UNICEF : 10.000 Anak Tewas Dalam Perang Yaman

Rabu, 20 Oktober 2021 | 12:50 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Sedikitnya 10.000 anak tewas atau terluka di Yaman dalam kekerasan yang terkait dengan perang bertahun-tahun di negara miskin itu, kata badan anak-anak PBB, Selasa.

“Konflik Yaman baru saja mencapai tonggak memalukan lainnya: 10.000 anak telah terbunuh atau cacat sejak pertempuran dimulai pada Maret 2015. Itu setara dengan empat anak setiap hari,” kata juru bicara UNICEF James Elder dalam briefing PBB di Jenewa. mengakhiri pertempuran.

Baca Juga: Seorang Remaja Diserang oleh Buaya, Orang-orang Panik dan Berteriak


Angka itu hanya termasuk korban anak-anak yang nasibnya diketahui oleh organisasi tersebut dan ada banyak korban lainnya, kata Elder.

Dia menambahkan penghitungan terverifikasi yang dikumpulkan oleh PBB memberikan apa yang pasti merupakan jumlah yang kurang dari jumlah sebenarnya karena lebih banyak kematian dan cedera anak tidak tercatat.

“UNICEF sangat membutuhkan lebih dari $235 juta untuk melanjutkan pekerjaan penyelamatan jiwanya di Yaman hingga pertengahan 2022,” kata Elder.

“Jika tidak, agensi akan dipaksa untuk mengurangi atau menghentikan bantuan vitalnya untuk anak-anak yang rentan. Pendanaan sangat penting. Kita dapat menarik garis yang jelas antara dukungan donor dan nyawa yang diselamatkan. Tetapi bahkan dengan dukungan yang meningkat, perang harus diakhiri.”

PBB telah lama menganggap Yaman sebagai rumah bagi krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Negara di Semenanjung Arab menghadapi masalah gabungan dari konflik berkepanjangan, kehancuran ekonomi, dan layanan sosial dan kesehatan yang runtuh, serta program bantuan PBB yang kekurangan dana.

Baca Juga: Dua Pria India Tamu Pernikahan Ini Viral Lantaran Lanjut Makan Meski Kebakaran Terjadi Tepat di Belakang Mereka: Pasti Makanannya Enak Ya?


Dibutuhkan dana

Juru bicara UNICEF memperingatkan pada tingkat pendanaan saat ini, dan tanpa mengakhiri pertempuran, UNICEF tidak dapat menjangkau semua anak di negara itu.

“Tidak ada cara lain untuk mengatakan ini, tanpa lebih banyak dukungan internasional, lebih banyak anak – mereka yang tidak bertanggung jawab atas krisis ini – akan mati,” katanya.

“Empat dari setiap lima anak membutuhkan bantuan kemanusiaan. Itu lebih dari 11 juta anak.”

Selain itu, “400.000 anak menderita malnutrisi akut yang parah. Lebih dari dua juta anak putus sekolah. Empat juta lainnya berisiko putus sekolah,” kata Penatua.

Perang saudara Yaman dimulai pada tahun 2014 ketika pemberontak Houthi yang didukung Iran merebut ibu kota Sanaa, mendorong pasukan pimpinan Saudi untuk campur tangan untuk menopang pemerintah pada tahun berikutnya.

Puluhan ribu orang tewas dan jutaan lainnya mengungsi.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...