenjatai dengan senapan M16 dan AK-47, mendorong pengguna heroin dan metamfetamin dengan laras senjata mereka, petugas penjangkauan bergulat dengan pria sebelum memaksa mereka masuk ke kendaraan.

Limbah mentah mengalir langsung ke dasar sungai yang berawa, dan bau urin, feses, dan muntahan di sarang obat yang penuh sesak sangat menyengat.

Bantal, selimut, karung pasir dan terpal membentuk kamp bobrok, yang dipenuhi dengan perlengkapan pecandu: jarum suntik, pembungkus, foil dan pipa.

Baca Juga: Jeff Bezos Ingin Meredupkan Matahari Untuk Mengatasi Perubahan Iklim

Orang-orang bersenjata melepaskan beberapa tembakan ke udara untuk menegaskan otoritas mereka dan mengejutkan para pecandu, sebelum sekitar 20 orang ditangkap dan dibawa pergi.

Selama 45 hari masa rehabilitasi mereka di pusat 1.000 tempat tidur, para pria menghabiskan waktu mereka berbaring di dipan di asrama besar atau berjongkok di halaman, berjemur di bawah sinar matahari musim gugur.

Ada sedikit metadon yang tersedia untuk membantu menyapih pecandu opium dan heroin, dan tidak ada yang bisa menghilangkan rasa sakit putus obat bagi mereka yang disapih dari shabu.

Sejak Taliban mengambil alih kekuasaan, frekuensi penggerebekan di daerah-daerah tempat berkumpulnya para pecandu meningkat.

Bagi sebagian orang, penggerebekan kelompok garis keras berpotensi membantu mereka melepaskan kecanduan.

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...