Korban Pembunuhan Komunis di Indonesia Tahun 1965 Meminta Inggris Untuk Mengungkapkan Kebenaran Tentang Perannya Dalam Genosida dan Propaganda Anti-Cina

Jumat, 22 Oktober 2021 | 11:00 WIB
Foto : AsiaOne Foto : AsiaOne

RIAU24.COM - Orang-orang yang selamat dan keturunan dari mereka yang terbunuh dalam pembersihan anti-komunis Indonesia tahun 1965-1966 mendesak negara-negara Barat untuk meminta maaf atas peran mereka dalam apa yang oleh CIA sendiri digambarkan sebagai “salah satu pembunuhan massal terburuk abad ke-20”.

Sorotan pada peran Barat dalam genosida yang didukung negara, yang merenggut nyawa setidaknya ratusan ribu orang Indonesia, telah diintensifkan dengan deklasifikasi dokumen Inggris baru-baru ini yang mengungkapkan bahwa unit propaganda bayangan dari Kantor Luar Negeri Inggris membantu menghasut pembantaian.

Sementara keterlibatan Inggris telah lama dicurigai, dokumen-dokumen tersebut – pertama kali digali oleh The Guardian – menawarkan wawasan baru tentang metode dan motivasinya dalam mendorong pembersihan, yang menyebabkan jatuhnya Presiden Sukarno yang berhaluan kiri dan melegitimasi pelantikan diktator berikutnya, Suharto.

Baca Juga: Berawal dari Sebuah Amanah, Anak Jenderal Bintang 3 Pernah Dilecehkan Kerabat Presiden di Pesawat

Dilansir dari AsiaOne, Jum'at (22 Oktober 2021), pembunuhan tersebut meninggalkan bekas luka yang dalam pada jiwa Indonesia yang masih tersisa hingga hari ini dan yang terwujud dalam ketakutan yang meluas atas pengaruh komunisme dan sentimen anti-Cina, meskipun tidak ada bukti bahwa Cina terlibat dalam gejolak periode tersebut.

Dokumen-dokumen yang tidak diklasifikasikan tersebut menyoroti bagaimana lengan propaganda Perang Dingin Kementerian Luar Negeri, Departemen Riset Informasi, mengambil keuntungan dari kudeta yang gagal oleh sekelompok perwira militer sayap kiri pada 30 September 1965.

Perwira kiri Indonesia membunuh enam jenderal paling senior Angkatan Darat, percaya bahwa mereka telah merencanakan untuk menggulingkan Sukarno dan melemahkan Partai Komunis Indonesia (PKI), yang mendukung Sukarno. Tetapi tentara dengan cepat menetralisir percobaan kudeta ini, yang kemudian dikenal sebagai Gerakan 30 September. 

Peristiwa-peristiwa itu dimainkan oleh kekuatan-kekuatan Barat; Amerika Serikat , Australia dan Inggris telah memandang negara berpenduduk terbesar keempat di dunia sebagai medan pertempuran utama dalam Perang Dingin melawan komunisme dan sangat ingin menyingkirkan Sukarno yang berhaluan kiri (yang juga telah meluncurkan perang yang tidak diumumkan – “Konfrontasi” – menentang pembentukan Federasi Malaysia, yang dianggapnya sebagai pendukung imperialisme Inggris).

Memanfaatkan kesempatannya, unit propaganda Inggris memicu desas-desus bahwa PKI berada di balik kudeta yang gagal, mencetak buletin yang seolah-olah ditulis oleh para patriot Indonesia yang mendesak rekan-rekan senegaranya untuk menghentikan “kanker komunis”. Newsletter juga mengklaim bahwa Cina memiliki pengaruh yang tidak semestinya atas Sukarno dan berspekulasi bahwa dia dan "Peking" berencana untuk melepaskan bom atom di negara itu.

Klaim semacam itu membantu memicu pembantaian anti-komunis nasional berikutnya yang didorong oleh tentara Indonesia – dipimpin oleh Jenderal Suharto – dan yang menewaskan sedikitnya 500.000 orang dan mungkin sebanyak tiga juta orang. Di antara para korban adalah sektor-sektor masyarakat yang dianggap condong ke kiri; Tionghoa-Indonesia, buruh, pelajar, guru, seniman dan petani. Pembunuhan itu juga membuka jalan bagi Jenderal Suharto untuk merebut kekuasaan dari Sukarno, dan memulai kediktatoran yang akan berlangsung lebih dari 30 tahun.

Baca Juga: Cucu Dari Soekarno Ini yang Berdarah 3 Bangsa

Dokumen-dokumen yang baru dideklasifikasi itu hanyalah bukti terbaru dari keterlibatan Barat dalam kengerian itu. Pada tahun 2016, Pengadilan Rakyat Internasional (IPT) untuk tahun 1965 di Den Haag merilis sebuah laporan yang menuduh AS, Inggris, dan Australia telah berperan dalam pembunuhan tersebut. Tahun berikutnya, Arsip Keamanan Nasional AS mendeklasifikasi materi, termasuk telegram dan surat yang dimiliki oleh Kedutaan Besar AS di Jakarta periode 1964-1968, yang menunjukkan bahwa AS secara aktif mendukung Angkatan Darat Indonesia untuk memusnahkan orang-orang yang dituduh komunis.

Bedjo Untung, kepala Lembaga Studi Indonesia tentang Pembantaian 1965/66, mengatakan kepada This Week in Asia bahwa pengungkapan terbaru adalah “tidak nyata” dan menuntut penjelasan lengkap.

“Kami sebagai korban marah. Rekonsiliasi tidak mungkin tanpa kebenaran, jadi tolong [ungkapkan] kebenarannya. Negara-negara Barat juga harus mengakui keterlibatan mereka dan saya mendesak negara-negara tersebut, yang diuntungkan oleh jatuhnya Sukarno dan kehancuran PKI, untuk meminta maaf.”

Saskia Wieringa, seorang sosiolog Belanda dan ketua IPT 1965, menggambarkan perkembangan itu sebagai “berita yang menggembirakan”.

“Ketika kami menyusun laporan penelitian kami untuk Pengadilan Rakyat Internasional 1965 tentang kejahatan terhadap kemanusiaan di Indonesia, kami mencoba mendapatkan informasi seperti ini. Kami memiliki cukup bukti pada saat itu untuk menempatkan keterlibatan AS, Inggris, dan Australia dalam dakwaan kami, ”katanya.

Menurut Wieringa, tujuan akhir Inggris adalah untuk menggulingkan Sukarno, bapak pendiri negara, karena kebijakan Konfrontasi atau Konfrontasinya. Sukarno telah meluncurkan kebijakan yang bertentangan dengan pembentukan federasi Malaysia, yang dia lihat sebagai "negara boneka" Inggris, dan dia telah mendorong serangan bersenjata ke Borneo Malaysia.

“Sukarno itu pemarah. Dia telah memulai seluruh kebijakan Konfrontasi ini, tetapi Suharto jauh lebih fleksibel. Dan memang, segera [setelah pembunuhan massal], konfrontasi berhenti. Jadi Inggris berhasil, mencapai tujuannya, ”katanya.

Usman Hamid, direktur Amnesty Indonesia, mengatakan dokumen yang dideklasifikasi Inggris adalah “contoh bahwa masih banyak fakta tentang tragedi 1965 yang masih belum terungkap”.

“Fakta ini membatalkan argumentasi pemerintah Indonesia bahwa tragedi itu tidak bisa diusut karena sudah lama terjadi dan barang bukti sudah hilang,” katanya.

Pengungkapan itu dapat memainkan peran besar dalam upaya pencarian kebenaran Indonesia mengenai tragedi tersebut, dan dapat mengarah pada rekonsiliasi antara negara dan para korban, katanya, tetapi “hanya jika pemerintah bersedia mengungkapkan masa lalunya yang kelam”.

Beroperasi dari Singapura, Departemen Riset Informasi (IRD) Kantor Luar Negeri Inggris pada tahun 1965 telah menghasilkan pamflet dan buletin yang menghasut pengusiran Sukarno dan pembersihan komunis di Indonesia setelah kudeta yang gagal pada 30 September. Dokumen-dokumen itu, yang disimpan di luar aturan 20 tahun biasanya, sekarang dapat diakses di kantor Arsip Nasional Inggris di Kew, London.

Minggu ini di Asia mendapatkan salah satu buletin IRD, “edisi khusus” berjudul Kenyataan2 ('Fakta'). Itu dikirim dari kantor IRD di Singapura ke London pada 13 Oktober 1965, dua minggu setelah percobaan kudeta.

Buletin itu dibuat agar terlihat seperti “ditulis oleh para patriot Indonesia, tetapi sebenarnya ditulis oleh propagandis Inggris,” kata The Guardian.

“'Masalah khusus' dan buletin yang menghasut lainnya dalam seri ini dikirim ke sekitar 1.500 penerima," kata surat kabar itu.

“Untuk menyamarkan buletin asal Inggris itu dikirim ke Indonesia melalui kota-kota Asia termasuk Hong Kong, Tokyo, dan Manila.”

Pemerintah Inggris juga menggunakan hubungan informalnya dengan media Barat, termasuk BBC, untuk menyebarkan propagandanya, karena tidak seperti sumber berita lain di Indonesia, mereka tidak terpengaruh oleh sensor Sukarno, kata The Guardian, menggemakan temuan IPT 1965 pada 2016.

Newsletter itu menyerukan kepada orang-orang Indonesia yang “patriotik” untuk menghentikan “kanker komunis”.

“Setiap penyakit yang membuat orang menjadi pewaris dapat disembuhkan – karena pemerintahan yang buruk dapat diperbaiki … tetapi kejahatan komunisme yang mengancam keberadaan kita, setelah mengambil alih, tidak akan pernah bisa dihilangkan tanpa perang dan kekerasan yang mengerikan,” tulis editor buletin itu. .

Newsletter itu juga menggarisbawahi keprihatinan Barat tentang hubungan Sukarno yang berkembang dengan Cina. “Selama bertahun-tahun, PKI semakin kuat. Dibantu oleh Peking [Cina] dan didukung oleh Sukarno sendiri, komunis, seperti semut putih, telah menggerogoti struktur negara,” katanya.

“Kami tidak dapat mengatakan berapa lama Sukarno akan hidup, tetapi kami tahu bahwa jika dia bertahan tiga tahun lagi, PKI akan menjadi begitu kuat sehingga tidak ada yang bisa menyelamatkan Indonesia dari menjadi negara bawahan Peking.”

Ia juga mengklaim bahwa pemerintahan Sukarno dan “Cina Merah” sedang bernegosiasi untuk “melepaskan bom atom” di Indonesia, sebuah peristiwa yang “akan mendiskreditkan kita lebih jauh di mata negara-negara yang darinya persahabatan sejati sangat diinginkan.”

Dengan demikian, Gerakan 30 September memberikan “kesempatan emas untuk memeriksa pergeseran ke kiri Indonesia menuju dominasi Peking”, katanya.

Ia mengklaim bahwa Indonesia tidak akan pernah bisa kembali ke kebesarannya “sampai komunisme dan semua yang diperjuangkannya telah dihancurkan”.

Militer Indonesia memainkan perannya sendiri dalam memicu desas-desus tentang keterlibatan Cina. Sebuah telegram dari Konsul Jenderal AS di Hong Kong kepada Kedutaan Besar AS di Jakarta tertanggal 27 April 1966, menyebutkan bahwa sebuah artikel yang diterbitkan oleh Koran Angkatan Bersendjata Angkatan Darat Indonesia, yang mengklaim bahwa pemimpin China Mao Zedong terlibat dalam Gerakan 30 September, adalah tipuan. 

Telegram lain, tertanggal 4 Maret 1966, mengatakan bahwa militer menyematkan kudeta yang gagal pada PKI dan Cina “untuk melindungi Sukarno” dari asumsi publik bahwa ia telah mendalangi pembunuhan para jenderal, meskipun sekarang diyakini bahwa Sukarno tidak mengetahuinya sebelumnya.

“Kami tidak berpikir orang Cina adalah faktor utama dalam Gerakan 30 September,” tulis Duta Besar AS untuk Indonesia saat itu Marshall Green dalam telegram.

Namun demikian, sentimen anti-Cina yang dihasilkan dari propaganda semacam itu tetap ada di Indonesia hingga hari ini. Ketika Presiden Joko Widodo pertama kali mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2014, ia dicap “Cina” oleh lawan-lawannya, seolah-olah itu adalah cercaan, menggarisbawahi terbatasnya kesempatan dalam politik bagi orang Tionghoa-Indonesia.

“Setiap kali saya memposting tentang [tragedi] 1965 di Twitter, mengkritik [rezim] Orde Baru [Soeharto], beberapa orang akan menyerang saya, mengatakan 'Kamu komunis Cina, kenapa kamu tidak pulang ke negaramu.'

''Saya tidak lagi tinggal di Indonesia, tetapi orang-orang masih ingin mengusir saya,'' kata Soe Tjen Marching, dosen senior Bahasa Indonesia di School of Oriental and African Studies, University of London, dan salah satu tokoh Indonesia 1965 terkemuka. aktivis.

Ayah Soe Tjen dipenjara – dan disiksa untuk mendapatkan informasi – selama dua setengah tahun karena militer mencurigainya sebagai anggota PKI. Memang, dia akan dilantik sebagai salah satu pengurus PKI cabang Surabaya, tetapi peristiwa 30 September menghalangi pemberitahuan pengangkatannya mencapai markas besar partai di Jakarta.

“Itulah sebabnya ayah saya tidak dipenggal. Militer tidak tahu siapa dia,” kata Soe Tjen, 50 tahun.

Soe Tjen telah menulis setidaknya tiga buku tentang pembunuhan massal, untuk mengubah cara berpikir orang Indonesia tentang periode itu. Dia mengatakan dia tidak akan pernah berhenti berharap bahwa suatu hari Indonesia akan mengakui dia, dan jutaan lainnya, sebagai korban pembersihan.

“Kehilangan terbesar kita adalah saat kita menyerah. Jika saya putus asa, itu berarti saya tersesat,” katanya.

Korban lainnya, Bedjo, baru berusia 17 tahun dan masih duduk di bangku SMA pada tahun 1965. Ia pernah bergabung dengan organisasi mahasiswa yang menganut ideologi “anti-imperialis, sosialis” yang sama dengan Sukarno. Ayahnya adalah seorang guru dan tokoh yang disegani di desanya di Pemalang, Jawa Tengah. Keduanya tidak pernah menjadi anggota PKI, katanya.

Namun ayahnya, seorang guru, ditangkap dan dipenjarakan selama 11 tahun.

Bedjo, sementara itu, mencoba menghindari penganiayaan dengan melarikan diri ke Jakarta, tetapi ditahan pada tahun 1970 dan dijebloskan ke penjara dan kemudian kamp konsentrasi selama sembilan tahun – tanpa tuduhan atau pengadilan. Selama waktu ini dia disiksa, disetrum dan dipukuli, dan dipaksa bekerja di perkebunan.

"Itu benar-benar menyedihkan," katanya. “Di kamp, ​​porsi makan sangat tidak manusiawi. Suatu kali, saya menemukan pecahan kaca di nasi saya jadi saya harus menyaringnya sebelum memakannya.”

Dia akan memakan ular, tikus, siput, dan kadal yang dia temukan di ladang, membawanya kembali untuk dimasak di kamp “untuk meningkatkan asupan protein saya”.

Empat puluh dua tahun setelah pembebasannya, Bedjo tetap tidak bisa bersantai, dengan aparat penegak hukum mampir ke rumahnya setiap tahun pada peringatan kudeta yang gagal.

Bulan lalu, tiga polisi mengunjungi rumahnya di Tangerang, di pinggiran Jakarta, "untuk memeriksa beberapa hal".

“Mereka masih muda, jadi saya menggunakan kesempatan itu untuk menjelaskan kepada mereka apa yang terjadi pada saya pada tahun 1965,” katanya.

“Saya mengatakan kepada mereka bahwa kami semua adalah korban rezim otoriter Suharto, bahwa kami ditahan secara sewenang-wenang. Kita semua orang bebas, kita tidak menentang pemerintah, apa yang harus mereka takutkan?”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...